Bab ii
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 51

BAB II PowerPoint PPT Presentation


  • 94 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

BAB II. PENGERTIAN SISTEM DAN ANALISIS SISTEM. 2. Karakteristik Sistem.

Download Presentation

BAB II

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Bab ii

BAB II

PENGERTIAN

SISTEM DAN ANALISIS SISTEM


2 karakteristik sistem

2. Karakteristik Sistem

  • Suatu sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu, yaitu mempunyai komponen-komponen (components), batas sistem (boundary), lingkungan luar sistem (environments), penghubung (interface), masukan (input), keluaran (output), pengolah (proses) dan sasaran (objectives) atau tujuan (goal).


Bab ii

Interface

Sub Sistem

Envirounment

Sub Sistem

Sub Sistem

Boundary

Input

Process

Output

Boundary


Perbedaan karakteristik sistem dengan sistem informasi

Perbedaan Karakteristik Sistem dengan sistem informasi


Persamaan karakteristik sistem dengan karakteristik sistem informasi

Persamaan Karakteristik Sistem Dengan karakteristik Sistem Informasi

Sama-sama mempunyai karakteristik :

  • Environments

  • Components

  • Boundary

  • Interface

  • Input

  • Process

  • Output

  • Goal Seeking (Tujuan & Sasaran)


Tujuan dibangun sistem informasi

Tujuan Dibangun Sistem Informasi

  • Untuk menyelesaikan masalah pada sistem lama, dan memberikan kemudahan dalam sistem informasi yang baru

  • Memenuhi Kebutuhan User

  • Membantu pekerjaan user dalam pengolahan data yang cukup besar

  • Memudahkan dalam pencarian data karena sudah terangkum/tersimpan dalam data base

  • Menjamin kerahasiaan data dan mengelola hak akses user yang berkepentingan


Sasaran dibangun sistem informasi

Sasaran Dibangun Sistem Informasi

  • Sistem tidak memunculkan masalah baru yang lebih membingungkan user

  • Sistem dapat dikembangkan disesuaikan dengan kebutuhan sistem, manajemen dan perkembangan Teknologi Informasi

  • Sistem Informasi Dapat memberikan informasi yang Up to Date

  • Sistem dapat digunakan sepanjang umur/masa pakai sistem

  • Jika sistem dikembangkan aplikasi sistem dapat dimanipulasi/direvisi tanpa merombak sistem secara total


Pengembangan sistim informasi

Pengembangan sistim informasi

  • Pengembangan sistem (sistym development) berarti menyusun suatu sistem yang baru untuk menggantikan sistem yang lama secara keseluruhan atau memperbaiki sistem yang telah ada.

  • Sistem yang lama perlu diperbaiki atau diganti disebabkan karena beberapa hal, antara lain:


Bab ii

  • Adanya permasalahan (problem) yang timbul di sistem yang lama seperti:

  • Kegagalan sistem, yang dapat diindikasikan dari banyaknya keluhan dari pelanggan, isi laporan yang sering salah, kegiatan yang tumpang tindih, file-file yang tidak teratur, dll.

  • Pertumbuhan organisasi, kebutuhan informasi yang semakin luas, volume pengolahan data yang semakin meningkat, perubahan prinsip akuntansi yang baru dapat menyebabkan sistem yang lama tidak efektif lagi.


Bab ii

2. Untuk meraih kesempatan (oppurtunities), kesempatan ini dapat perupa peluang-peluang pasar, pelayanan yang meningkat pada pelanggan dan sebagainya. Dalam keadaan pasar bersaing, kecepatan informasi atau efisiensi waktu sangat menentukan berhasil atau tidaknya strategi dan rencana-rencana yang telah disusun untuk meraih kesempatan-kesempatan tersebut.


Bab ii

3. Adanya instruksi (instructions), penyusunan sistem yang baru dapat juga terjadi karena adanya instruksi-instruksi dari atas pimpinan ataupun dari luar organisasi, seperti peraturan pemerintah.


Metodologi pengembangan sistem

Metodologi Pengembangan Sistem

  • Metodologi pemecahan fungsional

  • Yaitu metodologi yang menekankan pada pemecahan dari sistem ke dalam sub sistim yang lebih kecil.

