pendahuluan n.
Download
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
PENDAHULUAN PowerPoint Presentation
Download Presentation
PENDAHULUAN

Loading in 2 Seconds...

play fullscreen
1 / 16

PENDAHULUAN - PowerPoint PPT Presentation


  • 189 Views
  • Uploaded on

PENDAHULUAN.

loader
I am the owner, or an agent authorized to act on behalf of the owner, of the copyrighted work described.
capcha
Download Presentation

PowerPoint Slideshow about 'PENDAHULUAN' - menefer


An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript
pendahuluan
PENDAHULUAN

Dewasa ini globalisasi telah menjangkau berbagai aspek kehidupan. Sebagai akibatnya persainganpun semakin tajam. Dunia bisnis sebagai salah satu bagiannya juga mengalami hal yang sama. Perusahaan perusahaan yang dahulu bersaing hanya pada tingkat lokal atau regional, kini harus pula bersaing dengan perusahaan dari seluruh dunia. Hanya pada perusahaan yang mampu menghasilkan barang atau jasa berkualitas kelas dunia yang dapat bersaing dalam pasar global.

Demikian juga perusahaan perusahaan yang bergerak dibidang produksi pangan, apabila ingin memiliki keunggulan dalam skal global, maka perusahaan perusahaan tersebut harus mampu melakukan setiap pekerjaan secara lebih baik dalam rangka menghasilkan produk yang berkualitas tinggi dengan harga yang wajar dan bersaing. Hal ini berarti agar perusahaan atau industri pangan mampu bersaing secara global diperlukan kemampuan mewujudkan produk pangan yang memiliki sifat aman (tidak membahayakan), sehat dan bermanfaat bagi konsumen. Atau dengan kata lain produk bermutu atau produk yang memenuhi standar yang ditetapkan secara internasional, yang dalam konteks masalah ini adalah ISO.

pendahuluan1
PENDAHULUAN

ISO dalam Tjiptono dan Diana (1995) merupakan standar sistem mutu universal – memberikan kerangka yang sama bagi jaminan kualitas yang dapat dipergunakan di seluruh dunia.

Tujuan utama dari ISO 9000 (Tjiptono dan Diana, 1995) adalah :

  • Organisasi harus mencapai dan mempertahankan kualitas produk atau jasa yang dihasilkan, sehingga secara berkesinambungan dapat memenuhi kebutuhan para pembeli
  • Organisasi harus memberikan keyakinan kepada pihak manajemen sendiri bahwa kualitas yang dimaksud telah dicapai dan dapat dipertahankan
  • Organisasi harus memberikan keyakinan kepada pihak pembeli bahwa kualitas yang dimaksud itu telah atau akan dicapai dalam produk atau jasa yang dihasilkan
pemahaman tentang mutu
PEMAHAMAN TENTANG MUTU

Apa sesungguhnya mutu itu ?

Pertanyaan ini sangat banyak jawabannya, karena maknanya akan berlainan bagi setiap orang dan tergantung pada konteksnya. Mutu sendiri memiliki banyak kriteria yang berubah secara terus menerus.

Mutu akan sulit didefinisikan dengan tepat, salah satu contoh nyata misalnya beberapa mahasiswa jurusan Kimia Unjani baru saja selesai makan bersama di Rumah Makan Padang Beringin, maka mudah bagi mereka menentukan mutu produk makanan dan jasa layanan rumah makantersebut, sebagai contoh demikian batasan mutu yang diberikan :

  • Rasa makanan yang enak atau sesuai selera
  • Higienis
  • Ukuran porsi makan yang sesuai
  • Kecepatan pelayanan
  • Keramahan pelayan
  • Kenyamanan dan keamanan lingkungan
  • Pilihan jenis jenis (menu) masakan, harga dll
pemahaman tentang mutu1
PEMAHAMAN TENTANG MUTU

Contoh tadi menggambarkan salah satu aspek dari mutu, yaitu aspek hasil.

