ANALISIS POTENSI EKONOMI KAWASAN PENGEMBANGAN EKONOMI TERPADU (KAPET BIMA) DAN
Download
1 / 21

Oleh : Angga panca prahara NIM. 201010190511031 Fadli Nafureza NIM. 201010190511039 - PowerPoint PPT Presentation


  • 247 Views
  • Uploaded on

ANALISIS POTENSI EKONOMI KAWASAN PENGEMBANGAN EKONOMI TERPADU (KAPET BIMA) DAN NON KAPET DI PROPINSI NTB MAKALAH. Oleh : Angga panca prahara NIM. 201010190511031 Fadli Nafureza NIM. 201010190511039 Santika Meilina NIM .09650006 JURUSAN D3 MANAJEMEN KEUANGAN DAN PERBANKAN

loader
I am the owner, or an agent authorized to act on behalf of the owner, of the copyrighted work described.
capcha
Download Presentation

PowerPoint Slideshow about ' Oleh : Angga panca prahara NIM. 201010190511031 Fadli Nafureza NIM. 201010190511039' - orsin


An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

ANALISIS POTENSI EKONOMI KAWASAN PENGEMBANGAN EKONOMI TERPADU (KAPET BIMA) DAN NON KAPET DI PROPINSI NTBMAKALAH

Oleh :

Angga panca prahara

NIM. 201010190511031

Fadli Nafureza

NIM. 201010190511039

Santika Meilina

NIM .09650006

JURUSAN D3 MANAJEMEN KEUANGAN DAN PERBANKAN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS MUHAMMDIYAH MALANG

2010


Bab i pendahuluan
BAB I TERPADU (KAPET BIMA) DAN PENDAHULUAN

  • Latar Belakang Permasalahan

    Kapet merupakan sebuah pendekatan dalam rangka menterpadukan potensi kawasan untuk mempercepat pembangunan ekonomi Kawasan Timur Indonesia (KTI) melalui pengembangan sektor unggulan yang menjadi prime mover kawasan yang bertumpu pada prakarsa daerah dan masyarakat , memiliki sumber daya , posisi ke akses pasar, sector unggulan dan memberikan dampak pertumbuhan pada wilayah sekitarnya.


B rumusan masalah
B. Rumusan Masalah TERPADU (KAPET BIMA) DAN

  • Bagaimanakah profil KAPET Bima yang meliputi Kota Bima, Kabupaten Bima dan Kabupaten Dompu ?

  • Bagaimanakah potensi ekonomi wilayah KAPET Bima dengan wilayah non KAPET Bima dan apa yang menjadi sector unggulan tiap daerah di propinsi NTB ?

  • Bagaimanakah struktur dan pola pertumbuhan masing-masing Kabupaten/Kota antara wilayah KAPET Bima dan non KAPET Bima di propinsi NTB


Bab ii tinjauan pustaka
BAB II TERPADU (KAPET BIMA) DAN TINJAUAN PUSTAKA

Pengertian Kapet

Kapetadalah wilayah geografis dengan batas-batas tertentu yang memiliki potensi untuk cepat tumbuh dan atau mempunyai sector unggulan yang dapat mengerakkan pertumbuhan ekonomi di wilayah sekitarnya dan atau memerlukan dana investasi yang besar bagi pengembangannya yang penetapannya sebagai KAPET ditetapkan dengan Keputusan Presiden.


Konsep kawasan andalan
Konsep Kawasan Andalan TERPADU (KAPET BIMA) DAN

  • Kawasan yang mempunyai pengaruh utama untuk kegiatan ekonomi yang dapat memacu pertumbuhan wilayah. Karena itu kawasan andalan harus mempunyai sector okonomi unggulan yang mampu mendorong kegiatan sector ekonomi lain dikawasannya sendiri maupun kawasan lain.

  • kawasan yang mempunyai infrastruktuf yang relative lebih baik dan lengkap. Kuarangnya infrastruktur membuat investasi menjadi lebih mahal (high out investment),sehingga akan berpengaruh pada keengganan investor untuk menenamkan modalnya di kawasan tersebut.


Konsep growth poles dan growth centers
Konsep TERPADU (KAPET BIMA) DAN Growth Poles dan Growth Centers

Konsep pusat pertumbuhan yang diperkenalkan oleh Francois Perroux ini merupakan konsep economic region. Karena itu, suatu pusat pertumbuhan seringkali didefinisikan sebagai suatu konsentrasi industri pada suatu tempat tertentu yang kesemuanya saling berkaitan melaui hubungan input dan output dengan industri utama (leading industry).


