pajak penghasilan n.
Download
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
PAJAK PENGHASILAN PowerPoint Presentation
Download Presentation
PAJAK PENGHASILAN

Loading in 2 Seconds...

play fullscreen
1 / 43

PAJAK PENGHASILAN - PowerPoint PPT Presentation


  • 218 Views
  • Uploaded on

PAJAK PENGHASILAN. UU NOMOR 17 / 2000 Tentang Pajak Penghasilan atas pendapatan yang bernilai ekonomi maupun diluar tindakan ekonomi. Definisi Pajak Penghasilan (PPh).

loader
I am the owner, or an agent authorized to act on behalf of the owner, of the copyrighted work described.
capcha
Download Presentation

PowerPoint Slideshow about 'PAJAK PENGHASILAN' - liza


An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript
pajak penghasilan

PAJAK PENGHASILAN

UU NOMOR 17 / 2000

Tentang Pajak Penghasilan atas pendapatan yang bernilai ekonomi maupun diluar tindakan ekonomi

definisi pajak penghasilan pph
Definisi Pajak Penghasilan (PPh)
  • Pajak yang dipungut dengan tarif persentase tertentu yang terjadi atas tindakan ekonomi atau diluar tindakan ekonomi atau diluar peristiwa yang dikaitkan dan dilakukan oleh subjek pajak
  • SUBJEK PAJAK = adalah segala sesuatu yang mempunyai potensi untuk memperoleh penghasilan dan menjadi sasaran untuk dikenakan PPh.
subjek pph
SUBJEK PPh
  • Orang pribadi
  • Warisan belum dibagi
  • Badan Usaha
  • BUT = Bentuk Usaha Tetap ; adalah bentuk usaha yang dipergunakan oleh orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia atau berada diIndonesia tidak lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan. Badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan diIndonesiauntuk menjalankan usaha atau kegiatan diIndonesia
pengecualian subjek pajak
PENGECUALIAN SUBJEK PAJAK
  • Badan perwakilan negara asing
  • Pejabat perwakilan diplomatik, konsulat
  • Pejabat perwakilan organisasi internasional yang ditetapkan oleh keputusan Menkeu.
  • Negara bersangkutan memberikan perlakuan timbal balik.
objek pph
OBJEK PPh
  • Gaji, upah, tunjangan, honorarium, komisi, bonus, gratifikasi, uang pensiun
  • Hadiah dari undian, pekerjaan atau penghargaan
  • Laba usaha
  • Keuntungan karena penjualan atau karena pengalihan harta
  • Penerimaan kembali pembayaran pajak yang telah dibebankan sebagai biaya
slide6
  • Bunga, termasuk premium, diskonto dan imbalan karena jaminan pengembalian hutang.
  • Deviden dengan nama & bentuk apapun
  • Royalti
  • Sewa dan penghasilan lain sehubungan penggunaan harta
  • Penerimaan atau perolehan pembayaran berkala
slide7
  • Keuntungan karena pembebasan utang
  • Keuntungan karena selisih kurs mata uang asing
  • Selisih lebih dari penilaian kembali aktiva
  • Premi asuransi
  • Iuran yang diterima perkumpulan dari anggota yang terdiri WP yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas
  • Tambahan kekayaan netoyang berasal dari penghasilan yang belum dikenakan pajak
pengecualian objek pajak
PENGECUALIAN OBJEK PAJAK
  • Bantuan atau sumbangan
  • Harta hibah
  • Warisan sepanjang tidak memberi penghasilan
  • Penggantian Natura
  • Pembayaran claim asuransi
  • Iuran yang diperoleh dana pensiun
  • Penghasilan dari modal yang ditanam di dana pensiun
  • Bagian laba yang diterima atau diperoleh anggota dari perseroan komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham-saham, persekutuan, perkumpulan, firma.
slide9
  • Bunga obligasi yang diterima atau diperoleh perusahaan reksadana selama 5 tahun pertama sejak pendirian perusahaan atau pemberian ijin usaha.
  • Penghasilan yang diterima atau diperoleh perusahaan modal ventura berupa bagian laba dari badan pasangan usaha yang didirikan dan menjalankan usaha atau kegiatan diIndonesia dengan syarat badan pasangan usaha tersebut.
    • Usaha kecil menengah
    • Sahamnya tidak diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia
pengurangan yang dibolehkan dari penghasilan bruto
PENGURANGAN YANG DIBOLEHKAN DARI PENGHASILAN BRUTO
  • Biaya untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan usaha.
  • Penyusutan dan amortisasi
  • Iuran kepada dana pensiun
  • Kerugian karena penjualan atau pengalihan harta = leasing / sewa beli
  • Kerugian dari selisih kurs mata uang asing
  • Biaya penelitian dan pengembangan perusahaan yang dilakukan diIndonesia
slide11
  • Bea siswa, magang dan pelatihan
  • Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih dengan persyaratan tertentu.
  • Kerugian setelah penghasilan bruto yang dapat dikompensasikan
  • Buat WP pribadi diberikan PTKP = Penghasilan Tidak Kena Pajak
slide12
PTKP
  • Untuk diri WP = Rp 2,880,000.00
  • Tambahan WP Kawin = Rp 1,440,000.00
  • Tambahan WP (khusus istri yang penghasilannya digabung dengan penghasilan suami) = Rp 2,880,000.00
  • Tambahan untuk anak (maksimal 3) = masing – masing Rp 1,440,000.00
tarif pph wp pribadi
TARIF PPh WP PRIBADI

