Kelompok 1 1. Febrialdy 2. Indra Faisal 3. Zulfikar - PowerPoint PPT Presentation

osias
kelompok 1 1 febrialdy 2 indra faisal 3 zulfikar n.
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
Kelompok 1 1. Febrialdy 2. Indra Faisal 3. Zulfikar PowerPoint Presentation
Download Presentation
Kelompok 1 1. Febrialdy 2. Indra Faisal 3. Zulfikar

play fullscreen
1 / 19
Download Presentation
Kelompok 1 1. Febrialdy 2. Indra Faisal 3. Zulfikar
146 Views
Download Presentation

Kelompok 1 1. Febrialdy 2. Indra Faisal 3. Zulfikar

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. Pre-1990 Tests of the Capital Asset Pricing Model (PART II)And Post-1990 Test of The Mean-Variance Capital Asset Pricing Model (PART III Kelompok 1 1. Febrialdy 2. Indra Faisal 3. Zulfikar

  2. I. Pendahuluan • Capital Assets Pricing Model (CAPM) adalahsuatu model yang dikembangkanuntukmenjelaskansuatukeadaankeseimbanganhubunganantararesikosetiap assets apabilapasar modal beradadalamkeseimbangan. Model penilaianhargaaktiva (CAPM) merupakanbagianpentingdarikegiatanekonomikeuangan modern.  •  Capital Asset Pricing Model (CAPM) memberikanprediksi yang tepatantarahubunganrisikosebuahasetdantingkatharapanpengembalian (expected return). • Sebagianbesarteoritentang Capital Asset Pricing Model telahdigunakanselamalebihdariduapuluhtahun. Padatahun 1960-an terlihatsebagaiawalmulakelahiranperiodetunggalmean-variance (MV) dari model penilaianhargaaktiva (CAPM) oleh Sharpe (1964), Lintner (1965), Mossin (1966), dan Black (1972). 

  3. I. Pendahuluan • Dalampengembangan Assets Pricing Model diasumsikanbahwa : 1). Para pemodalakanbertindaksemata-mataataspertimbangan expected value dandeviasistandartingkatkeuntunganportofolio 2). Tidakadapajakatasbiayatransaksi 3). Pemodalmempunyaipengharapan yang homogen, dansepakatmengenai expected return 4). Terdapat riskless lending dan borrowing rate sehinggapemodalbisamenyimpandanmeminjamdengantingkatbunga yang sama.

  4. I. Pendahuluan • Dalamjurnal yang dibuatolehpenulis (Robert R. Grauer), terdapatdelapan sub bagianmateripembahasandalammembahas CAPM, namundalammakalahini, kamiakanmembahas 2 sub bagian • “Pre-1990 Tests of the Mean-Variance Capital Asset Pricing Model” (Part II) • “Post-1990 Test of The Mean-Variance Capital Asset Pricing Model” (Part III)

  5. II Pra-1990 Pengujian dari Mean-Variance Capital Asset Pricing Model • Selama lebih dari tiga puluh lima tahun, MV CAPM telah menjadi salah satu paradigma utama keuangan ekonomi. Beta mudah diestimasi dari regresi time series standar. Sebuah linier risk-return tradeoff tampaknyadibuatkhususuntukpengujianempiris. • Masing-masingdaritujuhpernyataanberikutinimemilikiimplikasiuntukbagaimanakitabisamenilaiapakah CAPM adalahbenaratausalah . • Portofolio pasar adalah MV efisien. • Ada linier hubungan antara pengembalian yang diharapkan dan beta pasar surat berharga, yaitu, plot efek di SML. • Beta pasar adalah hanya mengukur risiko diperlukan untuk menjelaskan persinggungan dari keuntungan yang diharapkan.

  6. II Pra-1990 Pengujian dari Mean-Variance Capital Asset Pricing Model • Dalam versi model aset bebas resiko, portofolio pasar adalah singgungan portofolio, yaitu, titik singgung antara garis yang berasal dari rasio bunga bebas resiko dan perbatasan varians minimum dari aset berisiko. • Dalam versi model aset bebas resiko, pemisahan properti menyiratkan bahwa semua investor akan membuat beberapa kombinasi dari aset bebas resiko dan portofolio pasar. • Ada setidaknya satu hal positif dalam portofolio efisien. • Hukum invarian dari harga menyiratkan bahwa jika CAPM menentukan harga dan rata-rata, varians dan covarians yang konstan dari waktu ke waktu, maka ada suatu hubungan linier yang tepat antara nilai dari setiap aset.

  7. II Pra-1990 Pengujian dari Mean-Variance Capital Asset Pricing Model • Persamaan CAPM Rs = Rf + Rp atau Rs = Rf + βs (Rm – Rf) Dimana : • Rs = Expected Return on a given risky security • Rf = Risk-free rate • Rp = Risk premium • Rm = Expected return on the stock market as a whole • βs = Stock’s beta, yang dihitungberdasarkanwaktutertentu

  8. II Pra-1990 Pengujian dari Mean-Variance Capital Asset Pricing Model

  9. II Pra-1990 Pengujian dari Mean-Variance Capital Asset Pricing Model • Pernyataan bahwa ada setidaknya satu portofolio yang efisien positif tertimbang adalah diperlukan kondisi bagi CAPM benar, tetapi tentu tidak cukup. • Salah satu masalah yang paling mendasar muncul dari kenyataan bahwa SML adalah hubungan ex ante yang berhubungan tingkat pengembalian dari beta (resiko), tetapi selain itu yang perlu diamati adalah deret waktu pengembalian ex post.

