uu no 12 1985 jo uu no 12 1994 n.
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
(UU NO.12/1985 jo . UU NO.12/1994) PowerPoint Presentation
Download Presentation
(UU NO.12/1985 jo . UU NO.12/1994)

Loading in 2 Seconds...

  share
play fullscreen
1 / 23
Download Presentation

(UU NO.12/1985 jo . UU NO.12/1994) - PowerPoint PPT Presentation

serena-guthrie
177 Views
Download Presentation

(UU NO.12/1985 jo . UU NO.12/1994)

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. (UU NO.12/1985 jo. UU NO.12/1994) PAJAK BUMI DAN BANGUNAN SEJARAH DAN FILOSOFI PEMUNGUTAN PBB

  2. Berdasarkankronologisnya, sejarah PBB dapatdibagikanmenjadi 3 bagianyaitu: • ZamanKerajaan • Zaman Penjajahan • Zaman Kemerdekaan

  3. Zaman Kerajaan • Dasar pembebanan “pajeg bumi”konsep hak pemilikan mutlak raja atas • tanah. • Pada mulanya pajak merupakan suatu upeti (pemberian secara cuma-cuma) namun sifatnya merupakan suatu kewajiban yang dapat dipaksakan yang harus dilaksanakan oleh rakyat (masyarakat) kepada seorang raja atau penguasa. • Dalam perkembangannya, sifat upeti yang diberikan oleh rakyat tidak lagi hanya untuk kepentingan raja saja, tetapi sudah mengarah kepada kepentingan rakyat itu sendiri. Artinya pemberian kepada rakyat atau penguasa digunakan untuk kepentingan umum seperti untuk menjaga keamanan rakyat, memelihara jalan, pembangun saluran air, membangun sarana sosial lainnya, serta kepentingan umum lainnya.

  4. Zaman Penjajahan a. Tahun 1685-1811 TarifPajak 0,25% darihargatanah. Berlaku di Jakarta. b. Tahun 1811-1816 (Pendudukan Inggris) Sir Thomas Stamford Raffles, menetapkan tarif pajak yang bervariasi antara 20% s.d. 50% dari produksi pertanian. Sejak awal abad 19 pada zaman kolonial, pajak tanah diberlakukan pada saat Pulau Jawa diperintah oleh Inggris yang dipimpin Letnan Jenderal Raffles. Pajak tanah waktu itu dinamakan Landrent , yang artinya “sewa tanah”.

  5. Zaman Penjajahan Raffles meniru sistem pajak tanah di India dengan 3 jenis macam sistem pemungutan landrent yaitu : -Sistem zamindari atau zamindarars artinya landheer atau tuan tanah. Sistem ini mengenakan pajak tanah dengan suatu jumlah yang tetap pada para tuan tanah. Pengenaan tarif pajak dengan suatu jumlah yang tetap disebut dengan istilah “Permanent Settlement”. Sistem ini dipakai di Benggala dan disekitar barat laut India. -Sistem Pateedari atau Mauzawari. Sistem ini meniru sistem pajak bumi pemerintah Portugis di Goa. Sistem ini memberlakukan pajak bumi pada Desa yang dianggap sebagai suatu kesatuan. Selanjutnya pengenaan kepada penduduk kebijaksanaannya diserahkan kepada Kepala Desa masing-masing. Sistem ini diberlakukan di Punyab dan distrik-distrik barat Laut India. -Sistem rayatwari. Dalam sistem ini, pajak tanah/bumi dikenakan langsung kepada para petani yang mengolah tanah berdasarkan pendapatan rata-rata dari tanah yang diusahakan oleh masing-masing petani. Sistem ini diberlakukan di Madras, Bombay dan sebagainya.

  6. Zaman Penjajahan Pajak tanah diberlakukan di Pulau Jawa oleh Raffles pada tahun 1811 sampai dengan 1816. Landrent didasarkan pada suatu dalil bahwa “ semua tanah adalah milik Raja (souvereign), dan semua Kepala Desa dianggap sebagai “penyewa” (pachetrs). Oleh karenanya mereka harus membayar “sewa tanah” (Landrent) dengan natura secara tetap. Ketika kekuasaan beralih pada Belanda Landrent diubah menjadi “landrente”, sistem ini merubah sistem terdahulu dengan melakukan perubahan mengarah kepada keadilan dan kepentingan rakyat, yang berlangsung sampai dengan tahun 1942.

