slide1 n.
Download
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
Untuk Memenuhi PowerPoint Presentation
Download Presentation
Untuk Memenuhi

Loading in 2 Seconds...

play fullscreen
1 / 25

Untuk Memenuhi - PowerPoint PPT Presentation


  • 176 Views
  • Uploaded on

Untuk Memenuhi. Untuk Memenuhi. PENDIDIKAN DALAM SISTEM PERPOLITIKAN KITA ( SISTEM SENTRALISME VS DESENTRALISASI ). Untuk Memenuhi. Tugas Mata Kuliah Filsafat Pendidikan. Oleh : LUGTYASTYONO BN ISMAIL. KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS SEBELAS MARET

loader
I am the owner, or an agent authorized to act on behalf of the owner, of the copyrighted work described.
capcha
Download Presentation

PowerPoint Slideshow about 'Untuk Memenuhi' - sylvester-curry


An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript
slide1

Untuk Memenuhi

Untuk Memenuhi

PENDIDIKAN DALAM SISTEM PERPOLITIKAN KITA

( SISTEM SENTRALISME VS DESENTRALISASI )

Untuk Memenuhi

Tugas Mata Kuliah Filsafat Pendidikan

Oleh :

LUGTYASTYONO BN

ISMAIL

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

PROGRAM DOKTOR ILMU PENDIDIKAN

S U R A K A R T A

2011

slide2

Rumusan Masalah

  • Jelaskan Sentralisasi Pendidikan di Indonesia
  • Apa dasar yuridis Desentralisasi Pendidikan di Indonesia ?
  • Bagaimanakah Desentralisasi Pendidikan di Indonesia ?
  • Jelaskan Perbedaan Sentralisasi Pendidikan dengan Desentralisasi Pendidikan
slide3

Tujuan Penulisan

  • Sentralisasi Pendidikan di Indonesia
  • Menjelaskan dasar yuridis Desentralisasi Pendidikan di Indonesia
  • Menjelaskan Desentralisasi Pendidikan di Indonesia
  • 4). Perbedaan Sentralisasi Pendidikan dengan Desentralisasi Pendidikan di Indonesia
abstract
Abstract
  • Judul dari artikel ini Sistem Pendidikan Kita Politik (Sentralisme vs Sistem Sistem Desentralisasi), Tujuan artikel ini adalah untuk menjelaskan perbedaan antara sentralisasi dan desentralisasi pendidikan pendidikan di Indonesia serta kelemahan yang pernah berlaku dan kurangnya sistem terpusat pendidikan dan desentralisasi pendidikan di Indonesia, desentralisasi pendidikan juga dipengaruhi konten politik seharusnya tidak hanya ingin membuat kesan demokratisasi dalam pendidikan, tetapi juga harus membawa dampak positif pada peningkatan kualitas pengajaran dan pembelajaran di sekolah dan luar sekolah . Oleh karena itu, desentralisasi pendidikan dan kesadaran harus didukung oleh partisipasi yang tinggi dari masyarakat untuk pendidikan, juga didukung oleh sumber daya kualitas penyelenggara pendidikan di daerah tersebut. Desentralisasi pendidikan adalah suatu keharusan jikakitaingincepatmengejarketertinggalandaribangsa lain.pendidkan yang demokratisakanmelahirkanmasyarakat yang kritisdanbertanggungjawab. Masyarakat yang demokratisakanmampumenciptakanmasyarakatmadaniyaitumasyarakat yang berbudayatinggi yang menjunjungtingginilaikemanusiaan yang manasangatmenghargaihak-hakasasimanusia.
slide5

Sentralisasi Pendidikan di Indonesia

Sentralisasi

  • Sentralisasi berasal dari bahasa inggris yang berakar dari kata Centre yang artinya adalah Pusat, Sentralisasi adalah seluruh wewenang terpusat pada pemerintah pusat. Daerah tinggal menunggu instruksi dari pusat untuk melaksanakan kebijakan-kebijakan yang telah digariskan menurut UU. Kelemahan dari sistem sentralisasi adalah di mana seluruh keputusan dan kebijakan di daerah dihasilkan oleh orang-orang yang berada di pemerintah pusat, sehingga waktu yang diperlukan untuk memutuskan sesuatu menjadi lama. Kelebihan sistem ini adalah di mana pemerintah pusat tidak harus pusing-pusing pada permasalahan yang timbul akibat perbedaan pengambilan keputusan, karena seluluh keputusan dan kebijakan dikoordinir seluruhnya oleh pemerintah pusat.
slide6

