Bab 6
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 17

BAB 6 PowerPoint PPT Presentation


  • 187 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

BAB 6. KOMBINATORIAL DAN PELUANG DISKRIT. KOMBINATORIAL ( COMBINATORIC ) :. ADALAH CABANG MATEMATIKA YANG MEMPELAJARI PENGATURAN OBJEK-OBJEK. SOLUSI YANG INGIN KITA PEROLEH DGN KOMBINATORIAL INI JUMLAH CARA PENGATURAN OBJEK-OBJEK TERTENTU DI DALAM HIMPUNANNYA. KAIDAH DASAR MENGHITUNG :.

Download Presentation

BAB 6

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Bab 6

BAB 6

KOMBINATORIAL DAN PELUANG DISKRIT


Kombinatorial combinatoric

KOMBINATORIAL (COMBINATORIC) :

  • ADALAH CABANG MATEMATIKA YANG MEMPELAJARI PENGATURAN OBJEK-OBJEK.

  • SOLUSI YANG INGIN KITA PEROLEH DGN KOMBINATORIAL INI JUMLAH CARA PENGATURAN OBJEK-OBJEK TERTENTU DI DALAM HIMPUNANNYA.


Kaidah dasar menghitung

KAIDAH DASAR MENGHITUNG :

  • KAIDAH PERKALIAN (RULE OF PRODUCT)

    Bila percobaan 1 mempunyai p hasil percobaan yg mgkn terjadi (atau menghasilkan p kemungkinan jawaban), percobaan 2 mempunyai q hasil percobaan yg mgkn terjadi (atau menghasilkan q kemungkinan jawaban), maka bila percobaan 1 dan percobaan 2 dilakukan, maka terdapat p x q hasil percobaan.


2 kaidah penjumlahan rule of sum

2. Kaidah Penjumlahan (rule of sum)

Bila percobaan 1 mempunyai p hasil percobaan yg mgkn terjadi (atau menghasilkan p kemungkinan jawaban), percobaan 2 mempunyai q hasil percobaan yg mgkn terjadi (atau menghasilkan q kemungkinan jawaban), maka bila hanya satu percobaan saja yg dilakukan (percobaan 1 atau percobaan 2), terdpt p + q kemungkinan hsl percobaan yg mgkn terjadi.


Permutasi

PERMUTASI

  • DEFINISI :

  • PERMUTASI ADALAH JUMLAH URUTAN BERBEDA DARI PENGATURAN OBJEK-OBJEK.

  • JUMLAH SUSUNAN YG BERBEDA DARI PEMILIHAN r OBJEK YG DIAMBIL DARI n OBJEK DISEBUT PERMUTASI-r, P(n,r), YAITU :

  • P(n,r) = n(n-1)(n-2)…(n-(r-1)) = n!/(n-r)!


Definisi kombinasi

DEFINISI KOMBINASI :

  • Kombinasi r elemen dari n elemen adalah jumlah pemilihan yg tdk terurut r elemen yg diambil dari n buah elemen.

  • Rumus kombinasi :

    C(n,r) = n!/r!(n-r)!


Permutasi melingkar

PERMUTASI MELINGKAR

  • DEFINISI :

    Permutasimelingkardari n objekadalahpenyusunanobjek-objek yang mengelilingisebuahlingkaran (ataukurvatertutupsederhana). Jumlahsusunanobjek yang mengelilingilingkaranadalah (n-1)!


Permutasi dan kombinasi bentuk umum

PERMUTASI DAN KOMBINASI BENTUK UMUM

  • Apabila S adalahhimpunangandadengan n buahobjek yang di dalamnyaterdiriatas k jenisobjekberbeda, dantiapobjekmemilikimultiplisitas n1, n2, n3,…, nk (jumlahobjekseluruhnya n1 + n2 + n3 +… + nk = n), makajumlahcaramenyusunseluruhobjekadalah :


Kombinasi dengan pengulangan

KOMBINASI DENGAN PENGULANGAN

  • C(n + r – 1, r) adalah jumlah kombinasi yg membolehkan adanya pengulangan elemen, yaitu dari n objek kita akan mengambil r buah objek, dgn pengulangan diperbolehkan.

