PERAN NUTRISI PADA KEHAMILAN - PowerPoint PPT Presentation

peran nutrisi pada kehamilan n.
Download
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
PERAN NUTRISI PADA KEHAMILAN PowerPoint Presentation
Download Presentation
PERAN NUTRISI PADA KEHAMILAN

play fullscreen
1 / 30
PERAN NUTRISI PADA KEHAMILAN
2813 Views
Download Presentation
amil
Download Presentation

PERAN NUTRISI PADA KEHAMILAN

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. PERAN NUTRISI PADA KEHAMILAN Dr. H. Syahredi SA, SpOG-K

  2. PERUBAHAN FISIOLOGI WANITA HAMIL

  3. A. Perubahan komposisi tubuh dan pertambahan berat badan • kenaikan berat badan normal selama kehamilan • rahim dan isinya • payudara • peningkatan volume darah dan cairan ekstraselular ekstravaskuler • Rata-rata 12,5 kg (Hytten dan Leitch (1971) → luaran reproduktif optimal • Kira-kira 3.35 kg lemak akan disimpan oleh ibu → PROGESTERON • Tinjauan WHO → luaran optimal pada • Berat badan lahir 3.1 – 3.6 kg (rata-rata 3.3 kg) • Rentang pertambahan berta badan → 10 – 14 kg → rata2 12 kg

  4. A. Perubahan komposisi tubuh dan pertambahan berat badan... • berat badan sebelum hamil harus dihitung ketika menyarankan pertambahan berat badan • wanita dengan BMI normal sebelum hamil, pertambahan berat badan harus berkisar antara 0.4 kg/ minggu selama trimester kedua dan ketiga • wanita dengan berat badan kurang, target pertambahan berat badan 0.5 kg/ minggu • wanita hamil dengan berat badan berlebih, disarankan pertambahan berat badan 0.3 kg/ minggu

  5. Tabel 1. Komponen pertambahan berat badan selama kehamilan

  6. B. Perubahan pada komposisi darah • Volume plasma • Meningkat pada awal 6 – 8 minggu • 1500 ml pada kehamilan 34 minggu • Massa sel darah meningkat 200 – 250 ml → lebih besar dengan suplementasi zat besi • Konsentrasi lemak plasma, vitamin larut lemak dan pembawa protein tertentu meningkat • Konsentrasi albumin, sebagian besar asam amino, banyak mineral dan vitamin larut air menurun

  7. C. Perubahan metabolik dan respon adaptasi • trimester ketiga, tingkat metabolisme basal ibu →meningkat sebesar 10 sampai 20 persen • Kebutuan tambahan energi total → 80.000 kkal (300 kkal/hari) • Perubahan sekresi hormon ibu → • penggunaan karbohidrat, lemak, dan protein → pertumbuhan • Memastikan jaringan ibu terpelihara • Respon adaptasi • membantu dalam memenuhi kebutuhan yang meningkat terhadap nutrien, tanpa mempertimbangkan status nutrisi ibu • Peningkatan sekresi hormon aldosteron

  8. 1. Metabolisme Protein • Produk konsepsi, uterus, dan darah ibu relatif kaya protein • Konsentrasi asam amino yang lebih tinggi dalam janin daripada di kompartemen ibu • Kehamilan normal ditandai dengan hipoglikemia puasa ringan, hiperglikemia postprandial, dan hyperinsulinemia • Pada kehamilan dini glukosa basal dan konsentrasi insulin ~ nongravid • Trimester ketiga konsentrasi glukosa basal sekitar 10 – 15 mg/DL 2. Metabolisme Karbohidrat

  9. 2. Metabolisme Karbohidrat... • Produksi glukosa hepatik endogen (Ra) meningkat 16-30% untuk memenuhi kebutuhan plasenta dan janin • sensitivitas insulin pada kehamilan normal akhir adalah 45 sampai 70 persen lebih rendah • Mekanisme belum dipahami • Progesteron dan esterogen • Peningkatan konsentrasi asam lemak bebas akibat lipolisis • Penelitian longitudinal dari toleransi glukosa pada kehamilan • peningkatan yang progresif dalam respon insulin yang di stimulasi oleh nutrien • konsisten dengan resistensi insulin yang progresif

  10. 3. Metabolisme Lemak • Penyimpanan lemak terjadi terutama selama midpregnancy • sebagian besar disimpan di pusat daripada situs perifer • Peran progesteron dalam me-reset lipostat di hipotalamus • Trigliserida, VLDL, LDL, dan HDL meningkat selama trimester ketiga • Akibat peningkatan aktivitas lipase lipoprotein lipolitik • Penurunan dalam jaringan adiposa • Efek estradiol dan progesteron hepar • Hiperlipidemia menjadi perhatian beberapa karena terkait dengan disfungsi endotel • vasodilatasi endotelium-dependen secara nyata meningkatkan seluruh kehamilan → HDL • Tingginya konsentrasi esterogen dan resistensi insulin