PKP TARIF

s/d Rp 25 juta 5 %

Diatas Rp 25 juta s/d Rp 50 juta 10 %

Diatas Rp 50 juta s/d Rp 100 juta 15 %

Diatas Rp 100 juta s/d Rp 200 juta 25 %

Diatas Rp 200 juta 35 %

tarif pph wp badan but
TARIF PPh WP BADAN & BUT

PKP TARIF

Sampai dengan Rp 50 juta 10 %

Diatas Rp 50 juta s/d Rp 100 juta 15 %

Diatas Rp 100 juta 30 %

pph atas penghasilan tertentu lainnya
PPh ATAS PENGHASILAN TERTENTU LAINNYA
  • PPh atas bunga deposito dan tabungan
  • PPh atas transaksi saham dan sekuritas lainnya di Bursa Efek
  • PPh atas pengalihan Tanah dan/atau Bangunan
  • PPh atas penghasilan dari Persewaan Tanah dan/atau Bangunan
  • PPh atas Jasa Konstruksi dan Jasa Konsultan
latihan
Latihan
  • Rahman punya Service Station Mobil dengan peredaran usaha selama tahun 2007 Rp 160 juta. Sedangkan dari Mini Market yang dimilikinya juga sebesar Rp 80 juta. Selain itu Rahman juga punya penghasilan lainnya sebesar Rp 40 juta dengan biaya untuk operasional Rp 10 juta.
slide17
  • Sejak awal 2007 Rahman telah mengajukan permohonan untuk menggunakan Norma penghitungan penghasilan neto dan telah disetujui oleh Ditjen Pajak. Norma penghitungan untuk usaha bengkel 30% dan Mini Market 20%
  • Rahman mempunyai 4 orang anak dan 1 istri.
  • Hitung PPh terutang Rahman Tahun 2007
penghitungan pph pribadi
Penghitungan PPh Pribadi
  • Penghasilan Neto Usaha
  • Service Station 30% x 160.000.000 …… 48.000.000
  • Mini Market 20% x 80.000.000 ………… 16.000.000
  • Total Penghasilan Neto Usaha ………… 64.000.000
  • Penghasilan Neto Lainnya 40.000.000
  • Biaya Operasional………. (10.000.000 )
  • Penghasilan Neto setelah Biaya Oprs… 30.000.000
  • Jumlah Seluruh Penghasilan Neto…… 94.000.000
slide19
  • PTKP ( K-3 )
  • WP sendiri …………… 2.880.000
  • WP kawin ……………. 1.440.000
  • Anak 3 orang ……….. 4.320.000
  • Total PTKP …………………………………… 8.640.000
  • Penghasilan setelah dikurangi PTKP ….. 85.360.000
  • PPh Terutang :
    • 5% x 25.000.000 ………… 1.250.000
    • 10% x 25.000.000 ………. 2.500.000
    • 15% x 35.360.000 ………. 5.304.000
  • Total PPh Terutang ……. 9.054.000
latihan1
Latihan
  • PT Dirgantara selama tahun 2007 memperoleh peredaran bruto dari usahanya sebesar Rp 300 juta dan biaya biaya yang diperbolehkan mengurangi sesuai aturan adalah Rp 180 juta. Penghasilan lainnya yang diperoleh selama 2007 sebesar Rp 75 juta dengan biaya operasional Rp 25 juta.
  • Sisa kerugian tahun 2006 yang belum dikompensasi sebesar Rp 10 juta
penghitungan pph badan
Penghitungan PPh Badan
  • Penghasilan Bruto …………………………. 300.000.000
  • Biaya Operasional ………………………… (180.000.000)
  • Penghasilan Neto Usaha …………………. 120.000.000
  • Penghasilan Lainnya 75.000.000
  • Biaya Operasional (25.000.000)
  • Total Penghasilan Lainnya ………………. 50.000.000
