TANAMAN BERKHASIAT OBAT - PowerPoint PPT Presentation

tanaman berkhasiat obat n.
Download
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
TANAMAN BERKHASIAT OBAT PowerPoint Presentation
Download Presentation
TANAMAN BERKHASIAT OBAT

play fullscreen
1 / 13
TANAMAN BERKHASIAT OBAT
1143 Views
Download Presentation
oni
Download Presentation

TANAMAN BERKHASIAT OBAT

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. TANAMAN BERKHASIAT OBAT By : FitriRahmaYenti, S.Farm, Apt

  2. DEFENISI • Tanaman obat adalah jenis tanaman yang sebagian, seluruh tanaman dan atau eksudat (sel) tanaman tersebut digunakan sebagai obat, bahan/ ramuan obat-obatan

  3. Fitoterapiadalah? Pengobatandanpencegahanpenyakitmenggunakantanaman, bagiantanaman, dansediaan yang terbuatdaritanaman

  4. Tumbuhan herbal atau obat adalah tanaman yang secara tradisional digunakan untuk fitoterapi. Bagian penting dari fitoterapi adalah tanaman atau bagian tanaman yang dapat berfungsi sebagai obat

  5. MenurutErvial A.M. Zuhud (1994), tanamanberkhasiatobatdikelompokkanmenjadi 3 kelompok 1. Tanaman obat tradisional merupakan spesies tanaman yang diketahui/ dipercayai masyarakat memiliki khasiat obat dan telah digunakan sebagai bahan baku obat tradisional. 2. Tanaman obat modern merupakan spesies tanaman yang secara ilmiah telah dibuktikan mengandung senyawa/ bahan bioaktif berkhasiat obat dan penggunaannya dapat dipertanggungjawabkan secara medis . 3. Tanaman obat potensial merupakan spesies tanaman yang diduga mengandung/ memiliki senyawa/ bahan bioaktif berkhasiat obat tapi belum dibuktikan penggunaannya secara ilmiah-medis sebagai obat.

  6. Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM), tanaman berkhasiat obat dikelompokkan menjadi 3 kelompok : 1) Obat tradisional yaitu simplisia obat (sediaan) yang digunakan secara empiris oleh masyarakat yang belum diuji secara ilmiah 2) Herbal terstandar yaitu sediaan yang telah mengalami uji preklinis dan telah terstandarisasi 3) Fitofarmaka yaitu sediaan yang telah mengalami uji klinis.

  7. Produksi dalam bentuk simplisia, minyak dan sediaan minuman instant. • Produksisimplisia Produksisimplisiamelewatibeberapaprosesyaitupemanenan, penyortiran, pencucian, pengeringan, danpengemasan Tanamanobat yang akandijadikansimplisiadipanendarihasilbudidayadariKebunTanamanObat, kemudiandisortirsehinggadiperolehbagian yang layaksedangkanbagian yang tidakbagusdibuang. Kemudiantanamantersebutdicucidengan air yang mengalirsampai air bilasantidakterlihatkotor

  8. Setelah bersih, tanaman obat ditiriskan ditempat teduh dan dihamparkan agar air mengering. Untuk tanaman obat berupa rimpang, dilakukan perajangan untuk mempermudah proses selanjutnya. • Tebal perajangan kira-kira 5-7 mm

  9. Untuk daun-daun dengan permukaan yang lebar, juga dilakukan perajangan sehingga mudah dalam proses pengeringan. • Pengeringan tanaman obat dilakukan di rumah kaca Kebun Tumbuhan Obat dengan bantuan sinar matahari. Lama pengeringan selama 3-4 hari. • Simplisia tanaman obat ditimbang berat keringnya, dan dikemas. Sebelum dimasukkan kedalam plastik kemasan, simplisia disortir sehingga diperoleh simplisia yang bagus. • Simplisia dalam plastik kemasan, dimasukkan ke dalam kemasan kertas, dan diberi label yang mencantumkan beberapa informasi, antara lain : tempat produksi, berat simplisia, khasiat tanaman dan cara pemakaian simplisia.

  10. 2. Produksi minuman instant • Proses pembuatan minuman instant : bahan baku diparut dan diambil sarinya kemudian disaring. Sari ditambahkan gula dan dicampurkan, dipanaskan di atas api kompor sehingga membentuk serbuk. • Serbuk-serbuk tersebut dihaluskan untuk mendapatkan derajat kehalusan yang sama, kemudian dikemas dalam plastik kemasan dengan berat 15 gram tiap bungkusnya. Serbuk dimasukkan kedalam kemasan kertas. Tiap kemasan berisi 5 bungkus. Kemasan diberi label yang memuat informasi nama produk, berat produk, khasiat produk dan cara pakai. Produk menggunakan pengawet buatan, sehingga aman dikonsumsi.

  11. 3. Produksi minyak • Produk minyak seperti minyak gosok, minyak telon dan minyak sereh. Komposisi dari minyak gosok maupun minyak telon dirujuk dari produk yang telah beredar dipasaran, sedangkan minyak sereh berasal dari penyulingan misalnya dari daun sereh wangi. Minyak-minyak tersebut dimasukkan kedalam botol-botol, diberi label yang memuat informasi antara lain : nama produk, komposisi minyak ( minyak gosok dan minyak telon), khasiat, cara pakai, volume minyak dan tempat produksi.

  12. Penggunaan tanaman obat adalah untuk meningkatkan derajat kesehatan. Kandungan zat berkhasiat di dalam tanaman karena adanya senyawa metabolit sekunder, antara lain senyawa alkaloid, flavonoid, minyak atsiri, dan steroid. • Tinggi rendahnya kandungan metabolit sekunder, selain pengaruh varietas dan agroklimat juga pengaruh cara pengolahan terutama proses pengeringan (suhu, aktivitas UV, kelembapan).

  13. Pemilihanmetodeatau carapengeringan yang tepat akanmenghasilkansimplisia dengankualitas yang baik, terutama dalamsegibahanaktif, warna, kontaminasimikroba, dankandunganmetabolitsekundersepertiminyakatsiri, fenol, flavonoid, dankhlorif yang tinggi