  11. 4. Leptin • regulasi lemak tubuh dan pengeluaran energi • meningkat dan puncaknya pada trimester kedua ( 2-4 kali lebih tinggi dibandingkan nongravid) • Diproduksi oleh jaringan adiposa dan plasneta • Penting untuk • pengaturan peningkatan kebutuhan energi ibu • mengatur pertumbuhan janin • berperan dalam makrosomia janin serta pembatasan pertumbuhan

  12. 5. Ghrelin • dikeluarkan oleh jaringan adiposa • pertumbuhan janin dan proliferasi sel • peningkatan ghrelin dan puncak di pertengahan usia kehamilan dan kemudian menurun • Selama kehamilan normal, hampir 1000 mEq natrium dan 300 mEq kalium disimpan • Ekskresi elektrolit tidak berubah selama kehamilan • Konsentrasi serum menurun : volume plasma diperluas • Kalsium serum menurun selama kehamilan • kalsium terionisasi tetap tidak berubah 6. Elektrolit dan Metabolisme Mineral

  13. 6. Elektrolit dan Metabolisme Mineral... • Perkembangan janin memaksakan permintaan yang signifikan pada homeostasis kalsium ibu • 80 % dari yang disimpan selama trimester ketiga • Kadar magnesium serum juga menurun selama kehamilan • deplesi ekstraseluler magnesium • Dari 1000 mg zat besi yang dibutuhkan untuk kehamilan normal, sekitar • 300 mg secara aktif ditransfer ke janin dan plasenta, • 200 mg hilang melalui berbagai rute normal ekskresi, terutama saluran pencernaan • Kenaikan rata-rata total volume sirkulasi eritrosit-sekitar 450 mL 7. Metabolisme Besi

  14. 7. Metabolisme Besi... • 1 mL eritrosit mengandung 1,1 mg besi • kebanyakan besi digunakan selama paruh kedua kehamilan • rata 6 sampai 7 mg / hari • Tanpa suplementasi • Konsentrasi hemoglobin turun

  15. KEBUTUHAN GIZI WANITA HAMIL

  16. Kebutuhan Nutrien Selama Kehamilan Tabel 2. Rangkuman kebutuhan gizi yang direkomendasikan dan referensi asupan diet pada wanita tidak hamil, hamil dan wanita menyusui, usia 19-50 tahun

  17. B. Energi • Diet ibu selama kehamilan harus memberikan energi yang cukup • kebutuhan untuk deposit energi dalam bentuk jaringan baru, ini termasuk janin, plasenta dan cairan ketuban; • pertumbuhan yang ada jaringan ibu, termasuk payudara dan rahim; • ekstra penumpukan lemak ibu; • meningkatkan energi persyaratan untuk sintesis jaringan; • peningkatan konsumsi oksigen oleh organ ibu • kebutuhan energi hasil konsepsi (janin dan plasenta), khususnya pada tahap akhir kehamilan • kenaikan rata-rata di BMR : sekitar 5%, 10% dan 25% untuk setiap trimester • kenaikan berat badan rata-rata 12 kg : energi yang dibutuhkan akan 0,085, 0,35 dan 1,3 MJ / hari (20, 85 dan 310 kkal / hari) • sulit untuk membuat rekomendasi per individu

  18. C. Protein • Kebutuhan protein total selama kehamilan telah diperkirakan sekitar 925 g • Perkiraan untuk triwulan pertama, kedua, ketiga dan keempat sebesar 0,64, 1,84, 4,76 dan 6,10 g protein per hari • Gabungan FAO / WHO / UNU konsultasi menetapkan bahwa peningkatan rata-rata asupan protein 6 g per • tidak ada nilai khusus untuk kebutuhan lemak tambahan selama kehamilan • asupan makanan yang cukup asam lemak esensial, rantai derivatif, DHA dan AA untuk perkembangan sistem syaraf janin • konsumsi asam lemak n-3 rantai panjang D. Lemak

  19. E. Karbohidrat • Persyaratan untuk pati, gula dan polisakarida non-pati (dietary fiber) selama hamil tidak meningkat • 12-24 g per hari : polisakarida nonpati • Extra vitamin A diperlukan selama masa kehamilan untuk pertumbuhan dan pemeliharaan janin • konsumsi vitamin A harus ditingkatkan selama kehamilan dengan 100 mg per hari • makanan sumber vitamin A dan beta-karoten • Retinol : bersifat teratogenik harus dihindari F. Vitamin 1. Vitamin A

