Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara
Download
1 / 43

PENDEKATAN FILSAFAT TERHADAP ETIKA PEMERINTAHAN NEGARA - PowerPoint PPT Presentation


  • 351 Views
  • Uploaded on

PENDEKATAN FILSAFAT TERHADAP ETIKA PEMERINTAHAN NEGARA. Filsafat Idealisme Sokrates( 470-399 sM ) bahwa kebenaran dan kebaikan nilai obyektif yang harus dijunjung tinggi oleh semua orang.

loader
I am the owner, or an agent authorized to act on behalf of the owner, of the copyrighted work described.
capcha
Download Presentation

PowerPoint Slideshow about 'PENDEKATAN FILSAFAT TERHADAP ETIKA PEMERINTAHAN NEGARA' - manjit


An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript
Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara
PENDEKATAN FILSAFAT TERHADAP ETIKA PEMERINTAHAN NEGARA

  • Filsafat Idealisme Sokrates( 470-399 sM ) bahwa kebenaran dan kebaikan nilai obyektif yang harus dijunjung tinggi oleh semua orang.

  • Filsafat Idealisme dari Plato (namanya aslinya Aristokles, 427-347sM ). Kebenaran sejati apa yang tergam-bar dalam ide. “ Pemerintahan Negara Ideal adalah komunitas etical untuk mencapai kebajikan dan kebaikan”.

  • Filsuf Idealisme Thomas Hobbes ( 1588-1679 ) bahwa terkenal dengan Teori Perjanjian Sosial dalam pemerintahan, Kedaulatan kekuasaan absulut dan abadi, kekuasaan itu tertinggi dibatasi dengan UU.

  • Filsuf Idealisme John Locke ( 1632-1707 ) dengan Teori Perjanjian bahwa kebahagiaan dan kesusilaan dihubungkan dengan peraturan yaitu : perintah Tuhan, UU Negara dan hukum pendapat umum dengan prinsip liberty, eguality dan personality.

  • Filsuf Reusseauu dengan teori “ Contract Social “ . Manusia mempunyai kekuasaan dan hak secara kodrat, kekuasaan negara berasal dari negara dan negara berasal dari rakyat. Intinya pemerintah yang berkuasa tidak monarkhi absolut.

  • Filsuf Hegel dengan metode dialektika tentang pemerintahan negara bahwa : negara penjelmaan dari ide, rakyat ada demi negara agar ide kesusilaan, negara mempunyai hukum tertinggi terhadap negara bagi kebahagiaan rakyat.


Etika bagian filsafat
ETIKA BAGIAN FILSAFAT

Filsafat : alam berpikir = alam pikiran

Berfilsafat : berpikir mendalam dgn sungguh

Semua manusia adalah filosof

Filosof : orang yang hanya memikirkan dgn

sungguh-sungguh dan mendalam

ttg hakekat segala sesuatu


Filsafat pemerintahan
FILSAFAT PEMERINTAHAN

Pemikiran mengenai kebenaran yang dilakukan pemerintah dalam kehidupan bernegara.

Aparat pemerintah: memikirkan—menentukan dan memilih bentuk/pola kehidupan bernegara (ajaran bernegara)


Pengertian
PENGERTIAN

Etika -- bahasa Yunani: Ethos = kebiasaan atau watak.

bahasa Perancis: etiquette = etiket berarti kebiasaan atau

cara bergaul, berprilaku yang baik.

Etika lebih merupakan pola perilaku atau kebiasaan yang baik dan dapat diterima oleh lingkungan, pergaulan seseorang atau sesuatu organisasi tertentu, pandangannya, seseorang dapat menilai apakah etika yang digunakan atau diterapkan itu bersifat baik atau buruk.

Akal sehat = Right dan Good


Etika pemerintahan
Etika Pemerintahan

Ajaran untuk berperilaku yang baik dan benar sesuai dengan nilai-nilai keutamaan yang berhubungan dengan hakikat manusia

Selalu terkait dengan pertanyaan: Apakah yang sebaiknya (sesuatu yang baik dan benar) yang saya lakukan?