  7. Zaman Penjajahan • Tahun 1872-1923 (Pendudukan Belanda) • Landrente  kewajiban menanami 20% tanah garapan dengan tanaman tertentu. • Tahun 1923-1942 (Pendudukan Belanda) • Diperluas untuk semua orang. • e. Tahun 1942-1945 (Pendudukan Jepang) • Di masa penjajahan Jepang tahun 1942 sampai dengan tahun 1945, sistem pajak tanah yang dilaksanakan Belanda diambil alih sepenuhnya dan namanya diganti menjadi Pajak Tanah.Land Rent atau Landrente diganti dengan Land Tax. Administrasi pajak ditangani oleh kantor pajak yang disebut “Zaimubu Shuzeika” yang sekaligus bertugas untuk melakukan survei dan pemetaan di Pulau Jawa dan Madura

  8. Zaman Kemerdekaan • Tahun 1949-1959 • Pada tahun 1950 Jawatan Pajak Bumi berubah menjadi Jawatan Pendaftaran dan Pajak Pendapatan Tanah. Pemerintah Republik Indonesia meneruskan pemungutan pajak atas tanah dengan nama Pajak Bumi yang kemudian diganti dengan Pajak Penghasilan atas Tanah Pertanian (PPTP). (UU. NO. 14 tahun 1951 tentang Penghapusan Pajak Bumi) • Tahun 1951 sampai tahun 1959, maka lahirlah Jawatan pendaftaran dan Pajak Penghasilan Tanah Milik Indonesia (P3TMI) yang bertugas melakukan pendaftaran atas tanah-tanah milik adat yang ada di Indonesia. • Tahun 1956 Jawatan Pendaftaran dan Pajak Pendapatan Tanah berubah menjadi Jawatan Pendaftaran Tanah Milik Indonesia (PTMI) tugas pokok melakukan pendaftaran tanah milik terdaftar sebagai objek pajak.Karena tugasnya hanya mengurus pendaftaran tanah saja, maka namanya diubah kembali menjadi jawatan Pendaftaran Tanah Milik Indonesia (PTMI) dan bertugas sama seperti sebelumnya ditambah dengan kewenangan untuk mengeluarkan Surat Pendaftaran sementara terhadap tanah milik yang sudah terdaftar.

  9. Tahun 1959 -1985 Undang-undangNomor 11 Tahun 1959 tentangPajakHasilBumidimana“hasil yang diperolehdaritanah”dijadikandasarpengenaanpajak. Surat Keputusan Menteri Iuran Negara Nomor PMPPU 1-1-3 tanggal 29 Nopember 1965 yang menetapkan Direktorat pajak hasil Bumi diubah namanya menjadi Direktorat Iuran Pembangunan Daerah (DIT-IPEDA) dan Pajak Hasil Bumi (PHB) menjadi Iuran Pembangunan Daerah (IPEDA). Pengenaannya diberlakukan pada tanah-tanah sektor pedesaan, perkotaan, perkebunan, perhutanan dan sektor pertambangan.

  10. Tahun 1985 - 2009 DiterapkanUndang-undangNomor 12 Tahun 1985 tentangPajakBumidanBangunan, yang mulaiberlakuefektifsejaktahun 1986 sertamenyederhanakansistempajakdenganmenghapuskan 7 (tujuh) dasarhukumpajakatasproperti, yaitu: OrdonansiPajakRumahTangga 1908; OrdonansiVerponding Indonesia 1923; OrdonansiVerponding 1928; OrdonansiPajakKekayaan 1932; OrdonansiPajakJalan 1942; Undang-undangDaruratTahun 1957 tentangPeraturanUmumPajak Daerah, Pasal 14 huruf j, k, dan l; Undang-undangNomor 11 Prp. Tahun 1959 tentangPajakHasilBumi. Padatahun 1994 Undang-undangNomor 12 Tahun 1985 diubahmenjadiUndang-undangNomor 12 tahun 1994 tentangPajakBumidanBangunan.

  11. Tahun 1985 - 2009 Sesuai dengan amanat GBHN 1983 berdasarkan Ketetapan MPR No. II/MPR/1983 telah diadakan “Tax Reform” yaitu diadakan pembaruan dan penggantian peraturan perundang-undangan perpajakan yang selama ini berlaku. Tax reform tahun 1983 berlaku pada tanggal 1 januari 1984. Dengan adanya tax reform, sistem perpajakan Indonesia berubah dari Official Assessment menjadi Self Assessment. Official Assessment yaitu suatu sistem pemungutan pajak yang menyatakan bahwa jumlah pajak yang terutang oleh Wajib Pajak berdasarkan pada Surat Ketetapan Pajak (SKP). Self Assessment yaitu suatu sistem pemungutan pajak yang dipercayakan kepada Wajib Pajak mulai menghitung sampai penyetoran. Aparat perpajakan melaksanakan pengendalian tugas, pembinaan, penelitian, pengawasan dan penetapan sanksi administrasi.