  • Total Penghasilan Neto ………………….. 170.000.000
  • Kompensasi Kerugian Tahun Lalu …….. (10.000.000)
  • Penghasilan Kena Pajak (PKP) ……… 160.000.000
slide22
  • PPh Terutang
  • 10% x 50.000.000……….. 5.000.000
  • 15% x 50.000.000 ………. 7.500.000
  • 30% x 60.000.000 ………. 18.000.000
  • Jumlah PPh Terutang ….. 30.500.000
slide23
.
  • Peredaran netto usaha :
  • Design interior 40% x 150.000.000 …………………….. 60.000.000
  • Usaha toko 30% x 50.000.000 …………………………. 15.000.000
  • Jumlah Penghasilan Netto Usaha ……………………… 75.000.000
  • Penghasilan Netto Lainnya :
  • Bunga Obligasi …………………………………………… 1.000.000
  • Total Seluruh Penghasilan Netto ………………………. 76.000.000
  • PTKP K-2 …………………………………………………. ( 7.200.000 )
  • Penghasilan Kena Pajak ( PKP ) ………………………. 68.800.000
  • PPh Terutang :
        • 5% x 25.000.000 …… 1.250.000
        • 10% x 25.000.000 …. 2.500.000
        • 15% x 18.800.000 …. 2.820.000
        • PPh Terutang ………. 6.570.000
pph pasal 26
PPh Pasal 26
  • PPh Pasal 26 mengatur tentang penghasilan yang diperoleh WP luar negeri berupa deviden, bunga, sewa, royalty, imbalan jasa teknik, imbalan jasa manajemen dan jasa lainnya yang dilakukan diIndonesia serta keuntungan sesudah dikurangi pajak dari suatu BUT diIndonesia
objek pph 26
OBJEK PPh 26
  • Adalah semua penghasilan yang diterima atau diperoleh oleh WP Luar Negeri yang meliputi :
    • Deviden
    • Bunga ternasuk premium, diskonto dan imbalan sehubungan dengan jaminan pengembalian utang
    • Royalti, sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta
slide26
  • Imbalan sehubungan dengan jasa , pekerjaan dan kegiatan
  • Hadiah dan penghargaan
  • Pensiun dan pembayaran berkala lainnya
  • Penghasilan dari penjualan harta diIndonesia
  • Premi asuransi yang dibayarkan kepada perusahaan asuransi diluar negeri
  • Penghasilan Kena Pajak suatu BUT yang sudah dikurangi dengan pajak kecuali ditanamkan kembali diIndonesia
pemotong pph 26
Pemotong PPh 26
  • Yang diberi wewenang melakukan pemotongan PPh 26 adalah pihak WP yang membayarkan penghasilan yang terdiri dari :
    • Badan pemerintah dengan nama dan bentuk apapun
    • Subjek pajak dalam negeri
    • Penyelenggara kegiatan
    • BUT
tarif pph 26
TARIF PPh 26
  • Tarif pemungutan adalah 20% baik bersifat :
    • FINAL
    • PENGHASILAN NETO
    • PENGHASILAN SETELAH DIKURANGI PAJAK DARI SUATU BUT
penyetoran dan pelaporan
PENYETORAN DAN PELAPORAN
  • Pemotongan PPh 26 terutang pada akhir bulan dilakukannya pembayaran atau terutangnya penghasilan yang bersangutan
  • PPh 26yang telah dipotong harus disetorkan selambat-lambatnya tanggal 10 bulan takwim berikutnya setelah bulan saat terutangnya pajak