    2. Metodologi orientasi data

    Metode ini menekankan pada karakteristik dari data yang akan diproses. Metode ini terdiri dari:


Bab ii

  • Data Flow Oriented methodoligies

    Dalam metode ini sistim digambarkan secara logika dari arus data dan hubungan antar fungsinya di dalam modul-modul sistim. Yang termasuk dalam metode ini adalah:

    SADT (struktured analysis and design techniques)

    SSAD (struktured system analysis and design)


Bab ii

  • Data strukture oriented methodologies, metode ini menekankan struktur dari input dan output di sistem.

    3. Prescriptive methodologies

    Metode ini dibuat oleh system House da pabrik-pabrik perangkat lunak dalam bentuk paket program.


Tahap pengembangan sistim informasi

Tahap pengembangan sistim informasi


Penyebab kegagalan pengembangan sistem informasi

Penyebab Kegagalan Pengembangan Sistem Informasi

  • Ketidak tepatan perumusan masalah pada tahap perencanaan sistem

  • Ketidak benaran data yang dikumpul, pengelolaan data yang kurang benar sehingga output yang disajikan tidak sesuai dengan kebutuhan user

  • Tidak melibatkan user dalam perancangan dan tidak memperhatikan kebutuhan user secara rinci


Bab ii

  • Ketidak sesuai hasil perencanaan dengan hasil analisis

  • Hasil analis yang sudah benar tidak semuanya dapat dimplementasikan kedalam model rancangan, sehingga terjadi penyimpangan dalam pengolahan dan output yang disajikan aplikasi

  • Ketidak telitian user saat sistem diuji coba, sebelum sistem digunakan

  • Kekurangpahaman user dalam mengoperasikan atau menggunakan aplikasi


Bab ii

  • Sistem menghantui user, dan menganggap suatu teknologi yang sangat sulit bagi user

  • Sistem belum disosialisasikan dan digunakan secara mendadak

  • Tidak ada pelatihan personil, atau pelatihan yang kurang optimal sehingga sistem dioperasikan dengan konsep yang kurang dipahami oleh user


3 klasifikasi sistem

3. Klasifikasi Sistem

  • Deterministik Sistem

  • Sistem dimana operasi-operasi (input/output) yang terjadi didalamnya dapat ditentukan/diketahui dengan pasti.

    Contoh : Sistem penggajian.


Bab ii

  • Probabilistik sistem

  • Sistem yang input dan prosesnya dapat didefinisikan, tetapi output yang dihasilkan tidak dapat ditentukan dengan pasti; (selalu ada sedikit kesalahan/ penyimpangan terhadap ramalan jalannya sistem).

  • Contoh : sistem penilaian ujian


Bab ii

  • Open Sistem

  • Sistem yang dipengaruhi oleh lingkungan luar sistem

    Contoh :

  • Sistem keorganisasian memiliki kemampuan adaptasi. (Bisnis dalam menghadapi persaingan dari pasar yang berubah. Perusahaan yang tidak dapat menyesuaikan diri akan tersingkir)


Bab ii

  • Closed Sistem

  • Sistemyang tidak bisa dipengaruhi oleh lingkungan luar sistem

  • Contoh : Sistempenilaianobjektiftanpapertimbangan lain.

  • Relatively Closed Sistem. >< Relatif Open

  • Sistem yang kadang kala dapat dipengaruhi oleh lingkungan luar atau tidak.

  • Contoh : Sistem komputer.


Bab ii

  • Artificial Sistem

  • Sistem komputer yang seolah-olah seperti manusia bertindak (sistem pakar/Expert System)

  • Contoh : Sistem AI, yaitu program komputer yang mampu membuat komputer seolah-olah berpikir. Atau menggunakan system robot dalam pengendalian produksi


Bab ii

  • Natural Sistem

  • Sistem yang dibentuk dari kejadian alam

    Contoh : Laut, pantai, atmosfer, tata surya dll

  • Rekayasa : sistem buatan manusia. Seperti GIS, penentuan lokasi tertentu dengan program komputer, Sistem Informasi Penggajian Karyawan, Absensi Digital dll


Bab ii

  • Manned Sistem/Behaviour

  • Sistem penjelasan tingkah laku yang meliputi keikutsertaan manusia. Sistem ini dapat digambarkan dalam cara-cara sebagai berikut :

  • Sistem manusia-manusia.