Teori basic ekonomi
Teori Basic Ekonomi TERPADU (KAPET BIMA) DAN

Teori basik ekonomi berusaha menjelaskan prubahan-perubahan dalam struktur perekonomian regional dengan menekankan saling berhubungan antar sector yang terdapat dalam perekonomian regional dan lainya, baik secara langsung maupun tidak langsung. Dalam hal ini teori basik ekonomi dapat digunakan untuk menentukan sector-sektor mana yang sebaiknya dikembangkan sesuai dengan spesialisasi sector disuatu daerah tertentu


Bab iii metode penelitian
BAB III TERPADU (KAPET BIMA) DAN METODE PENELITIAN

  • Teknik Analisis Data

    • Analisis Location Quotion (LQ)

    • Analisis Tipologi Klasen


Bab iv hasil penelitian dan pembahasan
BAB IV TERPADU (KAPET BIMA) DAN HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

1. Profil kapet bima

  • Luas KAPET Bima 15.414,45 Km2 terdiri dari Kabupaten Bima 4.374,65 Km2, Kabupaten Dompu 2.324,55 Km2, Kota Bima 222,25 Km2 dan Kabupaten Sumbawa 8.493,00 Km2 dengan batas-batas sebagai berikut :Utara berbatasan dengan Laut Flores, Selatan dengan Samudera Hindia, Timur dengan Selat Sape, Barat dengan Kabupaten Sumbawa

  • KAPET Bima terdiri dari 3 (tiga) Kabupaten dan 1 (satu) Kota Madya yaitu, Kota Bima, Kabupaten Bima, dan Kabupaten Dompu yang terdiri 34 Kecamatan, 25 Kelurahan, 186 Desa, dengan total luas daerah KAPet tersebut 6.921,45 Km2


2 potensi daerah kapet bima
2. Potensi Daerah Kapet Bima TERPADU (KAPET BIMA) DAN

  • Potensi unggulan Kota Bima

    Dari hasil analisis data Produk Dometik Regional Bruto (PDRB), Kota bima memiliki enem(6) sector unggulan yang meliputi :

    1. Listrik, gas dan air bersih

    2. Bangunan

    3) Perdagangan hotel dan restoran

    4) Pengangkutan dan komunikasi

    5) Keuangan dan jasaa perusahaan

    6) Jasa-jasa


Potensi unggulan kabupaten bima
Potensi unggulan Kabupaten Bima TERPADU (KAPET BIMA) DAN

Berdasarkan hasil analisis data ProdukDometik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Bimamemiliki tiga (3) sector unggulan yang meliputi:

1) Pertanian

2) Perdagangan hotel dan restoran

3) jasa-jasa


Potensi ekonomi kabupaten dompu
Potensi ekonomi Kabupaten Dompu TERPADU (KAPET BIMA) DAN

Berdasarkan hasil analisis data Produk Dometik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Dompumemiliki lima (5) sector unggulan yang meliputi:

1) Pertanian

2) Listrik, gas, dan air bersih

3) Perdagangan, hotel dan restoran

4) Keuangan, persewaan dan jasaa perusahaan

5) jasa-jasa


3 potensi daerah non kapet bima
3. POTENSI DAERAH NON KAPET BIMA TERPADU (KAPET BIMA) DAN

Potensi Ekonomi Kota Mataram

Dari hasil analisis data Produk Dometik Regional Bruto (PDRB) Kota Mtaram memiliki tujuh sector unggulan yaitu :

1) Industri pengolahan

2) Listrik, gas, dan air bersih

3) Bangunan

4) Pedagangan, hotel dan restoran

5) Pengangkutan dan komunikasi

6) Keuangan, persewaan dan jasa perusahaan

7) Jasa-jasa


4 struktur pertumbuhan ekonomi antara daerah kapet bima dan daerah non kapet bima
4 TERPADU (KAPET BIMA) DAN . Struktur Pertumbuhan Ekonomi Antara Daerah Kapet Bima Dan Daerah Non Kapet Bima

Bahwa pertumbuhan ekonomi antara Daerah KAPET Bima dengan Daerah Non KAPET Bima berdasarkan pertumbuhan PDRB Kabupaten/Kota di Propinsi NTB dalam Lima tahun terakhir (2004-2008), bahwa rata-rata pertumbuhan Kabupaten/Kota yang termasuk dalam wilayah KAPET Bima tidak termasuk signifikan dibandingkan dengan beberapa Kabupaten/Kota non KAPET Bima.sebab rata-rata Kabupaten/kota yang termasuk dalam Daerah KAPET yang meliputi; kota Bima, rata-rata pertumbuhannya 0,34%, Kabupaten Dompu -0,53%, dan Kabupaten Bima 2,26%. Jadi hanya Kabupaten Bima yang merupakan daerah KAPET yang memiliki pertumbuhan PDRB yang tinggi dibandingkan dengan Kabupaten/kota yang termasuk daerah kapet Bima.


