Download
unsur pembangun cerita novel n.
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
UNSUR PEMBANGUN CERITA (NOVEL) PowerPoint Presentation
Download Presentation
UNSUR PEMBANGUN CERITA (NOVEL)

UNSUR PEMBANGUN CERITA (NOVEL)

5140 Views Download Presentation
Download Presentation

UNSUR PEMBANGUN CERITA (NOVEL)

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. UNSUR PEMBANGUN CERITA(NOVEL)

  2. UNSUR PEMBANGUN CERITA 1. UnsurEkstrinsik 2. UnsurInstrinsik

  3. Unsur Ekstrinsik Unsur yang membangun dan mempengaruhi cerita dari luar, seperti latar belakang pengarang (pendidikan, agama, sosial) dan waktu (zaman) sebuah cerita dibuat.

  4. Unsur Instrinsik Unsur yang membangunceritadaridalam, dibedakanatasduasegi: • ISImerupakanjiwadarisebuahcerita, terdiridari TEMA dan AMANAT • STRUKTUR merupakankerangkapembanguncerita, terdiridari, ALUR, TOKOH dan PENOKOHAN, LATAR, SUDUT PANDANG, dan GAYA BAHASA

  5. TEMA ?

  6. TEMA Tema merupakan ide sentral dari keseluruhan cerita. Tema akan mewarnai dan terjabarkan pada peristiwa-peristiwa yang ada dalam cerita. MENEMUKAN TEMA DARI SATUAN PERISTIWA IbumalinmelihatkedatanganMalin IbuMalinmengutukanaknyamenjadisebuahbatu ANAK YANG DURHAKA KEPADA ORANG TUA AKAN MENDAPAT PETAKA Malinmerasamalumelihatkeadaanibunya yang miskin Malinterkenakutukibunyadanberubahmenjadibatu

  7. APA TEMA CERITA BERIKUT? Sheila gadiskecildarikeluargaberantakan TEMA ? Sheila berkelahidengantemandanmerusakapapun Sheila semakinharisemakintidakterkendalidantidakinginbelajarsehinggaakandikeluarkandarisekolah Toreymendidiksecarakerasnamunpenuhkasihsayangsehingga Sheila berhasilmencapaicita

  8. AMANAT ?

  9. Amanat merupakan pesan yang ingin disampaikan penulis kepada pembaca berupa nilai-nilai luhur yang dapat dijadikan teladan.

  10. Amanatdisampaikanpenulisdengan duacara : • Tersurat/Tertulis: Pesandisampaikansecaralangsungmelaluikalimat-kalimat yang diucapkanolehtokoh. • Tersirat/tidaktertulissecaralangsung: Pesandapatdisimpulkanmelaluiprilakutokohataukejadiandalamcerita.

  11. ALUR ?

  12. Alur(Plot) urutan peristiwa yang dirangkai oleh pengarang lewat perbuatan, tingkah laku, dan sikap para tokoh sehingga membentuk cerita yang didasarkan pada hubungan sebab-akibat.

  13. BERDASARKAN JENISNYA ALUR DIBEDAKAN: • AlurMaju/Konvensional/Linear/Progresif Peristiwadalamceritadisajikansecaraberurutandariawalhinggaakhir. • AlurMundur/Flashback Jalinanperistiwadirangkaisecaraterbalik, ceritadiawalidenganperistiwaakhirdandiakhiridenganperistiwaawal. • Alurcampuran/Sirkuler Jalinanperistiwadiawalidenganmenampilkanperistiwatengahdalamcerita, kemudianmenampilkanperistiwaawalceritadandiakhiridenganperistiwaakhircerita.

  14. CONTOH ALUR Klimaks Peristiwa (konflik) Resolusi(Peleraian) Eksposisi Penutup

  15. PEMBAGIAN ALUR (PLOT) • Eksposisi Pengarang mengenalkan tokoh, latar, dan masalah • Konflik Terjadi perselisihan antar tokoh • Klimaks Konflik antar tokoh mencapai puncak • Resolusi Konflik antar tokoh mulai mereda • Penutup Konflik antar tokoh berakhir dengan tragis atau bahagia

  16. KONFLIK Konflikmerupakanpertentanganantaradua keinginanatauduatokoh. Konflikjugamerupakankekuatanpenggerakdalamcerita. Ditinjaudarijenisnya, konflikdibedakanatas : 1. Konflikantaratokohdengandirinya (konflikbathin) • Konflikantaratokohdenganorang lain.

  17. CONTOH KONFLIK Siapa yang bertentangan? Mengapa bertentangan? Orang tua dan anak Orang tua ingin agar Anaknya menjauhi pacarnya yang berandalan, tetapi si anak sangat mencintai pacarnya.