  • Pemotong PPh 26 harus menyampaikan SPT Masa selambat-lambatnya 20 hari setelah masa pajak berakhir
  • Pemotong PPh 26 harus memberikan tanda bukti pemotongan PPh Pasal 26 kepada pribadi atau badan yang dibebani membayar PPh yang dipotong
soal lengkap
Soal Lengkap
  • PT. Cahaya Agromakna berlokasi di Jakarta telah beroperasi sejak tahun 1990 bergerak dibidang industri kertas mempunyai NPWP 01.005.293.226.8.201 juga telah memiliki NPPKP dan tanggal PKP-nya 01-06-1991. Berikut ini data yang diambil dari Laporan Profit & Loss Commercial Tahun 2007 :
  • Penjualan :
    • Penjualan Kotor Rp 250.000.000,00
    • Retur Penjualan Rp 30.000.000,00
    • Potongan Penjualan Rp 10.000.000,00
wip work in process brg dlm proses fg finished goods barang jadi
WIP = work in process = brg dlm prosesFG = finished goods = barang jadi
  • Harga Pokok Produksi dan Harga Pokok Penjualan :
  • Bahan Baku Rp 50.000.000,00
  • Gaji dan Upah Rp 30.000.000,00
  • Biaya Lain-lain Rp 10.000.000,00
  • WIP Awal Rp 12.000.000,00
  • WIP Akhir Rp 13.000.000,00
  • FG Awal Rp 20.000.000,00
  • FG Akhir Rp 30.000.000,00
slide32
..
  • Biaya Operasi :
  • Biaya Gaji Karyawan Rp 35.000.000,00
  • Biaya Iklan Rp 16.000.000,00
  • Biaya Listrik Telepon Rp 4.000.000,00
  • Biaya Perjalanan Dinas Rp 9.000.000,00
  • Biaya Entertaiment Rp 6.000.000,00
  • Sumbangan Rp 2.500.000,00
  • Biaya Suplies Rp 2.000.000,00
  • Biaya Asuransi Rp 5.000.000,00
  • Biaya Penyusutan Peralatan Rp 2.000.000,00
  • Biaya Kerugian Piutang Rp 5.000.000,00
  • Biaya Transportasi Rp 12.000.000,00
  • PBB dan Bea Meterai Rp 1.500.000,00
  • Biaya Lain-lain Rp 5.500.000,00
slide33
..
  • Pendapatan Lain-lain :
  • Pendapatan Bunga Giro Rp 10.000.000,00
  • Pendapatan Deviden Rp 6.000.000,00
  • Pendapatan Sewa Rp 9.000.000,00
keterangan lainnya
Keterangan lainnya
  • Didalam biaya perjalanan dinas , terdapat biaya rekreasi Direktur Utama dan Keluarga ke Bali sebesar Rp 4.000.000,00
  • Biaya Entertaiment sebesar Rp 2.000.000,00 tidak dibuatkan daftar nominatifnya
  • Sumbangan yang merupakan pemberian kepada panitia 17 Agustus 2007 tidak dibuatkan daftar nominatifnya
  • Biaya Asuransi sebesar Rp 5.000.000,00 adalah asuransi jiwa atas nama Direktur Utama Rp 1.500.000,00 dan Asuransi Kebakaran Bangunan Rp 3.500.000,00
  • Piutang yang benar-benar di Hapuskan selama 2007 sebesar Rp 3.000.000,00
slide35
..
  • Perincian Biaya lain-lainnya adalah sebagai berikut :
    • Makan siang Direktur dan Karyawan Rp 3.500.000,00
    • Biaya Internet Rp 1.500.000,00
    • Langganan Koran & Majalah Kantor Rp 300.000,00
    • Sisanya adalah pengeluaran kas yang tidak ada buktinya dan tidak dapat dirinci.
  • Pendapatan Sewa sebesar Rp 9.000.000,00 merupakan pendapatan sewa gedung Rp 2.000.000,00 dan sisanya merupakan pendapatan sewa kendaraan