Paradigma administrasi
PARADIGMA ADMINISTRASI

KONSEP DASAR

SKLP. MANUSIA

TUJUAN

KERJASAMA

BIMBINGAN,

KEPEMIMPINAN &

PENGENDALIAN

SARANA&PRASARANA

MANAJEMEN

KEPEMIMPINAN

PENGAMBILAN KEPUTUSAN

HUMAN REALTIONS

TUJUAN

ADMINISTRASI

ORGANISASI

STATIS/ORGANOGRAM

DINAMIS (INTERAKSI INTERNAL & EKSTERNAL

NILAI-NILAI

PELAYANAN,

RASIONALITAS,

EFEKTIVITAS,

EFISIENSI


Etika pemerintahan1
Etika Pemerintahan

  • Membahas keutamaan yang harus dilaksanakan oleh pejabat

  • Merealisasikan nilai-nilai:

    * nilai kelembagaan (constitutional values)

    * nilai pemerintahan (regime values)

  • Membahas masalah utama dalam pelaksanaan kekuasaan

    * Masalah korupsi

    * Masalah kolusi

    * dll


Mewujudkan pemerintahan yang baik dan sehat good governance
MEWUJUDKAN PEMERINTAHAN YANG BAIK DAN SEHAT ( GOOD GOVERNANCE )

  • Pemerintahan yang konstitusional ( Constitutional );

  • Pemerintahan yang legitimasi dalam proses politik dan administrasinya ( legitimate )

  • Pemerintahan yang digerakkan sektor publik, swsata dan masyarakat ( public, private and society sector )

  • Pemerintahan yang ditopang dengan prinsip-prinsip pemerintahan yaitu :

    1. Prinsip Penegakkan Hukum,

    2. Akuntabilitas,

    3. Demokratis,

    4. Responsif,

    5. Efektif dan Efisensi,

    6. Kepentingan Umum,

    7. Keterbukaan,

    8. Kepemimpinan Visoner dan

    9. Rencana Strategis

    10. Dsb

  • Pemerintahan yang menguatkan fungsi : kebijakan publik (Public Policy ), pelayanan publik ( Public Service ), otonomi daerah ( Local Authonomy ), pembangunan (Development ), pemberdayaan masyarakat ( Social Empowering ) dan privatisasi ( Privatization )


Prinsip negara hukum dalam sistem penyelenggaraan pemerintahan
PRINSIP NEGARA HUKUM GOVERNANCE )DALAM SISTEM PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN

  • Supremasi Hukum ( Suprmacy of Law )

  • Persamaan dalam hukum ( Eguality before the Law)

  • Asas Legalitas ( Due Process of Law );

  • Pembatasan Kekasaan ;

  • Organ-organ pemerintahan yng independen;

  • Peradilan yang bebas dan tidak memihak;

  • Peradilan Tata Usaha Negara(Constitutional Court );

  • Peradilan Tata Negara;

  • Perlindungan Hak asasi Manusia;

  • Bersifat Demokratis ( Democratische Rechtsaats)

  • Berfungsi sarana mewujudkan tujuan bernegara (welfare Rechtstaat)

  • Transparansi dan Kontrol Sosial


Landasan etika pemerintahan indonesia
LANDASAN ETIKA PEMERINTAHAN INDONESIA GOVERNANCE )

  • Falsafah Pancasila dan Konstitusi/UUD 1945 Negara RI;

  • TAP MPR No. XI/MPR/1998 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas Korupsi, Kolusi dan Nepotisme ;

  • UU No. 28 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Negara yang bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme;

  • UU No. 43 Tahun 1999 tentang Perubahan Atas UU No. 8 Tahun 1974 Tentang Pokok-Pokok Kepegawaian ( LN No. 169 dan Tambahan LN No. 3090 );

  • UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah yang dirubah dengan UU No. 3 Tahun 2005 dan UU No. 12 Tahun 2008 tentang Pemerintahan Daerah ;

  • PP No. 60 tentnag Disiplin Pegawai Negeri .


Etika dalam fungsi pemerintahan
ETIKA DALAM FUNGSI PEMERINTAHAN GOVERNANCE )

  • Etika Dalam Proses Kebijakan Publik ( Public Policy Etic )

  • Etika dalam Pelayanan Punblik ( Public Service Etic )

  • Etika dalam Pengaturan dan Penataan Kelembagaan Pemerintahan ( Rule and administer institutional etic ) ;

  • Etika dalam Pembinaan dan pemberdayaan Masyarakat ( Guide and social empowering etic );

  • Etika dalam Kemitraan anatar pemerintahan, pemerintah dengan swasta, dan dengan masyarakat ( Partnership governmental, private and sosiety etic ) ;

  • dsb


Hubungan sinergi strata birokrasi dalam etika pemerintahan
HUBUNGAN SINERGI STRATA BIROKRASI GOVERNANCE )DALAM ETIKA PEMERINTAHAN