  18. CONTOH KONFLIK Siapa yang bertentangan? Mengapa bertentangan? Kejahatan dan kebaikan dalam diri seseorang Si tokoh tahu bahwa mencontek itu berdosa, tetapi dia ingin melakukan karena tidak dapat mengerjakan soal ulangan.

  19. TOKOH DAN PENOKOHAN TOKOH ? PENOKOHAN ?

  20. TOKOH: Seseorang yang menjadipelakudalamcerita Para tokoh yang terdapatdalamsebuahcerita memilikiperan yang berbeda-beda. Ditinjaudari segiperantokohmakatokohdibedakanatas: • TokohUtama • TokohPembantu

  21. Tokoh Utama: Seorang tokoh yang sering muncul dan memiliki peran penting dalam sebuah cerita • Tokoh Pembantu: Seorang tokoh yang memiliki peran kurang penting karena pemunculannya hanya melengkapi, melayani, dan mendukung tokoh utama.

  22. PENOKOHAN : Pemberian karakter (watak) pada tokoh Ditinjau dari segi karakter/wataknya maka tokoh dibedakan atas : • Protagonis • Antagonis

  23. Ditinjaudarisegikarakter/wataknyamakatokoh dibedakanatas : • Protagonis: Tokoh yang mempunyaiwatakbaikdandisenangopembaca • Antagonis : Tokoh yang mempunyaiwatakjelekdantidakdisenangi pembaca.

  24. Wataktokohdiungkapkanolehpengarang dengancara : • Analik (Tersurat) • Dramatik (Tersirat)

  25. Wataktokohdiungkapkanolehpengarang dengancara : • Analik (Tersurat) : Wataktokohdiungkapkansecaralangsungmelaluikalimat-kalimat yang diucapkanolehtokoh (dialog antartokoh), tuturanpengarangterhadapwataktokoh(deskripsi pengarang), diceritakan tokoh lain, danbagaimanatokohberbicaratentangdirinyasendiri. • Dramatik (Tersirat) : Wataktokohdiungkapkandariprilakutokohdalamcerita, diantaranyaBagaimanatokohmemberikanreaksiterhadaptokoh lain, bagaimanajalanpikirantokoh, gambaran yang diberikanpengarangterhadaplingkungankehidupantokoh.

  26. Contoh penggambaran watak tokoh • Meskipun bermata juling, Woodrow adalah anak yang sangat menyenangkan. Woodrow yang sekilas Nampak kikuk ternyata mampu membuat suasana menjadi heboh lewat cerita-cerita lucu yang kerap disampaikannya. Juga tebakan-tebakan jenius yang Sukar untuk dipecahkan. (Watak Woodrow adalah?) (watak tokoh digambarkan melalui?) • “Sedang apa kau Pardi?” Tanya Ibu “Eh, sedang menanam pohon akasia, Bu. Selain bermanfaat untuk menahan air, pohon ini juga untuk menaungi rumah kita dari sengatan matahari.” Jawab Pardi “Kau seperti Bapakmu dulu, Pardi. Sewaktu Bapakmu masih hidup, Ia sangat gemar menanam pohon. Ibu tidak mengira bahwa anaknya mewarisi kegemaran baik itu.” Ibu berkata seraya tersenyum. (Watak Pardi adalah?)

  27. Contoh penggambaran watak tokoh • Lizzie siap menjelaskan semuanya. Dia selalu memberitahukan segalanya kepada ibunya, dan ibunya selalu mengerti. (Watak Lizzie adalah?), (watak tokoh digambarkan melalui?) • Mama memesan makanan dan ketika kedua anak laki-laki penyemir sepatu itu masuk, Mama memberi isyarat agar mereka duduk. Kemudian Mama dan Sinta mengantarkan makanan yang berisi ayam goreng, nasi, dan minuman ringan pada kedua anak itu. (Watak Mama Sinta adalah?) (watak tokoh digambarkan melalui?)

  28. LATAR ?

  29. LATAR(Setting) Latarmerupakantempat ,waktu, dansuasana yang tergambardalamcerita. Latarberfungsiuntukmemberikangambaran secarajelassehinggaterciptasuasana yang seolahsungguh-sungguhadatentangterjadinyasuatuperistiwa.

  30. Latar dibedakan atas : • Latar Tempat : Lokasi peristiwa dalam cerita terjadi, misal di sekolah, pasar, rumah, dll. • Latar Waktu : Masa sebuah peristiwa terjadi dalam cerita misal tanggal, bulan , tahun, abad, pagi, siang, malam. • Latar Suasana : Suasana yang digambarkan oleh pengarang untuk mendukung situasi cerita, misal suasana menegangkan, menyenangkan, dan menyedihkan.