  20. 1. Vitamin A... • Vitamin A telah terbukti teratogenik (menyebabkan malformasi dalam embrio atau janin) pada hewan • Ambang batas dosis untuk pencegahan cacat lahir masih belum jelas • dosis tambahan terendah yang terkait dengan efek teratogenik adalah 3000 mg per har • Thiamin (B1) dan riboflavin (B2) diperlukan untuk pelepasan energi dalam sel-sel tubuh • folat ekstra juga dibutuhkan selama kehamilan untuk mencegah anemia megaloblastik • Tingkat asupan dapat dicapai dengan diet seimbang 2. Thiamin, Riboflavin, dan Folat

  21. FOLAT • Defisiensi asam folat merupakan defisiensi paling umum ditemukan selama kehamilan • Fungsi: • Menyediakan ko-faktor pada transfer satu karbon, (asam nukleat dan asam amino), dan untuk itu, dibutuhkan selama periode pertumbuhan cepat • Meningkatkan eritropoiesis maternal menyebabkan peningkatan kebutuhan folat selama trimester kedua dan ketiga.

  22. FOLAT • Peranan dalam pencegahan • NTD diduga diakibatkan defisiensi asupan folat dan/atau defek genetik yang mempengaruhi metabolisme folat • Selama kehamilan, tabung saraf dibentuk mulai dari hari ke 18 hingga hari ke 21 kehamilan • Folat yang adekuat sangat kritis pada masa sebelum dan selama 4 minggu pertama kehamilan • Karena 50% kehamilan tidak direncanakan dan sebagian besar wanita tidak mendatangi layanan kesehatan sampai kehamilan 8 minggu, maka suplemen folat sebelum konsepsi sangat penting untuk mencegah NTD

  23. 3. Vitamin C • Peningkatan dalam asupan vitamin C 10 mg per hari (untuk total 50 mg per hari) : untuk memastikan cadangan ibu terpelihara • Vitamin C juga memiliki peran penting dalam meningkatkan penyerapan sumber-sumber non-hem dari besi • Status vitamin D wanita dewasa lebih dijaga oleh paparan sinar matahari daripada melalui diet • Vitamin D penting untuk penyerapan dan pemanfaatan kalsium • suplemen vitamin D sebesar 10 mg per hari saat ini direkomendasikan untuk semua wanita hamil 4. Vitamin D

  24. G. Mineral 1. Kalsium • RNI kalsium untuk semua orang dewasa adalah 700 mg per hari • . Bayi yang lahir dengan panjang badan yang memadai • 20-30 g kalsium • Respon adaptasi meliputi • Peningkatan konsentrasi 1,25 D3-dihydroxyvitamin ibu bebas (disintesis oleh plasenta) sehingga penyerapan kalsium yang lebih efisien. • Peningkatan penyerapan dapat dirangsang oleh laktogen hormon estrogen, dan prolaktin. • Meningkatkan retensi kalsium, karena peningkatan reabsorpsi pada tubulus ginjal. • Ada bukti bahwa kepadatan tulang ibu berkurang selama 3 bulan pertama kehamilan untuk menyediakan suatu reservoir kalsium internal, yang diisi kembali oleh tahap akhir kehamilan

  25. 1. Kalsium... • Kelompok-kelompok lain yang mungkin memiliki konsumsi kalsium tidak memadai meliputi: • wanita yang mengkonsumsi sedikit atau tidak ada susu atau produk susu; • Wanita vegan • wanita Asia yang mungkin memiliki status vitamin D rendah (lihat bagian sebelumnya) dan juga mengkonsumsi diet tinggi serat yang dapat menghambat penyerapan kalsium

  26. 2. Besi • Anemia selama kehamilan seringkali disebabkan oleh cadangan zat besi yang rendah • Anemia juga dapat disebabkan asupan yang kurang dari penggunaan nutrien tambahan dan absorbsi zat besi; asam askorbat, vitamin B6 dan b12 asam folat, tembaga dan seng • Kebutuhan janin untuk zat besi sangat TINGGI, terutama selama trimester ketiga kehamilan • Suplemen zat besi menurut RDA adalah 30 mg/hari penting pada trimester kedua dan ketiga • Hati-hati: persiapan zat besi dapat menyebabkan mual, juga konstipasi, BAB hitam • Berikan bersamaan dengan vitamin C

  27. 2. Besi Gambar 1. Perkiraan kebutuhan zat besi selama kehamilan pada wanit dengan berat badan 55 kg

  28. Yodium • Intake 175 mg per hari dianjurkan • Gunakan garam beryodium • Mencegah penyakit goiter • Defisiensi iodium merupakan salah satu penyebab gangguan mental yang dapat dicegah • Suplementasi iodium dan program pemberian yodium telah dengan sukses menurunkan keadaan defisiensi yodium.

  29. Populasi dengan tingkat retardasi mental yang tinggi (seperti di beberapa tempat di Cina) • Suplementasi bisa efektif pada masa prekonsepsi sampai periode pertengahan kehamilan • Bentuk suplementasi iodium tergantung dari • Beratnya defisiensi yodium • Harga • Ketersediaan berbagai sediaan

  30. Sekian terima kasih