BIMBINGAN

PEMBINAAN,

PERENCANAAN,

FASILITASI,

KOORDINASI,

DIKLAT,

PENGENDALIAN,

PENGAWASAN,

EVALUASI

DLL

KECAMATAN

DAN

DESA/KEL


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

HUBUNGAN ADMINISTRASI, ORGANISASI, MANAJEMEN, KEPEMIMPINAN, PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

ADMINISTRASI

ORGANISASI

MANAJEMEN

KEPEMIMPINAN

PENGAMBILAN KEPUTUSAN

M

HUBUNGAN ANTAR MANUSIA


Patologi etika birokrasi pemerintahan
PATOLOGI ETIKA BIROKRASI PEMERINTAHAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Patologi berupa hambatan atau penyakit dalam birokrasi pemerintahan sifatnya politis, ekonomis, sosio-kultural, dan teknologikal.

  • Patologi birokrasi dalam etika pemerintahan berupa :

    1) Patologi akibat persepsi, perilaku dan gaya manajerial berupa : penyalah-

    gunaan wewenang, statusquo, menerima sogok, takut perubahan dan inovasi,

    sombong menghindari keritik, nopoteisme, arogan, tidak adil, paranoia, otoriter,

    patronase, xenopobia dsb;

    2) Patologi akibat pengetahuan dan keterampilan berupa : puas diri, tidakteliti,

    bertindak tanpa berpikir, counter produktif, tidak mau berkembang/belajar, pasif,

    kurang prakarsa/inisiatif, tidak produktif, stagnasi dsb.

    3) Patologi karena tindakan melanggar hukum berupa : markup, menerima

    suap, tidak jujur, korupsi, penipuan, kriminal, sabotase, dsb.

    4) Patologi akibat keprilakukan berupa : kesewenangan, pemaksaan, konspirasi,

    diskriminasi, tidak sopan, kerja legalistik, dramatisiasi, indisipliner, inersia, tidak

    berkeprimanusiaan, negatifisme, kepentingan sendiri, non profesional, vested

    interest, pemborosan dsb.

    5) Patologi akibat sitasi internal berupa : tujuan dan sasaran tidak efektif dan

    efisien, kewajiban sebagai beban, eksploitasi, eksstrosi/pemerasan, pengangguran

    terselubung, kondisi kerja yang tidak nyaman, tidak adan kinerja, miskomunikasi

    dan informasi, spoil sisten, oper personil dsb


Faktor dan pengaruh hambatan etika birokrasi pemerintahan
FAKTOR DAN PENGARUH HAMBATAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIAETIKA BIROKRASI PEMERINTAHAN

PENGARUH

HAMBATAN ETIKA

BIROKRASI

PESEPSI,

SIKAP DAN

PERILAKU

INDIVIDU

BIROKRASI

PEMERINTAHAN

FAKTOR

FISILOGIS

FAKTOR

SOSIOLO-

GIS

FAKTOR

LINGKU-

NGAN

MASYARAKAT


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

PERBEDAAN ADMINISTRASI DG MANAJEMEN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • ADMINISTRASI

  • “DITUJUKAN PADA PENENTUAN TUJUAN POKOK DAN KEBIJAKANNYA”

  • “SUATU PROSES DAN LEMBAGA YG BERTANGGUNGJAWAB TERHADAP PENENTUAN TUJUAN, DIMANA ORGANISASI & MANAJEMEN DIGARISKAN SERTA PEMBERIAN PENGARAHAN KEBIJAKAN UMUM (GENERAL POLICIES)”

  • MANAJEMEN

  • “DITUJUKAN PADA PELAKSANAAN KEGIATAN DG MAKSUD MENYELESAIKAN/MENCAPAI TUJUAN DAN PELAKSANAAN KEBIJAKAN YG TELAH DITENTUKAN”

  • PROSES DARI PARA MANAJER AGAR KEGIATAN-KEGIATAN SERTA MENGATUR TINDAKAN-TINDAKAN DALAM MEREALISASIKAN TUJUAN UNTUK TERCAPAINYA TUJUAN YANG TELAH DITENTUKAN


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

KARAKTERISTIK BIROKRASI (MAX Weber) PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Organisasi berdasarkan hierarkhi (tingkatan-tingkatan)

  • Birokrasi dapat diterapkan dlm organisasi pemerintah/swasta

  • Struktur tugas dibuat rasional (antara wewenang & t.jawab)

  • Formalisasi, tindakan2 berdasarkan pada peraturan/ketentuan

  • Manajemen terpisah dari pemilikan

  • Tidak ada hak milik terdapap jabatan

  • Tuntutan kemampuan dan pelatihan khusus bagi setiap jabatan

  • Pejabat (birokrat) dipilih berdasar kompetisi kemampuan

  • Unsur legalitas, bhw setiap jabatan memiliki batas wewenang yg jelas dan tegas.