Dan jiaka di bandingkan dengan daerah non KAPET Bma, bahwa terdapat Tiga Kabupaten/Kota yang memiliki rata-rata Pertumbuhan PDRB yang tinggi dari Kabupaten/kota lainnya di Propinsi NTB, yaitu : Kota mataram, memiliki rata-rata pertumbuhan PDRB sebesar 6,27%, Lombok Timur rata-rata pertumbuhan PDRB 2.43%; dan Lombok Tengah rata-rata pertumbuhan PDRBnya 2,07%. Dan dari keseluruhan yang memiliki rata-pertumbuhan yang paling tingi adalah Kota Mataram.


Tabel 4.31 terdapat Tiga Kabupaten/Kota yang memiliki rata-rata Pertumbuhan PDRB yang tinggi dari Kabupaten/kota lainnya di Propinsi NTB, yaitu : Kota mataram, memiliki rata-rata pertumbuhan PDRB sebesar 6,27%, Lombok Timur rata-rata pertumbuhan PDRB 2.43%; dan Lombok Tengah rata-rata pertumbuhan PDRBnya 2,07%. Dan dari keseluruhan yang memiliki rata-pertumbuhan yang paling tingi adalah Kota Mataram. Pertumbuhan PDRB Daerah KAPET Bima Dengan Non KAPET Bima Di NTB Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2004-2008 (%)


Tabel 4.3 terdapat Tiga Kabupaten/Kota yang memiliki rata-rata Pertumbuhan PDRB yang tinggi dari Kabupaten/kota lainnya di Propinsi NTB, yaitu : Kota mataram, memiliki rata-rata pertumbuhan PDRB sebesar 6,27%, Lombok Timur rata-rata pertumbuhan PDRB 2.43%; dan Lombok Tengah rata-rata pertumbuhan PDRBnya 2,07%. Dan dari keseluruhan yang memiliki rata-pertumbuhan yang paling tingi adalah Kota Mataram. 2Pola dan Struktur Pertumbuhan PerekonomianAntara Daerah KAPET Bima Dengan Non KAPET Bima di NTBTahun 2004-2008


Bab v penutup
BAB V terdapat Tiga Kabupaten/Kota yang memiliki rata-rata Pertumbuhan PDRB yang tinggi dari Kabupaten/kota lainnya di Propinsi NTB, yaitu : Kota mataram, memiliki rata-rata pertumbuhan PDRB sebesar 6,27%, Lombok Timur rata-rata pertumbuhan PDRB 2.43%; dan Lombok Tengah rata-rata pertumbuhan PDRBnya 2,07%. Dan dari keseluruhan yang memiliki rata-pertumbuhan yang paling tingi adalah Kota Mataram. PENUTUP

A. Kesimpulan

dari hasil penelitian menunjukan bahwa perbandingan potensi Antara daerah KAPET dengan daerah Non KAPET di Propinsi NTB dilihat dari potensi maupun struktur dan pola pertumbuhannya, memang yang lebih menojol adalah daerah non KAPET. Karena terlihat dari perhitungan yang dilakukan bahwa kesimpulan umumnya menunjukan terdapat beberap Kabupaten/kota yang bukan Daerah KAPET yang memiliki kriteria untuk di jadikan daerah KAPET karena memiliki potensi maupun pertumbuhan yang tinggi dibandingkan daerah KAPET, yaitu : Kota Mataram, Lombok Tengah dan Lombok Timur


B. saran terdapat Tiga Kabupaten/Kota yang memiliki rata-rata Pertumbuhan PDRB yang tinggi dari Kabupaten/kota lainnya di Propinsi NTB, yaitu : Kota mataram, memiliki rata-rata pertumbuhan PDRB sebesar 6,27%, Lombok Timur rata-rata pertumbuhan PDRB 2.43%; dan Lombok Tengah rata-rata pertumbuhan PDRBnya 2,07%. Dan dari keseluruhan yang memiliki rata-pertumbuhan yang paling tingi adalah Kota Mataram.

Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) hendaknya BP. KAPET BIMA meningkatkan kinerjanya untuk bisa memacu pertumbuhan daerah kawasan tersebut sebaagai tujuan penetapan KAPET untuk mepercepat pembangunan daerah sekitarnya, guna mengurangi ketimpangan antara KTI dan KBI.


Terima kasih mohon masukan dan saran maupun kritikan yang membangun
TERIMA KASIH terdapat Tiga Kabupaten/Kota yang memiliki rata-rata Pertumbuhan PDRB yang tinggi dari Kabupaten/kota lainnya di Propinsi NTB, yaitu : Kota mataram, memiliki rata-rata pertumbuhan PDRB sebesar 6,27%, Lombok Timur rata-rata pertumbuhan PDRB 2.43%; dan Lombok Tengah rata-rata pertumbuhan PDRBnya 2,07%. Dan dari keseluruhan yang memiliki rata-pertumbuhan yang paling tingi adalah Kota Mataram. MOHON MASUKAN DAN SARAN MAUPUN KRITIKAN YANG MEMBANGUN


ad