KONSEP SISTEM INFORMASI - PowerPoint PPT Presentation

larissa-mcintosh
konsep sistem informasi n.
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
KONSEP SISTEM INFORMASI PowerPoint Presentation
Download Presentation
KONSEP SISTEM INFORMASI

play fullscreen
1 / 34
Download Presentation
KONSEP SISTEM INFORMASI
239 Views
Download Presentation

KONSEP SISTEM INFORMASI

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. KONSEP SISTEM INFORMASI PERTEMUAN 3

  2. Konsep Dasar Sistem • Sistem : • kumpulan dari unsur/elemen-elemen yang saling berkaitan/berinteraksi dan saling mempengaruhi dalam melakukan kegiatan bersama untuk mencapai suatu tujuan tertentu. • Contoh : • Sistem Komputer terdiri dari : Software, Hardware, Brainware • Sistem pendidikan, sistem informasi RSdll

  3. DefinisiSistemdaribeberapaahli • Menurut Jerry FithGerald ; • sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau menyelesaikan suatu sasaran tertentu. • Menurut Ludwig Von Bartalanfy ; • Sistem merupakan seperangkat unsur yang saling terikat dalam suatu antar relasi diantara unsur-unsur tersebut dengan lingkungan. • Menurut Anatol Raporot ; • Sistem adalah suatu kumpulan kesatuan dan perangkat hubungan satu sama lain • Menurut L. Ackof ; • Sistem adalah setiap kesatuan secara konseptual atau fisik yang terdiri dari bagian-bagian dalam keadaan saling tergantung satu sama lainnya.

  4. Syarat-Syarat Sistem • Sistem harus dibentuk untuk menyelesaikan tujuan. • Elemen sistem harus mempunyai rencana yang ditetapkan. • Adanya hubungan diantara elemen sistem. • Unsur dasar dari proses (arus informasi, energi dan material) lebih penting daripada elemen sistem. • Tujuan organisasi lebih penting dari pada tujuan elemen.

  5. KARAKTERISTIK SISTEM Komponen (Component) • Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, bekerja sama membentuk satu kesatuan. • Komponen-komponen sistem dapat berupa suatu subsistem atau bagian-bagian dari sistem. Setiap sistem tidak perduli betapapun kecilnya, selalu mengandung komponen-komponen atau subsistem-subsistem. • Setiap subsistem mempunyai sifat-sifat dari sistem untuk menjalankan suatu fungsi tertentu dan mempengaruhi proses sistem secara keseluruhan.

  6. Suatu sistem dapat mempunyai suatu sistem yang lebih besar yang disebut supra sistem, misalnya suatu perusahaan dapat disebut dengan suatu sistem dan industri yang merupakan sistem yang lebih besar dapat disebut dengan supra sistem. • Demikian juga bila Rumah Sakit dipandang sebagai suatu sistem, maka sistem Pendaftaran adalah subsistemnya.

  7. SUBSISTEM • Sistem dlm sistem lain • Bagian dr suatu sistem • Sistem yg lbh rendah • Bagian • Elemen SUPER/SUPRA SISTEM: • Sistem yg memiliki bagian-2 • Berupa sistem-sistem

  8. Sistem Elemental Part C Subsistem A Subsistem B Subsistem B-1 Subsistem A-1 Subsistem A-2 Subsistem B-2 Subsistem A-3 Elemental part B1

  9. Supersistem Pemerintah Pusat • Jika suatu sistem menjadi bagian dari sistem lain yang lebih besar, maka sistem yang lebih besar tersebut dikenal dengan sebutan supersistem • Sebagai contoh, jika pemerintah kabupaten disebut sebagai sebuah sistem, maka pemerintah provinsi berkedudukan sebagai supersistem. Jika ditinjau dari pemerintah pusat, pemerintah provinsi adalah subsistem dan pemerintah pusat adalah supersistem Supersistem dari Provinsi Provinsi Supersistem dari Kabupaten Kabupateni

  10. Batas Sistem (Boundary) • Batas sistem merupakan daerah yang membatasi antara suatu sistem dengan sistem yang lainnya atau dengan lingkungan luarnya. • Batas sistem ini memungkinkan suatu sistem dipandang sebagai suatu kesatuan, karena dengan batas sistem ini fungsi dan tugas dari subsistem yang satu dengan lainnya berbeda tetapi tetap saling berinteraksi. • Batas suatu sistem menunjukkan ruang lingkup (scope) dari sistem tersebut.

  11. Lingkungan Luar Sistem (Environment) • Segala sesuatu diluar dari batas sistem yang mempengaruhi operasi dari suatu sistem. • Lingkungan luar sistem ini dapat bersifat menguntungkan atau merugikan. • Lingkungan luar yang menguntungkan harus dipelihara dan dijaga agar tidak hilang pengaruhnya, sedangkan lingkungan luar yang merugikan harus dimusnahkan dikendalikan agar tidak mengganggu operasi sistem.

