Download
sunnah al hadits sebagai sumber ajaran agama islam n.
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
SUNNAH ( AL-HADITS ) SEBAGAI SUMBER AJARAN AGAMA ISLAM PowerPoint Presentation
Download Presentation
SUNNAH ( AL-HADITS ) SEBAGAI SUMBER AJARAN AGAMA ISLAM

SUNNAH ( AL-HADITS ) SEBAGAI SUMBER AJARAN AGAMA ISLAM

2309 Views Download Presentation
Download Presentation

SUNNAH ( AL-HADITS ) SEBAGAI SUMBER AJARAN AGAMA ISLAM

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. SUNNAH (AL-HADITS)SEBAGAI SUMBER AJARAN AGAMA ISLAM

  2. A. Pengertian Al-Hadits dan Al-Sunnah 1. Pengertian Al-Hadits Al-Hadits adalah segala ajaran yang disandarkan kepada Rasulallah baik perkataan, perbuatan maupun taqrir yang diriwayatkan para ulama dari generasi ke generasi sebagai pedoman hidup manusia.

  3. 2. Pengertian Al-Sunnah Secara Bahasa Al-Sunnah artinya adalah jalan yang dilalui (Perjalanan) Al-sunnah menurut para ahli hadits adalah segala perkataan, perbuatan, taqrir, sifat, keadaan, dan tabiat nabi Muhammad SAW, atau dalam istilah lain ialah sirah (perjalanan hidup) Nabi Muhammad SAW baik yang berkaitan dengan maslaah hukum atau tidak. Jadi, pada intinya Alsunnah adalah segala sesuatu yang datang atau yang dinisbahkan kepada nabi Muhammad SAW baik ucapan, perbuatan, atau taqrir baik atau sifat fisik maupun psikis, setelah beliau diangkat menjadi Rasul maupun sebelumnya.

  4. Sunnah dibagi menjadi tiga yaitu: Yakni berupa perbuatan Nabi Muhammad SAW, seperti tata cara sholat yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW • Sunnah Qauliyah • Sunnah Fi’ Ilaiyah Yakni berupa perkataan Nabi Muhammad SAW. Seperti ucapan beliau mengatakan: “tidak syah shalat orang yang tidak membaca Al-Fatihah.” (H.R Bukhari) • Sunnah Taqrijiyah Yaitu berupa ketetapan Nabi Muhammad SAW.bentuknya bermacam-macam antara lain diamnya nabi Muhammad SAW ketika melihat atau mendengar perbuatan yang dilakukan oleh para sahabatnya.

  5. B. KEDUDUKAN DAN FUNGSI AL-HADITS 1. KEDUDUKAN AL-HADITS Al-Hadits merupakan sumber ajaran agama islam setelah Al-Qur’an. Al-Qur’an sebagai sumber ajaran utama agama islam masih bersifat umum atau global sehingga membutuhkan penjelasan-penjelasan. Al-Hadits itulah berfungsi sebagai penjelas Al-Qur’an. Sehingga tanpa Al-Hadits seseorang tidak dapat memahami Al-Qur’an secara sempurna. Oleh sebab itu, Allah SWT mewajibkan hambaNya taat kepadaNya dan RasulNya. Bahkan seorang yang berpegang teguh kepada keduanya dijamin hidupnya tidak sesat selama-lamanya, sebagaimana Firman Allah:

  6. “Hai orang-orang beriman, taatlah kepada Allah dan taatlah pada Rasul dan janganlah kamu merusakkan (pahala) amal-amalmu.” (QS. Muhammad 47: 33) Dan firmannya dalam Q.S Annisa 4:59 “Hai orang-orang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul dan ulil amri diantara kamu …… (Q.S Annisa 4:59) Dan Juga sabda Rasulallah SAW “aku tinggalkan buat kamu dua hal yang tidak akan sesat sesudahnya, yaitu kitabullah (Al-Qur’an) dan sunnahku (Al-Sunnah).” (H.R Al-Hakim)