  • Sistem yang menitik beratkan hubungan antar manusia.

    Contohnya ; Komunikasi dalam kerjasama Tim


Bab ii

  • Sistem manusia-mesin.

  • Sistem yang mengikutsertakan mesin untuk suatu tujuan.

    Contoh : Sistem Informasi Penggajian atau aplikasi system informasi yang dioperasikan user, dimana terjadi dialog antara user dengan system komputer


Bab ii

  • Sistem mesin-mesin

  • Sistem yang otomatis di mana manusia mempunyai tugas untuk memulai dan mengakhiri sistem, sementara itu manusia dilibatkan juga untuk memonitor sistem.

    Contoh : Sistem Produksi, dimana manusia sebagai operator dalam pelaksanaan kerja sistem


Metode sistem

MetodeSistem

  • Blackbox Approach

  • Suatu sistem dimana input dan outputnya dapat didefinisikan tetapi prosesnya tidak diketahui atau tidak terdefinisi.

  • Metode ini hanya dapat dimengerti oleh pihak dalam (yang menangani) sedangkan pihak luar hanya mengetahui masukan dan hasilnya. Sistem ini terdapat pada subsistem tingkat terendah. (logika tidak diketahui secara detail oleh user tetapi hanya terlihat konsep I-P-O)


Bab ii

Contoh :

  • Bagian pencetakan uang, proses pencernaan.

  • Pencatatan aktivitas pada pesawat terbang


Bab ii

  • Analityc Sistem

  • Suatu metode yang mencoba untuk melihat hubungan seluruh masalah untuk menyelidiki kesistematisan tujuan dari sistem yang tidak efektif dan evaluasi pilihan dalam bentuk ketidak efektifan dan biaya. (Menganalisis kelayakan dari suatu system : manfaat dan biaya yang dikeluarkan dalam pembentukan system)


Bab ii

  • Dalam metode ini beberapa langkah diberikan seperti di bawah ini :

  • menentukan identitas dari sistem.

  • sistem apa yang diterapkan.

  • batasannya.

  • apa yang dilaksanakan sistem tersebut.

  • menentukan tujuan dari sistem.

  • output yang dihasilkan sistem.

  • fungsi dan tujuan yang diminta untuk mencoba menanggulangi lingkungan.


Bab ii

  • bagian-bagian apa saja yg terdapat dalam sistem dan apa tujuan dari masing-masing bagian tersebut.

  • tujuan masing-masing bagian sistem harus jelas.

  • cara apa yang digunakan subsistem untuk berhubungan dengan subsistem lain.

  • bagaimana bagian-bagian yang ada dalam sistem itu saling berhubungan menjadi satu kesatuan.


Pengertian analis sistem information analyst systems analyst

Pengertian analis sistem (information analyst/ systems analyst)

  • Analis sistem (systems analyst) adalah orang yang menganalisis sistem (mempelajari masalah-masalah yang timbul dan menentukan kebutuhan-kebutuhan pemakai sistem) untuk mengidentifikasikan pemecahan yang beralasan.


Bab ii

  • Dalam menganalisis melibatkan : analis sistem informasi (information analyst), analis bisnis (business analyst), perancang sistem (system designer), konsultan system (systems consultant)dan ahli teknik sistem (system engineer). Pemrogram (programmer).


Tugas dan tanggung jawab pemrogram dan analis sistem

Tugas dan tanggung jawab pemrogram dan analis sistem.

  • Tugas Dan Tanggung jawab Pemrogram/ programmer :

  • Tanggung jawab pemrogram terbatas pada pembuatan program komputer.

  • Pengetahuan pemrogram cukup terbatas pada teknologi komputer, sistem komputer, utilities dan bahasa-bahasa program yang diperlukan.

  • Pekerjaan pemrogram sifatnya teknis dan harus tepat dalam pembuatan instruksi-instruksi program.

  • Pekerjaan pemrogram tidak menyangkut hubungan dengan banyak orang, terbatas pada sesama pemrogram dan analis sistem yang mempersiapkan rancang bangun (spesifikasi ) programnya.