Pertanyaan tentang “apakah produk atau jasa tersebut memenuhi atau bahkan melebihi harapan konsumen/pelanggan?” merupakan aspek yang penting dalam mutu. Konsep mutu itu sendiri sering dianggap sebagai ukuran relatif kebaikan suatu produk atau jasa yang terdiri atas mutu desain dan mutu kesesuaian (Hubeis, 1999). Mutu dan desain merupakan spesifikasi produk, sedang mutu kesesuaian adalah suatu ukuran seberapa jauh suatu produk memenuhi persyaratan atau spesifikasi mutu yang ditetapkan.

Beberapa pakar dan organisasi mendefinisikan mutu berdasarkan sudut pandangnya masing masing :

  • Performance to the standard expected by the customer
  • Meeting the customer’s needs first time and every time
  • Providing our customers with product and services that consistenly meet their needs and expectations
  • Doing the right thing in the right the time, always striving for improvement, and always satisfying the customers
pemahaman tentang mutu2
PEMAHAMAN TENTANG MUTU
  • A pragmatic system of continual improvement, a way to successfully organized man and machine
  • The meaning of excellence
  • The unyielding and continuing effort by anyone in organization to understand, meet, and exceed the needs of its customers
  • The best product that you can produce with material that you have to work with
  • Continuous good product which a customer can trust
  • Not only satisfying customers,but delighting them, innovating and creating (Tjiptono dan Diana, 1995)

Dari beberapa definisi diatas intisari elemen elemen mutu (Tjiptono dan Diana, 1995), dipahami sbb :

  • Mutu meliputi usaha memnuhi atau melebihi harapan pelanggan
  • Mutu mencakup produk, jasa manusia, proses dan lingkungan
  • Mutu merupakan kondisi yang selalu berubah (misalnya yang dianggap bermutu saat ini mungkin dianggap kurang bermutu pada masa datang)
pemahaman tentang mutu3
PEMAHAMAN TENTANG MUTU

Juran dalam Tjiptono dan Diana (1995) mengartikan mutu adalah Fitness for use, memiliki dua aspek utama :

  • Ciri ciri produk yang memenuhi permintaan pelanggan. Mutu yang lebih tinggi memungkinkan perusahaan meningkatkan kepuasan pelanggan, membuat produk laku terjual, dapat bersaing dengan pesaing, meningkatkan pangsa pasar dan volume penjualan, serta dapat dijual dengan harga yang lebih tinggi
  • Bebas dari kekurangan. Mutu yang tinggi menyebabkan perusahaan dapat mengurangi tingkat kesalahan, mengurangi pengerjaan kembali dan pemborosan, mengurangi biaya garansi, mengurangi ketidakpuasan pelanggan, mengurangi inspeksi dan pengujian, memperpendek waktu pengiriman produk ke pasar, meningkatkan hasil dan kapasitas, dan memperbaiki kinerja penyampaian produk atau jasa.
sistem mutu
SISTEM MUTU

Menurut Hubeis (1999), konsep mutu yang berlaku umum maupun khusus pada bidang pangan erat kaitannya dengan era mutu, dimulai dengan inspeksi atau pengawasan pada tahun 1920-an yang menekankan pada pengukuran.

Pada tahun 1960 mengarah kepengendalian mutu dengan pendekatan teknik statistika berupa grafik, histogram, tabel, diagram pencar dan perancangan percobaan.

Tahun 1980-an berorientasi pada jaminan mutu (quality assurance) dan tahun 1990-an terfokus pada manajemen mutu total (Total Quality Management atau TQM).

Masih dalam Hubeis (1999), dikatakan pula bahwa permasalahan mutu bukan sekedar masalah pengendalian mutu atas barang dan jasa atau standar mutu barang (product quality), tetapi sudah bergerak kepenerapan dan penguasaan TQM menuju world class performance yang dimanifestasikan dalam ISO (International Standar’s Organization)

sistem mutu1
SISTEM MUTU

Sistem mutu menurut ISO 9000 dalam Kadarisman (1994) mencakup :

