slide1 n.
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
BAB I. BESARAN DAN SATUAN PowerPoint Presentation
Download Presentation
BAB I. BESARAN DAN SATUAN

Loading in 2 Seconds...

  share
play fullscreen
1 / 19
Download Presentation

BAB I. BESARAN DAN SATUAN - PowerPoint PPT Presentation

fadhila
371 Views
Download Presentation

BAB I. BESARAN DAN SATUAN

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. BAB I. BESARAN DAN SATUAN A. BESARAN 1. PENGERTIAN BESARAN Besaran didefinisikan sebagai sesuatu yang dapat diukur dan dapat dinyatakan dengan angka-angka. 2. PENGERTIAN SATUAN Satuan adalah sebagai pembanding suatu besaran dan dinyatakan dengan angka. 3. PENGERTIAN DIMENSI Dimensi suatu besaran menunjukkan cara besaran itu tersusun dari besaran-besaran pokok.

  2. Kembali membahas besaran, Besaran dibagi menjadi dua, yaitu besaran pokok dan besaran turunan. 1.1  BESARAN POKOK Besaran Pokok adalah baik besaran maupun satuannya telah ditetapkan terelebih dahulu dan tidak diturunkan dari besaran lain. Ada 7 jenis Besaran Pokok yaitu :

  3. 1.2  BESARAN TURUNAN Besaran Turunan adalah  : Besaran yang diturunkan dari besaran pokok. Contoh Besaran Turunan   :

  4. Drs. Jo 1.3  AWALAN SATUAN

  5. 1.4  NOTASI ILMIAH Bentuk baku penulisan notasi ilmiah adalah :   a,...  X  10n Di mana : a adalah bilangan asli mulai dari 1 sampai dengan 9 n disebut eksponen dan merupakan bilangan bulat. Contoh : 0,000062 cm = 6,2  X  10-5  cm 7,25  X  10-6  m 0,00000725 m  = 45000000 km  = 4,5  X  107  Km 830000 kg  = 8,3  X  105  kg

  6. 1.5  ANGKA PENTING Angka penting adalah angka yang didapat dari hasil  pengukuran Ciri khas dari Angka penting adalah ada satuannya. Penting disini artinya penting diingat dan dicatat. ATURAN - ATURAN ANGKA PENTING : (Contoh : ) 1. Semua angka bukan nol adalah angka penting. • Angka nol yang terletak diantara dua angka bukan nol termasuk angka penting. (Contoh : ) • Semua angka nol yang terletak pada deretan akhir dari angka-angka bukan nol yang ditulis di belakang koma desimal termasuk angka penting. (Contoh :) • Angka - angka nol yang digunakan hanya untuk tempat titik desimal adalah bukan angka penting. (Contoh :) • Bilangan-bilangan puluhan, ratusan, dst yang memiliki angka nol pada deretan akhir harus dituliskan dalam notasi ilmiah agar jelas apakah angka-angka tersebut adalah angka penting atau bukan. (Contoh : ) (Ke aturan berhitung dengan angka penting)

  7. 234,6 g memiliki empat angka penting (Pakai aturan 1) (Kembali ke aturan angka penting)

  8. 25004 kg memiliki lima angka penting (Pakai aturan 2) (Kembali ke aturan angka penting)

  9. 0,0050 kg memiliki dua angka penting (Pakai aturan 3) (Kembali ke aturan angka penting)

  10. 0,004 kg memiliki satu angka penting (Pakai aturan 4) (Kembali ke aturan angka penting)

  11. 7500 ditulis 7,5 x 103 = memiliki dua angka penting (Pakai aturan 5) 7500 ditulis 7,50 x 103 = memiliki tiga angka penting (Pakai aturan 5) 7500 ditulis 7,500 x 103 = memiliki empat angka penting (Pakai aturan 5) (Kembali ke aturan angka penting)

  12. ATURAN BERHITUNG DENGAN ANGKA PENTING : a. Pembulatan : Dalam ketentuan operasi angka penting berlaku syarat-syarat pembulatan berikut ini : * Jika lebih dari 5 (lima), dibulatkan ke atas. Jika kurang dari 5 (lima) dihilangkan. * Jika tepat 5 (lima) dan angka sebelumnya bilangan ganjil maka dibulatkan keatas. Namun bila angka sebelumnya merupakan bilangan genap maka dibulatkan ke bawah. Contoh : 4,638 menjadi 4,64 (angka 8 lebih dari 5 dibulatkan ke atas) 7,823 menjadi 7,82 (angka 3 lebih kecil dari 5 dihilangkan) 2,475 menjadi 2,48 (angka 5 dibulatkan ke atas sebab angka sebelumnya 7 ganjil) 9,265 menjadi 9,26 (angka 5 dibulatkan ke bawah sebab angka sebelumnya 6 genap)