Sentralisasi Pendidikan di Indonesia

Sentralisasi

  • Kelebihandistemsentralisasiadalah:
  • Organisasimenjadilebih ramping danefisien. Seluruhaktivitasorganisasiterpusatsehinggapengambilankeputusanlebihmudah.
  • Perencanaandanpengembanganorganisasilebihterintegrasi. Tidakperlujenjangkoordinasi yang terlalujauhantara unit pengambilankeputusandan yang akanmelaksanakanatauterpengaruholehpengambilankeputusantersebut.
  • Peningkatanresource sharing ( berbagiSumberdaya )dansinergi. Sumberdayadapatdikelolasecaralebihefisienkarenadilakukansecaraterpusat.
slide7

Sentralisasi Pendidikan di Indonesia

Sentralisasi

Kelebihan distem sentralisasi adalah:

  • Pengurangan redundancies aset dan fasilitas lain. Satu aset dapat dipergunakan secara bersama-sama tanpa harus menyediakan aset yang sama untuk pekerjaan yang berbeda-beda.
  • Perbaikan koordinasi. Koordinasi menjadi lebih mudah karena adanya unity of command ( Kesatuan Komando ).
  • Pemusatan expertise ( Keahlian ) . Keahlian dari anggota organisasi dapat dimanfaatkan secara maksimal karena pimpinan dapat memberi wewenang
slide8

Sentralisasi Pendidikan di Indonesia

Sentralisasi

Kelemahan distem sentralisasi adalah:

Kemungkinan penurunan kecepatan pengambilan keputusan dan kualitas keputusan. Pengambilan keputusan dengan pendekatan sentralisasi seringkali tidak mempertimbangkan faktor-faktor yang sekiranya berpengaruh terhadap pengambilan keputusan tersebut.

Demotivasi dan disinsentif bagi pengembangan unit organisasi. Anggota organisasi sulit mengembangkan potensi dirinya karena tidak ada wahana dan dominasi pimpinan yang terlalu tinggi.

slide9

Sentralisasi Pendidikan di Indonesia

Sentralisasi

Kelemahandistemsentralisasiadalah:

  • Penurunankecepatanuntukmeresponperubahanlingkungan. Organisasisangatbergantungpadadayaresponsekelompokorangsaja.
  • Peningkatankompleksitaspengelolaan. Pengelolaanorganisasiakansemakinrumitkarenabanyaknyamasalahpada level uniitorganisasi yang dibawah.
  • Perspektifluas, tetapikurangmendalam. Pimpinanorganisasiakanmengambilkeputusanberdasarkanperspektiforganisasisecarakeseluruhantapitidakataujarangmempertimbangkanimplementasinyaakansepertiapa.
slide10

Sentralisasi Pendidikan di Indonesia

Denganadanyasentralisasipendidikantelahmelahirkanberbagaifenomena yang memperhatikanseperti :

  • Totaliterismepenyelenggaraanpendidikan
  • Keseragamanmanajemen, sejakdalamaspekperencanaan, pengelolaan, evaluasi, hingga model pengembangansekolahdanpembelajaran.
  • Keseragamanpolapembudayaanmasyarakat
  • Melemahnyakebudayaandaerah
  • Kualitasmanusia yang robotic, tanpainisiatifdankreatifitas.
slide11

Sentralisasi Pendidikan di Indonesia

sistem sentralistik. penyelenggaraan pendidikan di Indonesia serba seragam, semua keputusan dari atas, seperti kurikulum yang seragam tanpa melihat tingkat relevansinya bagi kehidupan anak dan lingkungannya. Konsekuensinya,posisi dan peran siswa cenderung dijadikan sebagai objek agar yang memiliki peluang untuk mengembangkan kreatifitas dan minatnya sesuai dengan talenta yang dimilikinya.

slide12

Desentralisasi Pendidikan

Dasar

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 22 tahun 1999

berlakulah otonomi daerah. hakekatnya merupakan keleluasaan pemerintah daerah untuk mengatur rumah tangganya sendiri dalam segala urusan, kecuali urusan tertentu yang masih menjadi urusan pemerintah pusat. Bidang pendidikan merupakan salah satu bidang yang dapat diurus oleh pemerintah daerah (dalam hal ini pendidikan diserahkan kepada tiap kabupaten dan kota).

Diperbaharui dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Bab I pasal 1 disebutkan bahwa desentralisasi adalah penyerahan wewenang pemerintahan oleh pemerintah kepada daerah otonomi untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia

slide13

Desentralisasi Pendidikan

Dasar

  • Negara memprioritaskan anggaran pendidikan sekurang-kurangnya dua puluh persen dari anggaran pendapatan dan belanja negara serta dari anggaran pendapatan dan belanja daerah untuk memenuhi kebutuhan penyelenggaraan pendidikan nasional.
  • Pemerintah memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan menjunjung tinggi nilai-nilai agama dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban serta kesejahteraan umat manusia.
slide14

Beberapa alasan yang mendasari perlunya desentralisasi :