  31. SUDUT PANDANG ?

  32. SUDUT PANDANG (Point of View) Posisiataupenempatandiripengarangdalamcerita

  33. Sudut Pandang terdiri dari : • Orang pertama sebagai pelaku utama: Pengarang bercerita tentang keseluruhan kejadian atau peristiwa dalam cerita. Di sini pengarang bertindak sebagai tokoh yang bermain peran dalam cerita. Pengarang dengan bebas menyatakan sikap, pikiran, dan perasaan kepada pembaca. Menggunakan kata ganti orang pertama (aku). Contoh: Ku tak mungkin jatuh cinta kan? Tidak sekarang, tidak denganmu. Pesonamu menjeratku tapi aku tak kan membiarkan diriku jatuh cinta kepadamu. Tak kan pernah kupercaya segala tuturmu kepadaku, dan ku akan selalu menganggap bohong apa pun yang kau ucapkan kepadaku sejak itu, termasuk yang itu “ I miss you?” yang dua kali kau sampaikan padaku. Sampai kapan pun kau merayuku, aku tak akan pernah lagi percaya padamu. Kebohongan-kebohonganmu telah merusak cintaku.

  34. Orang pertama sebagai pelaku sampingan: Pengarang bercerita tentang keseluruhan kejadian atau peristiwa dalam cerita. Namun, di sini pengarang hanya menyampaikan pengamatannya saja. Menggunakan kata ganti orang pertama (aku). Contoh: Aku maju sedikit, membunyikan lonceng sepeda, bertepuk tangan, berdeham-deham, membuat bunyi-bunyian agar dia merayap pergi. Tapi ia tak bergeming. Ukurannya dan teritip yang tumbuh di punggungnya memperlihatkan dia penguasa rawa ini. Dan sekarang saatnya mandi matahari. Secara fisik dan psikologis binatang atau secara apa pun, buaya ini akan menang. Ilmu tak berlaku di sini.

  35. Orang ketiga serba tahu: pengarang berada di luar cerita bertindak sebagai pengamat yang menjelaskan suasana dan pikiran tokoh cerita. Pengarang berkomentar dan memberikan penilaian terhadap jalannya cerita. Menggunakan kata ganti orang ketiga (dia, mereka, nya, nama). Contoh: Matilda oleh ayah dan ibunya tidak dianggap sama sekali atau paling-paling dianggap seperti “ketombe” karena dianggap hanya mengganggu. Justru karena kepintarannya, dia dianggap pengganggu kesibukan mereka sebagai pedagang mobil yang sukses. Ketika berumur tiga tahun, Matilda sudah bisa membaca. • ”Daddy,” katanya pada ayahnya, • “Bolehkah aku minta dibelikan buku?” • ”Buku?” kata Mr. Wormwood dengan sebal. • “Untuk apa?” • ”Untuk dibaca, Daddy.” • ”Apa kurangnya televisi?” tukas ayahnya. • “Kita kan sudah punya televisi yang bagus. Sekarang minta buku lagi! Kau ini manja!”

  36. Orang ketiga terbatas: pengarang berada di luar cerita bertindak sebagai pengamat yang hanya memaparkan lakuan dan dialog tokoh-tokoh dalam cerita. Menggunakan kata ganti orang ketiga (dia, mereka, nya, nama). Contoh: Hari berikutnya Mahmud menceritakan apa yang dialaminya dengan Tuan Ragab prihal tas hitam kumal itu pada sahabat karibnya Ramhi. Dan Ramhi menanggapinya dengan emosi. • ”Emang, sewa kamarmu sudah kaulunasi?” • ”Belum.” Jawab Mahmud. • ”Kau sungguh bodoh! Sok suci! Sok ikhlas! Miskin tapi sok kaya! Apa sih beratnya menerima tanda terima kasih. Mungkin itu bisa jadi modal kamu usaha. Kamu itu sungguh manusia aneh. Bayar sewa kamar saja nunggak berbulan-bulan tapi sok malaikat. Sok tidak butuh uang. Dasar kolot, tolol, bahlul, primitif! Sini berikan kartu namanya biar aku cari Tuan Ragab itu dan aku ambilkan bagianmu.” • Mahmud menggelengkan kepala. • ”Kenapa tidak?!” Sengit Ramhi. • ”Lelaki sejati tidak akan menjilat ludahnya!” • ”Bah! Dasar primitif kolot! Jika kau masih mempertahankan kekolotan prinsip-prinsipmu di era global seperti ini, kau tidak akan survive! Kau akan binasa terlindas realitas!” • ”Allah bersama orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.” • Dengan muka kesal Ramhi meninggalkan Mahmud sambil bergumam, • ”Semoga kau dapat petunjuk wahai manusia lugu yang kolot!”

  37. GAYA BAHASA Gaya bahasa berkaitan dengan bahasa yang digunakan dalam cerita. Dalam sebuah cerita, akan ditemukan pengarang yang bergaya puitis, bergaya serius, santai bahkan ada yang berkesan bertele-tele.