  • Mutu adalah gambaran dan karakteristik menyeluruh produk atau jasa, yang menunjukkan kemampuannya dalam memenuhi kebutuhan yang ditentukan (tersurat) maupun yang (tersirat)
  • Kebijakan Mutu adalah keseluruhan maksud dan tujuan organisasi (perusahaan) yang berkaitan dengan mutu yang secara formal dinyatakan oleh pimpinan puncak
  • Manajemen Mutu adalah seluruh aspek fungsi manajemen yang menetapkan dan melaksanakan kebijakan mutu yang telah dinyatakan oleh pimpinan puncak
  • Pengendalian Mutu, teknik teknik dan kegiatan kegiatan operasional yang digunakan untuk memenuhi persyaratan umum. Pengendalian mutu meliputu monitoring suatu proses, melakukan tindakan koreksi bila ada ketidaksesuaian den menghilangkan penyebab timbulnya hasil yang kurang baik pada tahapan rangkaian mutu yang relevan untuk mencapai efektivitas yang ekonomis
  • Jaminan Mutu adalah seluruh perencanaan dan kegiatan sistematis yang diperlukan untuk memberikan suatu keyakinan yang memadai bahwa suatu produk atau jasa akan memenuhi persyaratn tertentu.
sistem mutu2
SISTEM MUTU

Beberapa bentuk jaminan mutu dalam Standar Internasional

-. ISO 9001 (Model sistem mutu untuk jaminan kualitas/ mutu dalam disain, pengembangan, produksi, instalasi dan servis)

-. ISO 9002 (Model sistem mutu untuk jaminan kualitas/mutu dalam produksi, instalasi dan servis

-. ISO 9003 (Model sistem mutu untuk jaminan kualitas/mutu dalam inspeksi (pengujian) akhir)

ISO 9002 dan ISO 9003 hanyalah model sistem mutu komplementer (bukan alternatif) untuk ditekankan pada kebutuhan teknik (produk)

Standar Internasional ditetapkan apabila :

-. Disain produk dan kebutuhan akan produk sangat diperlukan

-. Kepercayaan akan produk dapat dicapai dengan peningkatan kemampuan suplier dalam pendisaianan, pengembangan, produksi, instalasi dan servis.

slide10
Prinsip Manajemen mutu :
  • Costumer Focused Organization

Pemfokusan manajemen mutu terhadap atau kepada pelanggan

  • Leadership

Memiliki kelebihan dan dapat menjadi acuan

  • Involvement of people

Keterlibatan seluruh personil organisasi

  • Process Approach

Pendekatan terhadap proses

  • System approach to management

Pendekatan sistem manajemen

  • Continual improvement

Pembuktian yang berkelanjutan

  • Factual approach to decision making proses

Pendekatan nyata dalam keputusan proses pembuatan

  • Mutually beneficial supplier relationship

Hubungan yang saling menguntungkan dengan suplier

sistem mutu3
SISTEM MUTU

Persyaratan sistem mutu

  • Tanggung jawab manajemen
  • Sitem mutu
  • Tinjauan Kontrak
  • Pengendalian desain
  • Pengendalian dokumen dan data
  • Pembelian
  • Pengendalian Produk yang dipasok pelanggan
  • Identifikasi dan mampu telusur produk
  • Pengendalian proses
  • Inspeksi dan pengetesan
  • Pengendalian peralatan inspeksi, pengukuran dan tes
  • Status inspeksi dan pengujian
  • Pengendalian atas produk yang tidak sesuai
  • Tindakan koreksi dan pencegahan
sistem mutu4
SISTEM MUTU
  • Penangan, penyimpanan, pengemasan, perlindungan dan penyerahan
  • Pengendalian catatan mutuPengendalian catatan mutu
  • Audit mutu internal
  • Pelatihan
  • Pelayanan
  • Teknik statistika

Komitmen Manajemen

  • Mengkomunikasikan pada organisasi atas pentingnya memenuhi persyaratan pelanggan dan perundangan serta peraturan
  • Mengembangkan kebijakan mutu
  • Memastikan pengembangan sasaran mutu
  • Melaksanakan tinjauan manajemen
  • Memastikan ketersediaan sumber daya