  12. Tahun 1985 – 2009 Setelah Tax Reform 1983 lalu dikeluarkan Undang-undang No. 12 tahun 1985 tentang Pajak Bumi dan bangunan (PBB), yang ditetapkan tanggal 27 Desember 1985 dan mulai berlaku tanggal 1 januari 1986 (LN Th. 1985 No. 68, TLN 3312). Tanggal 9 November 1994 disahkan Undang-undang No. 12 tahun 1994 tentang Perubahan Atas Undang-undang No. 12 tahun 1985 tentang PBB, yang mulai berlaku pada tanggal tanggal 1 Januari 1995 (LN Th. 1994 No. 62, TLN 3569).

  13. PBB VS PDRD

  14. Jenis Pajak Berdasarkan Kewenangan

  15. 2009 PBB UU No.12 Tahun 1995 PBB UU No.12 Tahun 1995 PDRD UU No. 28 Tahun 2009 UU PDRD Pasal 180 (5) Undang-Undang Pajak Bumi dan yang terkait dengan peraturan pelaksanaan mengenai Perdesaan dan Perkotaan masih tetap berlaku sampai dengan tanggal 31 Desember 2013, sepanjang belum ada Peraturan Daerah tentang Pajak Bumi dan Bangunan yang terkait dengan Perdesaan dan Perkotaan

  16. Obyek Pajak PBB UU No.12 Tahun 1995 PDRD UU No. 28 Tahun 2009 Bumi dan/atau bangunan Bumi dan/atau Bangunan yang dimiliki, dikuasai, dan/atau dimanfaatkan oleh orang pribadi atau Badan, kecuali kawasan yang digunakan untuk kegiatan usaha perkebunan, perhutanan, dan pertambangan.

  17. KAWASAN Yang dimaksud dengan "kawasan" adalah semua tanah dan bangunan yang digunakan oleh perusahaan perkebunan, perhutanan, dan pertambangan di tanah yang diberi hak guna usaha perkebunan, tanah yang diberi hak pengusahaan hutan dan tanah yang menjadi wilayah usaha pertambangan.

  18. Latar Belakang Desentralisasi Fiskal Penyelenggaraan Pemerintahan lebih aspiratif dan sesuai dg kebutuhan & prioritas daerah REFORMASI OTDA PENINGKATAN DAN PEMERATAAN KESEJAHTERAAN RAKYAT ORBA : KESENJANGAN PEMBANGUNAN ANTAR DAERAH DESENTRALISASI FISKAL

  19. DESENTRALISASI FISCAL & OTDA DESENTRALISASI KEWENANGAN EXPENDITURE ASSIGNMENT OTDA INTER GOVERMENTAL TRANSFER DAU & DAK DESENTRALISASI KEUANGAN LOCAL TAXING POWER PDRD Desentralisasi Fiskal dilaksanakan dg prinsip money follows functions.

  20. MONEY FOLLOWS FUNCTIONS • Perimbangan Kewenangan harus diikuti dengan perimbangan keuangan. • Semakin besar pemberian kewenangan kepada daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik, semakin besar pula kewenangan daerah dalam perpajakan dan retribusi.

  21. CRITICAL PROBLEM Ketergantungan daerah pada dana intergovermental transfer dalam membiayai desentralisasi kewenangan. Local taxing power masih belum optimal.

  22. Penguatan Local Taxing Power • Untuk memperbaiki implementasi desentralisasi fiscal, local taxing power harus diperkuat. Penguatan LTP dapat dilakukan melalui 1. Perluasan basis pajak daerah dan retribusi daerah. 2. Penambahan jenis pajak dan retribusi daerah. 3. Pengalihan /pen-daerah-an pajak pusat. 4. meningkatkan tarif maksimum pajak daerah. 5. Pemberian diskresi penetapan tarif pajak.

  23. Catatan • Pengalihan PBBP2 & BPHTB menjadi pajak daerah merupakan bagian dari upaya memperkuat local taxing power. • PBBP2 & BPHTB tepat untuk dialihkan menjadi pajak daerah karena bumi dan bangunan bersifat Im-mobile.