  7. 2. Fungsi Al-Hadits Fungsi Alhadits terhadap Al-Qur’an adalah sebagai berikut: • Al-Hadits berfungsi menguatkan hukum yang ditetapkan Al-Qur’an. Misalnya: Al-Qur’an menetapkan hukum tentang puasa sebagaimana firman Allah: “hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa” (Q.S Al-Baqarah 4:59) Lalu Al-Sunnah menguatkan dalam sabda Rasulallah SAW “islam didirikan dalam lima perkara. (yaitu) persaksian bahwa tidak ada tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan Shalat, membayar zakat, berpuasa dibulan Ramadhan, dan menunaikan ibadah haji ke Baitullah.” (H.R Bukhari dan Muslim)

  8. Misalkan: Pernyataan Al-Qur’an tentang kewajiban Shalat dalam Firman Allah • Al-Hadits berfungsi memberikan rincian terhadap pernyataan Al-Qur’an yang bersifat Global “Dan dirikanlah oleh kamu shalat dan bayarlah zakat ………….. (Q.S Al-Baqarah 2:110) Pernyataan tersebut masih bersifat umum, kemudian Al-Hadits merincinya secara operasional yakni Shalat Wajib dan Shalat sunah Dari Thahlah Bin Ubaidillah, bahwasanya telah datang seorang Arab Badui kepada Rasulallah SAW dan berkata: “Wahai Rasulallah, beritahukan kepadaku shalat apa yang difardukan kepadaku?” Rasulallah berkata: “shalat lima waktu yang lainnya sunah ………….. (H.R Bukhari dan Muslim)

  9. Misalkan: Al-Qur’an mensyariatkan tentang wasiat sebagaimana firman Allah: • Al-Hadits membatasi kemutlakan yang dinyatakan oleh Al-Qur’an. “Diwajibkan atas kamu, apabila seorang diantara kamu kedatangan tanda-tanda maut, jika ia meninggalkan harta yang banyak, berwasiat untuk ibu, bapak, dan kerabatnya secara ma’ruf. Ini kewajiban atas orang-orang yang bertaqwa. (Q.S Al-Baqarah 2:180) Kemudian dalam hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim Rasulallah memberikan batasan bahwa wasiat harta tidak boleh lebih dari sepertiga harta yang ditinggalkan

  10. Misalkan: Al-Qur’an mengharamkan memakan bangkai dan darah sebagaimana firman Allah • Al-Hadits memberikan pengecualian terhadap pernyataan Al-Qur’an yang bersifat Umum. “diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, daging yang disembelih atas nama selain Allah, yang dicekik, yang dipukul, yang jatuh, yang ditanduk, yang dimakan bintang buas kecuali kamu sempat menyembelihnya, dan yang disembah untuk berhala. Dan diharamkan pula bagimu mengundi nasib dengan anak panah, yang demikian itu adalah kefasikan.” (Q.S Al-Maidah 5:3)

  11. Al-Hadits memberikan pengecualian dengan membolehkan memakan bangkai tertentu, sebagaimana dalam hadits: Dari Ibnu Umur Ra, Rasulallah SAW bersabda : “dihalalkan kepada kita dua bangkai dan dua darah. Adapun bangkai itu adalah bangkai ikan dan belalang dan dua darah itu adalah hati dan limpa.” (H.R Ahmad, Asy Syafi’I, Ibnu Majah, Baihaqi, dan Danuquthni)

  12. Misalkan: Al-Qur’an belum menentukan tentang keharaman binatang yang mempunyai taring dan burung yang bercakar. Alhadits kemudian menetapkan hukumnya sebagaimana tersebut dalam Hadits Rasulallah: • Al-Hadits menetapkan hukum baru yang tidak ditetapkan oleh Al-Qur’an “Rasulallah melarang semua yang memiliki taring dari binatang dan semua burung yang bercakar.” (H.R Muslim dan Ibnu Abbas)

  13. C. SEJARAH PEMBUKUAN AL-HADITS Proses pembukuan Al-Hadits memiliki tiga tahapan yaitu sebagai berikut: • Periwayatan Secara Lisan • Penulisan dan Pembukuan Hadits • Seleksi Hadits

