Klasifikasi hadis
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 7

KLASIFIKASI HADIS PowerPoint PPT Presentation


  • 569 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

KLASIFIKASI HADIS. PEMBAGIAN HADIS BERDASARKAN JUMLAH PERAWI 2. PEMBAGIAN HADIS BERDASARKAN KUALITAS PERAWI. BERDASARKAN JUMLAH PERAWI. PERTAMA HADIS MUTAWATIR

Download Presentation

KLASIFIKASI HADIS

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Klasifikasi hadis

KLASIFIKASI HADIS

PEMBAGIAN HADIS

BERDASARKAN JUMLAH PERAWI

2. PEMBAGIAN HADIS

BERDASARKAN KUALITAS PERAWI


Berdasarkan jumlah perawi

BERDASARKAN JUMLAH PERAWI

PERTAMA HADIS MUTAWATIR

  • Yaitu hadis yang diriwayatkan oleh sejumlah perawi yang adil pada setiap tingkat sanadnya, dan mustahil diantara meraka akan melakukan kebohongan (secara bersama) (Subhi Shalih).

  • Hadis mutawatir terbagi dua:

    1. Mutawatir lafzi, yakni hadis yang diriwayatkan secara muwatir dengan lafal yang sama persis. Seperti hadis :

hadis


Klasifikasi hadis

hadis

2. Hadis mutawatir makna, yakni hadis yang diriwayatkan oleh sejumlah perawi dengan menggunakan lafal yang bebeda, tetapi esensinya tetap sama. Contoh hadis:

Hadis mutawatir memiliki nilai satu tingkat di bawah Al-Qur’an. Karena itulah, para ulama seperti Ibnu Hajar mengatakan bahwa kewajiban mengamalkan hadis mutawatir adalah sejalan dengan kewajiban mengamalkan ajaran al-Qur’an. Keduanya sama-sama memiliki nilai kebenaran yang qath’i (pasti kebenarannya berasal dari Nabi saw).


Klasifikasi hadis

KEDUA HADIS AHAD

Yaitu hadis yang diriwayatkan oleh satu orang perawi atau lebih yang jumlahnya hanya sedikit, tidak mencapai jumlah mutawatir (Subhi Shalih).

  • Hadis ahad memiliki nilai kebenaran di bawah hadis mutawatir. Nilai kebenarannya hanya sampai pada nilai zhan (dugaan). Artinya kebenaran hadis tersebut berasal dari Nabi harus diteliti terlebih dahulu. Karena kemungkinan terjadinya kebohongan dalam periwayatan hadis tersebut sangat lah mungkin. Contoh:

hadis


Berdasarkan kualitas perawi

BERDASARKAN KUALITAS PERAWI

  • Dalam hal ini hadis terbagi kepada 3:

    PERTAMA HADIS SHAHIH

    Yaitu hadis yang sanadnya bersambung, perawinya adil dan dhabit dari awal sampai akhir, serta sanad dan matannya tidak mengandung syaz dan illat (Ibnu Shalah).

    Sebuah hadis baru bisa diketahui shahih atau tidak setelah dilakukan penelitian. Karena itulah para ulama hadis abad ke-4 H sudah melakukannya , seperti Bukhari dan Muslim.

hadis


Klasifikasi hadis

  • KEDUA HADIS HASAN.

    Yaitu hadis yang sandanya bersambung, perawinya adil dan dhabit, serta terhindar dari Illat dan tahlili. Hanyan saja nilai kebenarannya berada satu tingkat di bawah hadis shahih, karena perawinya yang kurang secara dhabit (hafalan).

    Namun dalam pengamalannya ulama mengatakan bahwa hadis hasan bisa diamalkan, sebagaimana hadis shahih, jika nilai dhabit perawinya tidak terlalu kurang.

hadis


Klasifikasi hadis

  • KETIGA HADIS DHA’IF.

  • Yaitu hadis yang tidak memenuhi persyaratan pada hadis shahih dan hasan, yakni sanad tidak bersambung, tidak adil dan dhabit, terdapat syaz dan illat.

    Terkait dengan boleh tidaknya beramal dengan hadis dha’if, terdapat perbedaan pendapat.

  • Tidak boleh beramal dengannya. (Bukhari).

  • Boleh, karena bagaimanapun hadis lebih baik dari pendapat ulama (Abu Daud).

  • Boleh digunakan untuk fadhail amal (keutamaan amal). (Ibnu Hajar).

hadis


  • Login