Karakteristik hambatan birokrasi pemerintahan negara
Karakteristik Hambatan PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIABirokrasi Pemerintahan Negara

  • Birokrasi yang Formalism, Nevotism and Coruption

    ( KKN ) bukan pada NSPM

  • Intervensi Birokrasi Politik terhadap Birokrasi Pemerintahan

  • Orientasi kekuasaan (Powership ) bukan pada Pelayanan Publik

  • Sentralisasi Pemerintahan bukan desentralisasi

  • Berorientasi pada produk ( output ) bukan pada manfaat dan dampak Kesra ( benefit and infact )

  • Cenderung untuk Kepentingan Birokrasi ( kawan, Partai, dan Golongan ) bukan kepentingan publik

  • Organisasi yang besar dan birokratis tidak ramping dan prefesional, fungsional dan proporsional

  • Inefensiensi/pemborosan sumberdaya organisasi dan birokrasi pemerintahan

  • Dsb


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

KONSEP F.W. TAYLOR PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • BAHWA SUATU AKTIVITAS ADMINISTRASI (MANAJEMEN) DINILAI EFISIEN APABILA DILAKUKAN OLEH PARA PEGAWAI YANG MEMILIKI KEMAMPUAN DAN KETERAMPILAN YANG MEMADAI (SESUAI TUGASNYA)


Pembaharuan perilaku etika penyelenggara pemerintahan
PEMBAHARUAN PERILAKU ETIKA PENYELENGGARA PEMERINTAHAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Redifinisi, reorientasi dan revitalisasi perilaku birokrasi politik dan administrasi pemerintahan yang berorientasi pada kepentingan negara, bangsa dan masyarakat.

  • Pembaharuan sistem kelembagaan pemerintahan yang berorientasi pada kinerja organisasi;

  • Pembaharuan manajemen pemerintahan yang memiliki kepemimpinan visoner dan akuntabilitas pemerintahan

  • Perilaku individu Aparatur birokrasi Pemerintahan pada standar berkualifikasi, kompetensi dan profesional dan berbudaya


Pembaharuan kelembagaan birokrasi dalam etika pemerintahan
PEMBAHARUAN KELEMBAGAAN BIROKRASI DALAM ETIKA PEMERINTAHAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • STRUKTUR KELEMBAGAAN BIROKRASI PEMERINTAHAN BERBASIS KOMPETENSI

  • FUNGSI BIROKRASI PEMERINTAHAN ( Kebijakan, pelayanan, kemitraan, kerjasama, pemberdayaan dsb )

  • PROSES BIROKRASI PEMERINTAHAN DENGAN PENDEKATAN MANAJEMEN STRATEGIS

  • PERILAKU BIROKRASI PEMERINTAHAN BERORIENTASI NILAI, NORMA, ATURAN, ETIKA, MORAL, ADAT ISTIADAT DAN BUDAYA BIROKRASI


Kompetensi perilaku individu birokrasi pemerintahan
KOMPETENSI PERILAKU INDIVIDU BIROKRASI PEMERINTAHAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Kualifikasi,

  • Kompetensi

  • Profesionalisme

  • Proporsionalisme

  • dsb

SDM

APARATUR

Carier

system

SISTEM,

STRUKTUR

DAN KULTUR

ORGANISASI

PEMERINTA-

HAN

Pendidikan formal,

informal

dan non formal


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

KONSEP HERBERT SIMON PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • “MANUSIA ADMINISTRASI LEBIH REALISTIS DARIPADA MANUSIA EKONOMI. MANUSIA ADM. PENUH KESADARAN AKAN KETERBATASAN2, ILMUNYA TDK SEMPURNA, SUMBER-SUMBER TERBATAS, DAN MASA DEPAN PENUH KETIDAKPASTIAN, MANUSIA ADMINSTRASI ADALAH MANUSIA YANG EFISIEN”


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

PERKEMBANGAN ILMU ADMINISTRSI PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA(MENURUT ROBBINS & COULTER, 1999)

TEORI KLASIK (TEORI ADMINISTRASI UMUM DAN TEORI MANAJEMEN ILMIAH)