  14. Fase ini berlangsung selama masa Rasulallah SAW dan para sahabat beliau. Hal ini karena adanya larangan menulis hadits pada masa tersebut sebagaimana larangan beliau dalam sabdanya: • Periwayatan Secara Lisan “janganlah kamu tulis apa yang telah kamu terima dariku selain Al-Qur’an. Siapa yang menulis selain Al-Qur’an hendaklah menghapusnya. Ceritakan apa yang kamu terima dariku, itu tidak apa-apa. Siapa sengaja berdusta maka atas namaku ia telah menyeret tempat duduknya kedalam neraka.” (H.R Muslim) Pelarangan tersebut dikarenakan adanya kekhawatiran penodaan terhadap keaslian Al-Qur’an oleh karena itu hanya orang-orang tertentu yang beliau izinkan untuk menulisnya. Seperti yang dilakukan Syah dari Yaman.

  15. Fase ini dimulai pada masa Khalifah Umar bin Abdul Aziz (berkuasa 99-101 H/717-719 M) dari Bani Umayah. Khalifah memerintahkan kepada Az-Zuhri untukmengumpulkan dan menulis hadits. Kitab yang muncul pada fase ini adalah Al-Muwaththa (144 H) karya Imam Malik yang memuat 1.720 Hadits, dan Al-Musnad Asy-Syafi’I karya Imam Syafi’i • Penulisan dan Pembukuan Hadits

  16. Fase ini dimulai pada awal abad 3 H. pada fase ini Hadits ini berhasil dipisahkan dari fatwa para sahabat. Musa Al-Abassy, Ahmad Bin Hanbal, dan lain-lain berhasil menyusun Musnad (kitab Hadits berdasarkan sanad) , sekalipun belum disisihkan hadits dha’if (lemah)nya. Kemudian muncul Kitab-kitab hadits yaitu Shahih Bukhari, karya Muhammad Bin Isma’il Al-Bukhari (194-256 H) dan Shahih Muslim karya Imam Muslim Bin Hajjah bin Muslim Al-Qusyairy (204-261 H) • Seleksi Hadits

  17. D. MACAM-MACAM HADITS Jenis-jenis hadits atau macam-macam hadits dapat dilihat dari dua segi, yaitu: • Dari segi Kuantitas (jumlah periwayatnya) • Dari segi kualitas (diterima dan ditolaknya)

  18. Dari segi kualitas atau dari segi jumlah periwayatnya, hadits dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: • Hadits Mutawatir • Hadits Ahad

  19. Yaitu diriwayatkan oleh sejumlah orang (minimal 8 orang) pada setiap tingkatan/angkatan (sandaran periwayatan) yang menurut kebiasaan mustahil mereka sepakat untuk berdusta • Hadits Ahad • Hadits Mutawatir Yaitu diriwayatkan oleh seorang atau lebih tetapi tidak mencapai jumlah mutawatir. Hadits Ahad ini terbagi kepada beberapa jenis, diantaranya masyhur (terkenal, periwayatan 3-7 orang orang pertingkatan sanad), Aziz (Baik, periwayatan 2 orang), dan Gharib (periwayatan seorang)

  20. Bila ditinjau dari kualitas periwayatannya, maka hadits dibagi menjadi tiga yaitu: • Hadits Shahih • Hadits Hasan • Hadits Dha’if

  21. Yaitu hadits yang diriwayatkan dari periwayat yang adil, baik akhlaknya dan jauh dari sifat fasik, sempurna ingatannya, sanadnya bersambung, isinya tidak berbelit-belit, dan tidak janggal serta periwayatannya tidak ditolakoleh para ahli hadits. • Hadits Shahih • Hadits Hasan Yaitu hadits yang memenuhi syarat Hadits shahih, tetapi orang yang meriwayatkannya kurang kuat ingatannya. • Hadits Dha’if Yaitu hadits yang tidak lengkap syaratnya atau tidak memiliki syarat yang terdapatdalam hadits Shahih dan Hadits Hasan.