  13. b. Operasi Penjumlahan / Pengurangan : Hasil operasi penjumlahan / pengurangan dengan bilangan penting hanya boleh mengandung satu angka yang diragukan/taksiran/dikira-kira. Angka yang diragukan/taksiran/dikira-kira adalah : angka yang terleletak paling ujung atau paling belakang dari deretan angka-angka. Contoh : 23, 6 angka 6 adalah angka taksiran karena berada paling ujung dan diberi tanda garis bawah pada angka 6. 46, 378 angka 8 adalah angka taksiran karena berada paling ujung dan diberi tanda garis bawah pada angka 8. Kembali ke hasil operasi penjumlahan / pengurangan dengan bilangan penting hanya boleh mengandung satu angka yang diragukan/taksiran/dikira-kira. 38,534 m 6,2 m + 44,734 m 44,7 m 92,1 m 35,816 m - 56,284 m 56,3 m Contoh : Dibulatkanmenjadi 44,7 karena harus ada 1 angka taksiran yaitu angka 7 Dibulatkanmenjadi 56,3 karena harus ada 1 angka taksiran yaitu angka 3, angka 3 hasil pembulatan.dari 2 ditambahkan 1 menjadi 3 karena disebelah kanan 2 ada angka 8 yang lebih dari 5.

  14. c. Operasi Perkalian/ Pembagian : Hasil operasi Perkalian/ Pembagian dari angka penting, penulisan hasilnya yaitu : jumlah angka pentingnya harus sama dengan jumlah angka penting pada komponen perkalian yang memiliki angka penting paling sedikit. Contoh : 38,534 m memiliki 5 angka penting 6,2 m memiliki 2 angka penting X 238,9108 m2 memiliki 7 angka penting, dibulatkan menjadi 240 m2 jadi nulisnya harus memiliki 2 angka penting yaitu : 24 x 101 m2 38,534 m2 memiliki 5 angka penting 6,2 m memiliki 2 angka penting : 6,21516 m memiliki 6 angka penting, jadi nulisnya harus memiliki 2 angka penting yaitu : 6,2 m

  15. d. Operasi Perkalian/ Pembagiandengan bilangan eksak Hasil operasi Perkalian/ Pembagian dengan angka eksak penulisan hasilnya yaitu : jumlah angka pentingnya harus sama dengan jumlah angka penting pada komponen angka penting itu sendiri. Angka eksak adalah : angka yang tidak memiliki satuan. Contoh : 2, 7, 13, 16, 42 dst Contoh : 27,62 m memiliki 4 angka penting 13 X 359,06 m memiliki 5 angka penting, jadi nulisnya harus memiliki 4 angka penting yaitu : 359,1 m 456,83 m memiliki 5 angka penting 72 : 32891,76 m memiliki 7 angka penting, jadi nulisnya harus memiliki 5 angka penting yaitu : 32892 m

  16. e. Operasi Pengakaran : Hasil operasi Pengakaran dari angka penting ditulis hasilnya yaitu : jumlah angka pentingnya harus sama dengan jumlah angka penting bilangan yang diakarkan. Contoh : m2 = ... memiliki 2 angka penting = 4,89 m memiliki 3 angka penting Hasilnya harus ditulis sama dengan jumlah angka penting bilangan yang diakarkan , yaitu nulisnya harus memiliki 2 angka penting, jadi ditulisnya : 4,9 m m2 = ... memiliki 3 angka penting = 19,183 m memiliki 5 angka penting Hasilnya harus ditulis sama dengan jumlah angka penting bilangan yang diakarkan , yaitu nulisnya harus memiliki 3 angka penting, jadi ditulisnya : 19,2 m

  17. KONVERSI SATUAN Km Contoh : hm 5 Km = …….... m ? Jawab : 5 Km = 5 X 1000 dam = 5000 m : 10 m = 5 X 103 m X 10 16cm = …….... m ? dm Jawab : 16cm = 16/ 100 cm = 0,16 m = 1,6 X 10-1 m mm …….... cm2 ? 12 m2 = …….... m2 ? 38mm2 = Jawab : 12 m2 = 12 X 10000 Jawab : 38mm2 = 38 / 1000000 = 120000 cm2 = 0,000038 m2 = 1,2 X 105cm2 = 3,8 X 10-5 m2

  18. Contoh : …….... m/s ? 1. 72 Km/jam = Jawab : 72 Km/jam = 72X 1000 m 3600 s 72000 m 3600 s 20 m/s = = …….... km/jam ? 2. 24 m/s = 24 1000 1/ 1000 km 1 / 3600 jam 3600 1 24 m/s = = X Jawab : 24 X 864 10 = = 86,4 km/jam …….... kg/m3 ? 3. 0,6g/cm3 = 0,6 1000 1/ 1000 kg 1 / 1000000 m3 1000000 1 X Jawab : 0,6g/cm3 = 0,6 X = = X 0,6 1000 600 kg/m3 = 8,9 N/cm2 = …….... N/m2 ? 4. 1 N 1/ 10000 m2 10000 1 89000 N/m2 = 8,9 X = 8,9 X 8,9 N/cm2 = Jawab :

  19. Thank You