PENDEKATAN KUANTITATIF

PENDEKATAN PERILAKU


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

PERGESERAN PARADIGMA MANAJEMEN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • MANAGEMENT BY DOING: ORIENTASI PADA PELAKSANAAN, DAN PIMPINAN MASIH SANGAT DOMINAN DALAM SETIAP AKTIVITAS ORGANISASI;

  • MANAGEMENT BY DIRECTING: PADA TAHAPAN INI, YANG MENJADI ISU UTAMANYA ADALAH PENGARAHAN, DAN KOMANDO;

  • MANAGEMENT BY RESULT/MBO: PADA TAHAPAN INI TELAH TERJADI PERGESERAN DARI PENGENDALIAN (COMMAND AND CONTROL) MENJADI PENENTUAN TUJUAN, PENETAPAN SASARAN, DAN TARGET, SERTA MULAI DIKEMBANGKAN MOTIVASI PEGAWAI;

  • MANAGEMENT BY PROCESS: ORIENTASI PADA TAHAPAN INI PADA NILAI-NILAI, DAN YANG PENTING UNSUR SDM TELAH DI DUDUKKAN SEBAGAI SUMBER DAYA POTENSI YG. NILAINYA TERUS DAPAT DIKEMBANGKAN;

  • MANAGEMENT BY KNOWLEDGE: PADA TAHAPAN INI, MANAJEMEN TIDAK HANYA BERKAITAN DENGAN MODAL MATERIAL, TETAPI PADA HUMAN CAPITAL, BRAIN CAPITAL, INTELECTUAl, EMOTIONAL CAPITAL, BAHKAN PADA SPIRITUAL CAPITAL, SERTA LEBIH DIKEMBANGKANNYA NETWORKING, TEKNOLOGI INFORMASI, DAN PENGEMBANGAN TIM YANG DINAMIS.


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

PENGGOLONGAN ILMU ADMINSITRASI PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • ADMINISTRASI NEGARA

  • ADMINISTRASI BISNIS/SWASTA

  • ADMINISTRASI INTERNASIONAL

  • ADMINISTRASI SOSIAL


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Ilmu Administrasi Negara (Publik) PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Adalahilmu yang mempelajarisemuaproses, manajemen, organisasidan individual (sebagaiofficial) sehubungandenganpelaksanaanperaturanperundang-undangan yang dibuatolehbadanlegislatif, eksekutifdanperadilan. Definisiinimencakupkegiatanformulasi, penetapankebijakan, implementasikebijakandanevaluasikebijakan.


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

  • Robert Presthus (1975): PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • “Public Administration is concerned with the institutional framework of government, its socio-economic and political milieu, and the behavior of individuals who man the bureaucratic machine”.

  • Levine et al. (1990):

  • “Issues of public administration can be arrayed on a continuum that runs from macro to micro”.


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

George J. Gordon, 1982 PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA)

  • Public administration may be defined as all processes, organizations, and individuals (the later acting in official positions and roles) associated with carrying out laws and other rules adopted or issued by legislatures, executives, and courts.

  • (


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Administrasi PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA Negara yang TradisionalberdasarkanAsumsi:

  • Bersikapnetral, profesional, ditanganiolehpegawainegerisipil yang kompetendanspesialis

  • Dibawahkendalichiefexecutive

  • Mematuhikeinginanbadanlegislatif

  • Dibawahpengawasanbadanlegislatif


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Pengaruh Sistem Politik terhadap Administrasi Negara PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Adm. Negara Amerika Serikat dipengaruhi oleh kekuasaan pemerintahan yang tidak terpusat tetapi terpecah dan tersebar.

  • Dinamika administrasi negara ditandai oleh ke-vacuum-an dan konflik kekuasaan.

  • Administrator mempunyai diskresi yang cukup luas sehingga memungkinkan mengambil inisiatif kebijakan.