Bab ii

  • Tugas dan Tanggung jawab Analis Sistem :

    1. Tanggung jawab analis sistem pada sistem secara keseluruhan.

  • Alasan :

    • Karena Sistem yang dibuat untuk melayani kebutuhan user, menyangkut semua komponen yang terkait

    • Hasil analisis harus merangkum semua bagian/ kegiatan yang ada pada organisasi pemakai

    • Sistem yang dirancang dapat mengatasi semua masalah yang ada, tanpa memunculkan masalah baru yang lebih membingungkan


Bab ii

  • Penanganan masalah yang komplit melibatkan semua unsur yang ada didalam sistem/organisasi sehingga mempunyai satu tujuan

  • Salah satu keahlian yang harus dimiliki oleh analis harus mampu berkomunikasi dan menampung semua keinginan personil yang terlibat didalam pembentukan sistem


Bab ii

  • Pengetahuan analis sistem harus luas

    Alasan:

    • Pengetahuan merupakan modal dasar untuk menjawab kebutuhan user, kebutuhan user sangat bervariasi untuk itu ilmu pengetahuan atau wawasan yang komplit akan memberikan tingkat keyakinan dan kepuasan kepada user

    • Pengetahuan yang luas akan membentuk seseorang pintar berkomunikasi dengan semua lapisan

    • Komunikasi yang tepat akan memberikan jaminan kepercayaan user


Bab ii

  • Pekerjaan analis sistem dalam pembuatan program terbatas pada pemecahan masalah secara garis besar.

    Alasan:

    • Karakteristik, statement secara detail merupakan tugas dari programmer, tetapi konsep harus dikuasai seutuhnya oleh analis sistem

    • Model rancangan harus sesuai dengan aplikasi/code program yang dibuat

    • Model tidak menyimpang apabila aplikasi dijalankan


Bab ii

  • Pekerjaan analis sistem harus melibatkan hubungan banyak orang, tidak terbatas sesama analis sistem, pemrogram tetapi juga sistem dan manajer.

    Alasan:

    • Tanggung jawab kepada keberhasilan sistem secara keseluruhan

    • Mewujudkan tujuan sistem/organisasi

    • Melayani semua komponen yang terkait


Pengetahuan dan keahlian yang diperlukan analis sistem

Pengetahuan dan Keahlian yang diperlukan Analis Sistem

  • Pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang analis sistem yaitu :

  • Pengetahuan dan keahlian tentang teknik pengolahan data, serta teknologi komputer

  • Pengetahuan dan keahlian tentang pemrograman komputer.


Bab ii

  • Pengetahuan dan bisnis secara umum.

  • Pengetahuan tentang metode kuantitatif.

  • Keahlian pemecahan masalah

  • Keahlian komunikasi antar personil dan membina hubungan antar personil.


5 fungsi sistem analis

5. Fungsi Sistem Analis

  • Mengidentifikasikan masalah-masalah dari pemakai/user.

  • Menyatakan secara spesifik sasaran yang harus dicapai untuk memenuhi kebutuhan user.

  • Memilih alternatif-alternatif metode pemecahan masalah.

  • Merencanakan dan menerapkan rancangan sistemnya sesuai dengan permintaan user.


Siklus hidup sistem konsep sdlc system development life cycle

Siklus Hidup Sistem /Konsep SDLC (system development life cycle)

  • Perencanaan

    • Tujuan Pembentukan Sistem Informasi

    • Prosedur/langkah kegiatan/Program

    • Personil yang terlibat (Analis dg staf Perencanaan/user)

    • Anggaran yang dibutuhkan dalam pembentukan Sistem

      Masalah dapat dipecahkan sehingga memberikan solusi untuk dapat dilakukan analisis


Bab ii

  • Analisis

  • Menguraikan sistem yang lama secara detail, kemudian mengusulkan perbaikan sehingga solusi yang disimpulkan pada perencanaan dapat dimplementaskan pada perancangan sistem

    Kegiatan :

  • Menyimpulkan kelemahan dan keunggulan dari sistem yang sedang diamati/dianalisis (sistem lama)


Bab ii

  • Cara Melakukan analisis dapat dengan tahapan analis

  • Identify

  • Understand

  • Analyze

  • Report

    Yang Berperan : Analis sistem


Bab ii

  • Desain

  • Implementasi

    Contoh kasus:


  • Login