  12. Penghubung Sistem (Interface) • Merupakan media penghubung antara satu subsistem dengan subsistem yang lainnya. • Untuk membentuk satu kesatuan, sehingga sumber-sumber daya mengalir dari subsistem yang satu ke subsistem yang lainnya. • Dengan kata lain output dari suatu subsistem akan menjadi input dari subsistem yang lainnya.

  13. Masukan sistem (Input) • Merupakan energi yang dimasukkan ke dalam sistem. Masukan dapat berupa : • Masukan Perawatan (Maintenance Input) adalah energi yang dimasukkan supaya sistem tersebut dapat beroperasi. • Masukan Sinyal (Signal Input) adalah energi yang diproses untuk didapatkan keluaran. • Sebagai contoh didalam sistem komputer, program adalah maintanance input yang digunakan untuk mengoperasikan komputernya dan data adalah signal input untuk diolah menjadi informasi.

  14. Keluaran Sistem (Output) • Merupakan hasil dari energi yang diolah oleh sistem. Meliputi : Keluaran yang berguna, contohnya Informasi yang dikeluarkan oleh komputer. • Dan Keluaran yang tidak berguna yang dikenal sebagai sisa pembuangan, contohnya panas yang dikeluarkan oleh komputer Pengolah Sistem (Process) • Merupakan bagian yang memproses masukan untuk menjadi keluaran yang diinginkan. • Contoh CPU pada Komputer, Bagian Produksi yang mengubah bahan baku menjadi barang jadi, Bagian akuntansi yang mengolah data transaksi menjadi laporan keuangan.

  15. Tujuan Sistem (Goal) • Setiap sistem pasti mempunyai tujuan ataupun sasaran yang mempengaruhi input yang dibutuhkan dan output yang dihasilkan. • Dengan kata lain suatu sistem akan dikatakan berhasil kalau pengoperasian sistem itu mengenai sasaran atau tujuannya. • Sistem yang tidak mempunyai sasaran, maka operasi sistem tidak akan ada gunanya.

  16. Karakteristik Suatu Sistem

  17. Interface Subsistem 1 Subsistem 2 Goal Subsistem n Subsistem 3 Control Sasaran 1 Sasaran 1 Objectives Input Process Output Feedback Boundary Environtment

  18. Skema Sistem Interaksi Komponen Komponen Komponen Sistem tujuan Komponen Komponen Komponen

  19. Input Output Proses Model Umum Sistem

  20. KLASIFIKASI SISTEM • Sistem Abstrak (Abstract System) ; • sistem yang berupa pemikiran atau ide- ide yang tidak tampak secara fisik (Sistem Teologia yang merupakan suatu sistem yang menggambarkan hubungan Tuhan dengan Manusia) • Sistem Fisik (Physical System) ; • merupakan sistem yang ada secara fisik sehingga setiap makhluk dapat melihatnya (Sistem Komputer, Sistem Akuntansi, Sistem Produksi dll.) • Sistem Alamiah (Natural System) ; • sistem yang terjadi melalui proses alam dalam artian tidak dibuat oleh manusia. (Sistem Tata Surya, Sistem Galaxi, Sistem Reproduksi dll.)

  21. Sistem Buatan Manusia (Human Made System) ; • sistem yang dirancang oleh manusia. • Sistem buatan manusia yang melibatkan interaksi manusia dengan mesin disebut human machine system (contoh Sistem Informasi) • Sistem Tertentu (Deterministic System) ; • beroperasi dengan tingkah laku yang sudah dapat diprediksi. • Interaksi bagian-bagiannya dapat dideteksi dengan pasti sehingga keluaran dari sistem dapat diramalkan (contoh ; Sistem Komputer) • Sistem Tak Tentu (Probabilistic System) ; • sistem yang kondisi masa depannya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probabilitas. (Contoh : Sistem Manusia)

  22. Sistem Tertutup (Close System) ; • sistem yang tidak berhubungan dan tidak terpengaruh dengan sistem luarnya. • Sistem ini bekerja secara otomatis tanpa adanya turut campur tangan dari pihak luarnya. • Secara teoritis sistem tersebut ada, tetapi kenyataannya tidak ada sistem yang benar-benar tertutup, yang ada hanyalah relatively closed system (secara relatif tertutup, tidak benar-benar tertutup). • Sistem Terbuka (Open System) ; • sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan lingkungan luarnya. • Lebih spesifik dikenal juga yang disebut dengan sistem terotomasi ; yang merupakan bagian dari sistem buatan manusia dan berinteraksi dengan kontrol oleh satu atau lebih komputer sebagai bagian dari sistem yang digunakan dalam masyarakat modern