  • Perhatikan C(n + r – 1, r) = C(n + r – 1, n – 1)


Koefisien binomial

KOEFISIEN BINOMIAL

  • Aturan untuk menjabarkan bentuk perpangkatan adalah :

  • 1. Suku pertama adalah , sedangkan suku terakhir adalah .

  • 2. Pada setiap suku berikutnya, pangkat x berkurang satu sedangkan pangkat y bertambah satu. Untuk setiap suku, jumlah pangkat x dan y adalah n.

  • 3. Koefisien untuk , yaitu suku ke-(k+1), adalah C(n,k). Bilangan C(n, k) disebut koefisien binomial.

  • Kesimpulan :


Prinsip sarang burung merpati pigeon hole principles

PRINSIP SARANG BURUNG MERPATI (PIGEON HOLE PRINCIPLES)

  • Teorema 6.2 :

    Jika n+1 atau lebih objek ditempatkan di dalam n buah kotak, maka paling sedikit terdapat satu kotak yang berisi dua atau lebih objek.


Contoh

CONTOH

  • Dari 27 orang mahasiswa, paling sedikit terdapat dua orang yang namanya diawali dengan huruf yang sama, karena hanya ada 26 huruf dalam alfabet. Jika kita menganggap 27 huruf awal dari nama-nama mahasiswa sebagai merpati dan 26 huruf alfabet sebagai 26 buah lubang merpati, kita bisa menetapkan pemasangan 27 huruf awal nama ke 26 huruf alfabet seperti halnya pemasangan merpati ke sarang merpati.

  • Misalkan terdapat banyak bola merah, bola putih dan bola biru di dalam sebuah kotak. Berapa paling sedikit jumlah bola yang diambil dari kotak (tanpa melihat ke dalam kotak) untuk menjamin bahwa sepasang bola yang berwarna sama terambil?

    Penyelesaian :

    Jika setiap warna dianggap sebagai sarang merpati, maka n = 3. Karena itu, jika orang mengambil paling sedikit n+1 = 4 bola (merpati), maka dapat dipastikan sepasang bola yang berwarna sama ikut terambil. Jika hanya diambil 3 buah, maka ada kemungkinan ketiga bola itu berbeda warna satu sama lain. Jadi, 4 buah bola adalah jumlah minimum yang harus diambil dari kotal untuk menjamin terambil sepasang bola yang berwarna sama.


Peluang diskrit

PELUANG DISKRIT

  • Himpunan semua kemungkinan hsl percobaan dinamakan RUANG CONTOH (SAMPLE SPACE) dari percobaan yg bersangkutan.

  • Setiap hasil percobaan di dalam ruang contoh disebut TITIK CONTOH (SAMPLE POINT)

  • Hasil-hasil percobaan tsb bersifat saling terpisah (mutually exclusive), karena dari seluruh ruang contoh, hanya satu ttk contoh yg muncul.


Bab 6

  • Ruang contoh yg jlh anggotanya terbatas disebut ruang contoh diskrit (discrete sample space)

  • Peluang terjadinya sebuah ttk contoh dinamakan peluang diskrit dan simbolnya p(xi)


Sifat sifat peluang diskrit

Sifat-Sifat Peluang Diskrit :

  • 0 ≤ p(xi) ≤ 1, yaitu nilai peluang adalah bilangan tdk negatif dan selalu lebih kecil atau sama dgn 1.

  • , yaitu jumlah peluang semua

    ttk contoh di dalam ruang contoh S adalah 1.


Kejadian event

Kejadian (event)

  • Disimbolkan E, adalah himpunan bagian dari ruang contoh.

  • Contoh : pada percobaan melempar dadu, kejadian munculnya angka ganjil adalah

    E = {1, 3, 5}, kejadian munculnya angka 1 adalah E = {1}

  • Kejadian yg hanya mengandung satu ttk contoh disebut kejadian sederhana (simple event)


Bab 6

  • Kejadian yg mengandung lebih dari satu ttk contoh disebut kejadian majemuk (compound event)

  • Peluang kejadian E di dalam ruang contoh S (atau dpt diartikan jumlah peluang semua ttk contoh di dlm E) yaitu :


  • Login