  10. II Pra-1990 Pengujian dari Mean-Variance Capital Asset Pricing Model • Sebagai variabel ex ante yang tidak teramati, kemudian akan terlihat bahwa cara yang paling alami untuk uji model adalah dengan kemunduran ex post pengembalian kelebihan rata-rata beta. (1) • Dimana dan adalah kurs rata-rata time-series pengembalian aset berisiko j dan aktiva bebas resiko, dan adalah perkiraan dari regresi time-series.

  11. II Pra-1990 Pengujian dari Mean-Variance Capital Asset Pricing Model • Dalam upaya untuk mendapatkan pemecahan masalah terakhir, Fama dan Macbeth (1973) mengusulkan metode heuristik berikut yang telah bekerja di berbagai penelitian selanjutnya. Dalamsetiapbulan, merekamenjalankanregresi cross-sectional.

  12. II Pra-1990 Pengujian dari Mean-Variance Capital Asset Pricing Model • Dalam tes langsung pertama MV CAPM, Douglas (1969) menemukan kemiringan diperkirakan dari garis pasar keamanan terlalu datar dan bersinggungan terlalu besar. Dalam penelitian, Miller dan Scholes (1972) meniru penelitian Douglas dan memberikan analisis rinci tentang kesulitan ekonometrik yang mungkin terlibat dalam memperkirakan hubungan. Mereka menyimpulkan bahwa kesalahan pengukuran dalam beta tampaknya berkontribusi terhadap hasil Douglas. • Artinya, dengan regresi dua-variabel, pengukuran kesalahan variabel bebas dapat menyebabkan kemiringan diperkirakan akan datar daripada kemiringan yang benar. Segerasesudahnya, Black, Jensen danScholes (1972), Blumedan Friend (1973), danFamadan Macbeth (1973) menghasilkan model tesekstensifpertama.

  13. Pasca-1990 Pengujian Mean-Variance Capital Aset Pricing Model: AnomalidanFama and French Model TigaFaktor • Pada 1990-an, implikasidaritiga model tersebut, dimana beta pasaradalahsatu-satunyaalatuntukmengukurrisiko yang diperlukanuntukmenjelaskancross section daritingkatpengembalian yang diharapkan • Literatursekitarpengujianproposisiini yang menarik. Pengujianmemicuperdebatanmultifasetdengankhasiatmetodologipengujian, disatusisi, daninterpretasihasil, disisi lain. Tidakjelasapakahtesmemilikimakna, misalnya, ataubahkanapakahmerekates yang berasaldari CAPM MV.

  14. Pasca-1990 Pengujian Mean-Variance Capital Aset Pricing Model: AnomalidanFama and French Model TigaFaktor • Famadan French (1993, 1995, 1996a, 1996b, 1997, 1998) berpendapatbahwakeberhasilanempirisdari model tiga-faktormerekamenyarankanbahwainikeseimbangandariaset-pricing model, versitigafaktordari ICAPM atau APT • Fama (1991),penelitianempirispada model penetapanhargaaset , tidakmenempatkandirinyadibidangpengujianefisiensipasar, tapiinihanyadiartikanbahwaefisiensimerupakanhipotesis yang dipertahankan

  15. Pasca-1990 Pengujian Mean-Variance Capital Aset Pricing Model: AnomalidanFama and French Model TigaFaktor • Sebuah literatur dokumen penyimpangan dari linear risk-return tradeoff yang terkait dengan variabel spesifik perusahaan seperti size(Banz (1981)), earning yield(Basu (1977, 1983))dan rasio book to market equity (Rosenberg, Reid dan Lanstein (1985)).  • DeBondt dan Thaler (1985) menunjukkan bahwa saham-saham yang memperlihatkan perilaku yang ekstrim baik sebagai pemenang atau yang kalah selama tahun 1-5 pada layar masa lalu berarti -membalikkan perilaku selama lima tahun ke depan.

  16. Pasca-1990 Pengujian Mean-Variance Capital Aset Pricing Model: AnomalidanFama and French Model TigaFaktor • Jegadeesh dan Titman (1993) menemukan bahwa pembentukan portofolio berdasarkan hasil masa lalu jangka pendek mengarah pada kelanjutan dari hasil jangka pendek. Yang kalah lalu cenderung akanselalumenjadi pecundang dimasa depan dan pemenang terakhir akanmenjadipemenanglagidi masa depan winners • Karena CAPM tidak dapat menjelaskan pola-pola average return tersebut, halini disebut anomali.

  17. Pasca-1990 Pengujian Mean-Variance Capital Aset Pricing Model: AnomalidanFama and French Model TigaFaktor • Jika anomali iniberbasis literatur yang tidak memegangstage sebelumnya, Fama dan French (1992) Mereka melaporkan bahwa dua variabel yang mudah-diukur, ukuran dan book-to-market equity,digabungkan untuk mengambil variasi cross-sectional dalam pengembalian saham rata-rata terkait dengan beta pasar, ukuran, leverage, book-to-market equitydan earnings-price ratio. • hubungan antara beta pasar dan average returnadalah flat, jika tes memungkinkan untuk variasi dalam betadimanayang tidak berhubungan dengan size. Hal ini terjadi bahkan ketika beta adalah satu-satunya explanatory variable

  18. Pasca-1990 Pengujian Mean-Variance Capital Aset Pricing Model: AnomalidanFama and French Model TigaFaktor • Pengujian empiris berpola setelah Fama dan Macbeth (1973) menggabungkan dua inovasi. Sebagaimana catatan, securities dikelompokkan menjadidalamsatu portofolio dimana diurutkan ganda pada ukuran dan beta. Kemudian, beta kelompok ditugaskan untuk saham individu dalam kelompok, dan regresi cross-sectional dijalankan pada saham individu daripada di portfolio.

  19. TERIMAKASIH