  • Mendorong terjadinya partisipasi dari bawah secara lebih luas.
  • Mengakomodasi terwujudnya prinsip demokrasi.
  • Mengurangi biaya akibat alur birokrasi yang panjang sehinmgga dapat meningkatkan efisiensi.
  • Memberi peluang untuk memanfaatkan potensi daerah secara optimal.
  • Mengakomodasi kepentingan poloitik.
  • Mendorong peningkatan kualitas produk yang lebih kompetitif.
slide15

Ada tiga hal yang berkaitan dengan urgensi

desentralisasi pendidikan ( H.A.R Tialar, 2002).

pembangunanmasyarakatdemokrasi,

pengembangansosial capital, dan

peningkatandayasaingbangsa

slide16

Desentralisasi PendidikanSekolah

Pengembangan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS)

berbagi kewenangan dalam manajemen berbasis sekolah
BERBAGI KEWENANGAN DALAM MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH

MBS

Kewenangan

Akademik

Sekolah

Aspirasi, Harapan,

Tuntutan, Kebutuhan

Orang Tua,Masyarakat/

Stakeholder lain

KTSP

Jaminan Mutu

Kepuasan

Akuntabilitas

nilai nilai dasar pengelolaan sekolah
NILAI-NILAI DASAR PENGELOLAAN SEKOLAH

1. OTONOMI PENGELOLAAN SEKOLAH (perumusan kebijakan sekolah dan pengambilan keputusan – termasuk Kurikulum)

2. PARTISIPASI STAKEHOLDERS SEKOLAH (sesuai dengan batas-batas kewenangan)

3. TRANSFARANSI PENGELOLAAN SEKOLAH (program dan anggaran)

4. AKUNTABILITAS MANAJEMEN SEKOLAH (doing the right things and doing things right)

slide19

INDIKATOR SEKOLAH BER-MBSHasil curah pendapat peserta lokakarya MBS –Komite Sekolah, Kepala Sekolah, Guru dan Pengawas, November 2003 di Bandung Jawa Barat

1.Partisipasi masyarakat diwadahi melalui Komite Sekolah

2.Transfaransi pengelolaan sekolah (program dan anggaran)

3.Program sekolah realistik – need assessment

4.Pemahaman stakeholder mengenai Visi dan Misi sekolah

5.Lingkungan fisik sekolah nyaman, terawat.

6.Iklim sekolah kondusif

7.Berorientasi mutu, penciptaan budaya mutu

indikator sekolah ber mbs lanjutan
INDIKATOR SEKOLAH BER-MBS(lanjutan)
  • Meningkatnya kinerja profesional kepala sekolah
  • dan guru
  • Kepemimpinan sekolah berkembang demokratis –
  • policy and decision making, planning
  • and programming
  • 10. Upaya memenuhi fasilitas pendukung KBM
  • meningkat
  • 11. Kesejahteraan guru meningkat
  • 13. Pelayanan berorientasi pada siswa/murid.
  • 14. Budaya konformitas dalam pengelolaan
  • sekolah berkurang
slide21

PENUTUP

Kesimpulan

Desentralisasi di Indonesia yang saat ini ingin dilaksanakan secara sungguh-sungguh tidak dapat dipungkiri memiliki nuansa politik yang kental sebagai upaya demokratisasi dan menciptakan kesan menampung aspirasi masyarakat/daerah, serta sebagai upaya mencegah terjadinya disintegrasi bangsa.

slide22

Lanjutan Kesimpulan

  • Desentralisasipendidikanmerupakansuatukeharusanjikakitaingincepatmengejarketertinggalandaribangsa lain. Melaluipendidkan yang demokratisakanmelahirkanmasyarakat yang kritisdanbertanggungjawab. Masyarakat yang demokratisakanmampumenciptakanmasyarakatmadaniyaitumasyarakat yang berbudayatinggi yang menjunjungtingginilaikemanusiaan yang manasangatmenghargaihak-hakasasimanusia.
slide23

Lanjutan Kesimpulan

  • Desntralisasi pendidikan perlu dijaga dari kemungkinan –kemungkinan terjadi hal-hal negatif seperti desentralisasi kebablasan, misalnya penyerahan tanggung jawab pendidikan kepada daerah for the sake of autonomy ( demi otonomi ). Apabila penyerahan wewenang tersebut hanyalah sekadar memindahkan birokrasi pendidikan dan sentralisasi pendidikan di tingkat daerah, maka desnralisasi tersebut akan mempunyai nasib yang sama sebagaimana yang kita kenal pada masa orde baru.
slide24

PENUTUP

Saran

  • Kebijakan pendidikan seharusnya bersifat akomodatif terhadap aspirasi rakyatnya sebagai konsekuensi Indonesia menganut sistem politik demokrasi. Dengan diberlakukan otonomi daerah yang termasuk di dalamnya otonomi bidang pendidikan, maka kebijakan pendidikan yang demokratis telah mendapat wadah pengejawantahannya secara jelas.
slide25

SEKIAN

SEKIAN

TERIMA KASIH