  23. Dengan memanfaatkan STI sebagai satu pendekatan, maka pemahaman SISTEM haruslah dilihat dalam pengertian baik dari sudut prosedur artinya kumpulan dari prosedur-prosedur yang mempunyai tujuan tertentu maupun dari sudut komponen artinya kumpulan dari komponen yang saling berhubungan satu dengan yang lain sehingga membentuk satu kesatuan. • Dalam pelaksanaannya untuk menghasilkan sesuatu yang lebih baik kedua pendekatan itu dipergunakan secara simultan sesuai dengan kebutuhannya

  24. METODE SISTEM. • BLACKBOX APPROACH • ANALITYC SISTEM.

  25. BLACKBOX APPROACH • Suatu sistem dimana input dan outputnya dapat didefinisikan tetapi prosesnya tidak diketahui atau tidak terdefinisi. • Metode ini hanya dapat dimengerti oleh pihak dalam ( yang menangani ) sedangkan pihak luar hanya mengetahui masukan dan hasilnya. Sistem ini terdapat pada subsistem tingkat terendah. Contoh : - bagian pencetakan uang, proses pencernaan.

  26. BLACKBOX APPROACH

  27. ANALITYC SISTEM • Suatu metode yang mencoba untuk melihat hubungan seluruh masalah untuk menyelidiki kesistematisan tujuan dari sistem yang tidak efektif dan evaluasi pilihan dalam bentuk ketidak efektifan dan biaya. • Dalam metode ini beberapa langkah diberikan seperti di bawah ini : aa. menentukan a. identitas dari sistem. • sistem apa yang diterapkan. • batasannya. • apa yang dilaksanakan sistem tersebut.

  28. ANALITYC SISTEM b. menentukan tujuan dari sistem. • output yang dihasilkan dari isi sistem. • fungsi dan tujuan yang diminta untuk mencoba menanggulangi ingkungan. c. bagian-bagian apa saja yg terdapat dalam sistem dan apa tujuan dari masing-masing bagian tersebut. • tujuan masing-masing bagian sistem harus jelas. • cara apa yang digunakan subsistem untuk berhubungan dengan subsistem lain. d. bagaimana bagian-bagian yang ada dalam sistem itu saling berhubungan menjadi satu kesatuan.

  29. ANALISIS SISTEM • Analisis Sistem dapat didefinisikan sebagai : • “Penguraian dari suatu sistem informasi yang utuh ke dalam bagianbagian komponennya dengan maksud untuk mengidentifikasikan dan mengevaluasi permasalahan-permasalahan, kesempatan-kesempatan, hambatan-hambatan yang terjadi dan kebutuhan-kebutuhan yang diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikan-perbaikan”. • Tahap analisis merupakan tahap yang kritis dan sangat penting, karena kesalahan di dalam tahap ini akan menyebabkan juga kesalahan di tahap selanjutnya.

  30. A. Langkah-langkah di Analisis Sistem : • Langkah-langkah di dalam tahap analisis sistem hampir sama dengan langkahlangkah yang dilakukan dalam mendefinisikan proyek-proyek sistem yang akan dikembangkan di tahap perencanaan sistem. Perbedaannya pada analisis system ruang lingkup tugasnya lebih terinci.

  31. B. Didalam tahap analisis sistem terdapat langkah-langkah dasar yang harus dilakukan oleh Analis Sistem Yaitu sbb: • Identify, • Yaitu mengidentifikasikan masalah - Mengindentifikasikan penyebab masalah - Mengidentifikasikan titik keputusan - Mengidentifikasikan personil-personil kunci

  32. Understand, Yaitu memahami kerja dari sistem yang ada • Menentukan jenis penelitian • Merencanakan jadual penelitian • Mengatur jadual wawancara • Mengatur jadual observasi • Mengatur jadual pengambilan sampel • Membuat penugasan penelitian • Membuat agenda wawancara • Mengumpulkan hasil penelitian

  33. Analyze, Yaitu Menganalis Sistem • Menganalisis kelemahan Sistem • Menganalisis kebutuhan Informasi pemakai / manajemen • Report, Yaitu membuat laporan hasil analisis Tujuan : • Pelaporan bahwa analisis telah selesai dilakukan • Meluruskan kesalah-pengertian mengenai apa yang telah ditemukan dan dianalisis oleh analis sistem tetapi tidak sesuai menurut manajemen - Meminta pendapat-pendapat dan saran-saran dari pihak manajemen • Meminta persetujuan kepada pihak manajemen untuk melakukan tindakan selanjutnya

  34. HUB INFORMASI ANTAR SUBSISTEM DATA INFORMASI SUB SISTEM 1 PROSES ARAH 2 ARAH 1 SUB SISTEM 2 DATA INFORMASI PROSES SUB SISTEM 3 PROSES DATA INFORMASI DST