pelajaran dari mendirikan perusahaan start up n.
Download
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
Pelajaran Dari Mendirikan Perusahaan Start-UP PowerPoint Presentation
Download Presentation
Pelajaran Dari Mendirikan Perusahaan Start-UP

Loading in 2 Seconds...

play fullscreen
1 / 18
gent

Pelajaran Dari Mendirikan Perusahaan Start-UP - PowerPoint PPT Presentation

0 Views
Download Presentation
Pelajaran Dari Mendirikan Perusahaan Start-UP
An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author. While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. Pelajaran Dari Mendirikan Perusahaan Start-UP Lessons learned from Starting-Up Budi Rahardjobudi@indocisc.comhttp://budi.insan.co.idJuni 2003

  2. Outline • Pengalaman / pelajaran • Mendirikan perusahaan di Kanada • Mendirikan perusahaan di Indonesia • Kesimpulan Budi Rahardjo

  3. Asal mulanya • Mendirikan Iqra Biomedical di Kanada • Bidang: software & hardware house • Pendiri: sesama kawan yang berlatar belakang berbeda; EE, CS, Medical • Produk (rencana): • Software Expert System untuk mendiagnostik penyakit • Laparoscopy Surgical System • Modal: uang masing-masing Budi Rahardjo

  4. Pengalaman #1 • Adanya IRAP (Industrial Research Assistance Program) • Misi IRAP untuk membantu industri kecil dan menengah dalam mengembangkan kemampuan teknologi dan inovasi • Melakukan analisa awal bisnis dan teknis • Peluang bisnis & teknologi • Siapa pesaing • Pakar di Kanada/Amerika yang dapat dihubungi untuk meningkatkan kemampuan Budi Rahardjo

  5. Pengalaman #2 • Gagal, karena: • Kehabisan uang (untuk gaji programmer) • Pekerjaan molor • Komitmen pembeli tidak ada (rumah sakit tidak mau membeli) • Teknologi terlalu advanced (ahead of its time) • Biaya untuk pengujian produk di bidang medical sangat mahal Budi Rahardjo

  6. ISP: COOL • Tahun 1995 Internet terbuka untuk publik • Mendirikan Canada Overdrive Online • Bidang: Internet Service Provider • Pendiri: sesama kawan (engineers) • Produk: layanan ISP, dialup • Modal: masing-masing kemudian membuka saham untuk friends and family Budi Rahardjo

  7. Pengalaman #3 • Gagal, karena • Bisnis ISP bergantung pada teknologi yang maju pesat sehingga harus melakukan investasi terus • Ganti modem, peningkatan line speed, dll. • Bisnis sebaiknya dijalankan oleh orang yang mengerti bisnis bukan orang teknis (techie) • Bisnis harus masuk bagian dari pendidikan engineering • Ketidak cocokan pendiri, owner Budi Rahardjo

  8. Webhosting: Iscom • Webhosting mulai berkembang. Mendirikan ISCOM • Bidang: webhosting • Pendiri: kawan-kawan di Internet (cyber); mahasiswa Indonesia di luar negeri • Produk: webhosting, web programming • Modal: masing-masing Budi Rahardjo

  9. Pengalaman #4 • Gagal, karena • Bisnis hanya dijalankan oleh seorang, lainnya hanya menitipkan modal • Pasar yang dibidik (Indonesia) belum ada • Lagi-lagi, terlalu advanced • Model bisnis webhosting ternyata masih belum jelas, belum menguntungkan Budi Rahardjo

  10. Mendirikan usaha di Indonesia • Mendirikan PT Insan Komunikasi / Insan Infonesia • Bidang: Konsultan Teknologi Informasi dan hal-hal yang mirip dengan Iscom • Pendiri: keluarga • Produk: konsultansi • Modal: keluarga Budi Rahardjo

  11. Pengalaman #5 • Masih berjalan. Beberapa pelajaran • Mulai dari kecil dan bertahan Budi Rahardjo

  12. PMA: INDOCISC • Bisnis dotcom meledak (1999, 2000). Mendirikan INDOCISC • Bidang: konsultan teknologi informasi, security • Pendiri: Insan, kawan-kawan, venture capital • Produk: konsultasi security, produk security • Modal: venture capital Budi Rahardjo

  13. Pengalaman #6 • Masih berjalan. Pelajaran baik • Memfokuskan diri pada satu bidang: security • R&D merupakan komponen penting • Dekat dengan perguruan tinggi untuk mendapatkan SDM (mahasisw), teknologi, inovasi • Mahasiswa mendapatkan pengalaman (real world experience) • Perusahaan mendapatkan tenaga kerja Budi Rahardjo

  14. Perusahaan lain • Mendirikan perusahaan lain antar perusahaan: SDTI, Work IT out • Bidang: SDM IT • Pendiri: INDOCISC & partners • Servis: training, penempatan tenaga kerja • Modal: perusahan-perusahaan Budi Rahardjo

  15. Pengalaman #7 • Perusahaan lain ini gagal karena • Kurangnya orang bisnis yang menjalankan usaha tersebut • Jatuhnya bisnis dotcom (bubble bust) • Ketidak-cocokan pendiri perusahaan Budi Rahardjo

  16. Pelajaran lain • Peran perguruan tinggi masih belum optimal • Perguruan tinggi malah jadi pesaing bagi usaha kecil menengah! • Program entrepreneurship di kampus masih sekedar lip service • Belum ada laboratorium / tempat praktek • Dosen dan mahasiswa masih belum diijinkan Budi Rahardjo

  17. Pelajaran lain #2 • Peran Pemerintah masih belum optimal • Tidak ada insentif • Tidak ada potong atau keringanan pajak, padahal di tempat lain (Malaysia, Taiwan) dilakukan untuk menarik entrepreneur dan investor • Bahkan malah ditekan oleh pajak. Padahal seharusnya perusahaan baru ini dibebaskan dari pajak dahulu • Tidak ada program seperti IRAP Budi Rahardjo

  18. Kesimpulan • Banyak pengalaman baik dan buruk dalam mendirikan Start-Up • Pengalaman buruk jarang diceritakan sehingga banyak pemain baru yang terjerumus • Pemerintah belum merespon secara optimal terhadap masalah yang dihadapi oleh usaha kecil menengah Budi Rahardjo