  • Pendapatan Bunga Rp 10.000.000,00 adalah pendapatan atas bunga rekening Giro di Bank BNI
  • Pendapatan Deviden sebesar Rp 6.000.000,00 merupakan deviden atas pemilikan saham PT. Cahaya Fajar sebanyak 2%
slide36
..
  • Selama Tahun 2007 pajak yang telah dipotong pihak lain dan bersifat Final :
    • PPh Pasal 22 Rp 2.000.000,00
    • PPh Pasal 23 Rp 550.000,00
    • PPh Pasal 25 Rp 1.200.000,00
  • Diminta :
    • Hitung PPh WP Badan Terutang Tahun 2007
penyelesaian soal
Penyelesaian Soal :
  • Penjualan Bersih :
    • Penjualan Kotor 250.000.000
    • Retur Penjualan ( 30.000.000)
    • Potongan Penjualan ( 10.000.000)
    • Penjualan Bersih 210.000.000
harga pokok produksi dan harga pokok penjualan
Harga Pokok Produksi dan Harga Pokok Penjualan
  • Bahan Baku 50.000.000
  • Gaji dan Upah 30.000.000
  • Biaya lain-lain 10.000.000
  • TOTAL Biaya Produksi90.000.000
  • WIP Awal 12.000.000
  • WIP Akhir (13.000.000)
  • Harga Pokok Produksi 89.000.000
  • FG Awal 20.000.000
  • FG Akhir (30.000.000)
  • Harga Pokok Penjualan 79.000.000
  • Laba Bruto Usaha 131.000.000
slide39
  • Penghasilan Lainnya :
  • Pendapatan Sewa 7.000.000
  • Pendapatan Dividen 6.000.000
  • Total Penghasilan Lainnya 13.000.000
  • Jumlah Penghasilan Bruto144.000.000
biaya yang diperbolehkan
Biaya yang diperbolehkan :
  • Biaya gaji karyawan 35.000.000
  • Biaya iklan 16.000.000
  • Biaya listrik 4.000.000
  • Biaya perjalanan dinas 5.000.000
  • Biaya entertaiment 4.000.000
  • Biaya suplies 2.000.000
  • Biaya asuransi 3.500.000
  • Biaya penyusutan 2.000.000
  • Biaya kerugian piutang 3.000.000
  • Biaya transportasi 12.000.000
  • PBB dan Bea Meterai 1.500.000
  • Biaya lain-lain 5.300.000
  • Total Biaya 93.300.000
  • Penghasilan Kena Pajak 50.700.000
slide41
.
  • PPh Terutang Tahun 2007 :
  • 10% x 50.000.000 5.000.000
  • 15% x 700.000 105.000
  • Total PPh Terutang 2007 5.105.000
  • Kredit Pajak 2007
  • PPh Pasal 22 2.000.000
  • PPh Pasal 23 550.000
  • PPh Pasal 25 1.200.000
  • Total Kredit Pajak (3.750.000)
  • PPh Kurang Dibayar 1.355.000
kondisi setoran pph ppn
KONDISI SETORAN PPH & PPN
  • KURANG BAYAR ( KB ) = ADA PAJAK YANG HARUS DISETOR KE FISKUS
  • LEBIH BAYAR ( LB ) = ADA KREDIT PAJAK YANG HARUS DIKURANGKAN DARI JUMLAH SETORAN PAJAK
  • NIHIL ( NOL ) = TIDAK ADA SETORAN DAN TIDAK ADA KREDIT PAJAK = ATAU PERHITUNGAN PEMBAYARAN PAJAK JUMLAHNYA TEPAT.
aturan lb kb dan nihil
ATURAN LB, KB DAN NIHIL
  • LB, MAXIMAL 3 MASA BERTURUT-TURUT, TIDAK BOLEH LEBIH DALAM 1 TAHUN PAJAK. JIKA LEBIH DARI 3 MASA BERTURUTAN KONDISINYA LB, MAKA KPP AKAN MELAKUKAN PEMERIKSAAN PAJAK.
  • SEBAIKNYA DALAM MENGHITUNG PAJAK ADALAH KB ATAU NIHIL.