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Public Adm. Vs Business Adm PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Adm. Publikpendekatannyalebihmakrotidakhanyatentang organization entity (wujud/keberadaan org) tetapijugamencakupeksternalities yang menjaditanggungjawabpemerintahdankepentinganmasyarakat

  • Adm. Privat (swasta) pendekatannyalebihmikroyaitumenurutkepentinganperusahaansebagaisuatuorganisasidanbermotifmencarikeuntungan


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

PERBEDAAN ADMINISTRASI NEGARA DG ADMINISTRASI NIAGA PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • ADMINISTRASI NIAGA

  • PROFIT MOTIVE

  • TIDAK TERLALU TERIKAT DG. KETENTUAN YG BERLAKU

  • MENGUTAMAKAN HASIL

  • BEKERJA DG SANGAT EFFIENCT

  • FREE COMPETITION

  • KESEJAHTERAAN INDIVIDU/KELOMPOKNYA

  • ADMINISTRASI NEGARA

  • PUBLIC SERVICE

  • LEGALISTIC APPROACH

  • BUREAUCRACY

  • NO COMPETITION

  • SOCIAL WELFARE


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Perbedaan Public Administration dengan Public Management? PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Public administration proses manajemen, organisasi dan individual yang terlibat dalam tugas pemerintahan dan pelayanan masyarakat

  • Public management manajemen anggaran, kontrak pelayanan dan pegawai, kewirausahawan, serta pertanggung-jawaban kinerja pada masyarakat


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Siapa yang Terlibat dalam Proses Administrasi Publik PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

  • Dalam administrasi publik (di negara yang demokratis) yang terlibat tidak hanya administrator tetapi juga banyak pihak lain yang berkepentingan (stakesholders) baik secara langsung maupun secara tidak langsung.


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Perbedaan antara Demokrasi & Organisasi Publik PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Perbedaan Organisasi Publik dengan Organisasi Bisnis PENGAMBILAN KEPUTUSAN DAN HUBUNGAN ANTAR MANUSIA


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Peter F.Drucker’s, The Deadly Sins in Public Administration(Kesalahan Fatal dalam Administrasi Negara)

Tujuan yang Terlalu Muluk (Have a Lofty Objectives)

Tanpa Adanya Prioritas (Try To Do Several Things At Once)

Terlalu Yakin Bahwa Organisasi yang Besar Baik (Believe That “Fat” is Beautiful)

Jangan Berkesperimen Harus Dogmatis (Don’t Experiment Be Dogmatic)

Memastikan Bahwa Anda Tidak Dapat Belajar Dari Pengalaman (Make Sure That You Cannot Learn From Experience)

Ketidakmampuan Menghentikan Program/ Kegiatan yang Salah (The Inability to Abandon)


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Lima Mitos dalam Reformasi Sektor Publik Administration

  • Pemerintah dapat diperbaiki dengan anggaran dan kegiatan yang lebih banyak (Mitos Liberal)

  • Pemerintah dapat diperbaiki dengan anggaran dan kegiatan yang lebih sedikit (Mitos Konservatif)

  • Pemerintah dapat diperbaiki dengan mengelolahnya seperti cara bisnis (Mitos Swasta)

  • Pegawai negeri dapat mempunyai kinerja tinggi dengan memberi gaji yang cukup (Mitos Pegawai)

  • Pemerintah dapat diperbaiki dengan memperkerjakan SDM yang lebih baik (Mitos Orang)


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

Transformasi Sistem Penyelenggaraan Negara Administration

/ Sistem Administrasi Negara.



Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

PENUTUP Administration

THE UNIVERSAL IMPORTANCE OF ADMINISTRATION--> melalui ilmu pengetahuan administrasi kita mengerti perencanaan, organisasi, komando, koordinasi dan pengawasan (Henry Fayol);

THE STABILIZING ROLE OF ADMINISTRATION IN SOCIETY, peran administrasi secara primer adalah stabilisasi institusi-institusi sosial (Paul Pigors)

THE ROLE ADMINISTRATION IN SOCIAL CHANGE, fungsi pokok administrasi adalah menjamin stabilitas sosial dengan menyediakan fasilitas bagi perubahan sosial (Brook Adam);

THE THREAT OF A MANAGERIAL REVOLUTION, bahwa kualitas esential dari emerging society adalah dalam hal karakter manajemennya, dan para manajer mempunyai taken over masyarakat modern (James Burnham);

THE PROSPECT OF MANAGERIAL EVOLUTION, bahwa posisi manajerial sangat penting dalam setiap organisasi, bahwa organ pemerintah tidak lain adalah organ manajerial (Charles Merriem);

ADMINISTRATION AS THE KEY TO MODERN SOCIETY, masyarakat modern adalah masyarakat besar, dan administrasi merupakan kunci untuk pengabdian kekuasaan dalam masyarakat besar (Charles A. Beard)

Sumber: A. Lepawsky, dan Prof. Prajudi, dan dari berbagai sumber.


Pendekatan filsafat terhadap etika pemerintahan negara

SEKIAN DAN TERIMAKASIH Administration