Download
slide1 n.
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
By. BETRI SIRAJUDDIN, SE., Ak., M.Si PowerPoint Presentation
Download Presentation
By. BETRI SIRAJUDDIN, SE., Ak., M.Si

By. BETRI SIRAJUDDIN, SE., Ak., M.Si

200 Views Download Presentation
Download Presentation

By. BETRI SIRAJUDDIN, SE., Ak., M.Si

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. MATERIALTAS By. BETRI SIRAJUDDIN, SE., Ak., M.Si

  2. Dasar Penerapan Standar Audit Terutama Standar Pekerjaan Lapangan Mencakup semua aspek audit atas laporan keuangan MATERILAITAS

  3. PERTIMBANGAN MATERIALITAS DALAM Perencanaan AuditPenilaian terhadap kewajaran laporan keuangan secara keseluruhan sesuai dengan prinsip akuntansi yang di terima umum

  4. KONSEP MATERIALITAS • Besarnya nilai yang dihilangkan atau salah saji informasi akuntansi, yg dilihat dari keadaan yang melingkupinya, dapat mengakibatkan perubahan atas atau pengaruh terhadap pertinmbangan orang yang meletakan kepercayaan terhadap informasi tersebut, karena adanya penghilangan atau salah saji

  5. Hal yang harus di pertimbangkan auditor Keadaan yang berkaitan dengan Entitas Kebutuhan informasi pihak yang akan meletakan kepercayaan atas laporan keuangan

  6. CONTOH Suatu jumlah material dalam lap. Keuangan entitas tentu belum tentu material bagi entitas lain Kemungkinan terjadi perubahan materialitas dalam lap keuangan tertentu dari periode akt ke periode akt yang lain Auditor harus menyimpulkan bahwa Materialitas modal kerja harus lebih rendah bagi perusahaan yg berada dalm situasi bangkrut dengan perusahaan yang memiliki Current Ratio 4 : 1

  7. MENGAPA KONSEP MATERIALITAS PENTING DALAM AUDIT LAP. KEU ? Auditor tidak dapat memberikan jaminan bagi klien atau pemakai lap. Kuangan bahwa Laporan keuangan akurat? Karena auditor tidak memeriksa setiap transaksi dalam tahun yang di audit Karena laporan keuangan itu sendiri berisakan rekening rekening yang penentuan jumlahnya estimasi Karena auditor tidak dapat menentukan apakah semua transaksi yang terjadi telah di catat, di ringkas, digolongkan dan di kompilasi semestinya dalam laporan keuangan

  8. Atas dasar tersebut maka auditor memberikan keyakinan : Jumlah-jumlah yang disajikan dalam laporan keuangan beserta pengungkapanya telah dicatat, di ringkas, digolongkan dan di kompilasi Telah mengumpulkan bukti audit kompenten yang cukup sebagai dasar yang memadai untuk memberikan pendapat atas laporan keuangan auditan. Dalam bentuk pendapat (atau informasi dalam hal terdapat pengecualian) bahwa laporan keuangan disajikan secara wajar tidak terdapat salh saji material karena kekeliruan dan ketidakberesan

  9. Konsep yang melandasi keyakinan tersebut Konsep Materialitas Konsep Resiko Audit Seberapa besar salah sajiyang dapat di terima auditor agar pemakai lap. Keu. tidak terpengaruh oleh salah saji tersebut Menunjukan tingka resiko kegagalan untuk mengubah pendapatnya atas lap. Keu yang sebenarnya berisi salh saji material Seberapa besar jumlah kekeliruan tau salh saji yang auditor bersedian untuk menerimanya dalam lap. Keu namun tetap memnerikan pendapat tanpa pengecualian

  10. Pertimba ngan Awal materialitas Adanya Ganguan Trend laba Total Ekuitas pemegang Saham Kemungkinan terjadi ketidak beresan Total Aktiva lancar Total Aktiva Kemungkiinan Terjadinya Pembayaran yang melanggar hukum Laba Bersih Sebelum Pajak C O N T O h C O N T O h Berkaitan dengan hub. Salah saji dg jumlah kunci tertentu dalam lap. Keu Berate dengan hub. Salah saji dg jumlah kunci tertentu dalam lap. Keu Pertimba ngan Kwalitatif Pertimba ngan Kwantitatif

  11. CONTOH Auditor memutuskan bahwa kombinasi salah saji berjumlah 8% dari laba bersih sebelum pajak di pandangkan material dengan memperhatikan faktor kwalitatif dala salah saji tersebut Salah saji kurang dari 3% auditor akan memandang salah saji tidak materia Berarti salah saji antara 3% dan 8% memerlukan pertimbangan untuk memutuskan materialnya Jika laba bersih sebelum pajak Rp. 100,000,000,- Jumlah kunci/ batas materialitas untuk laporan laba rugi berada dalam kisaran Rp. 3000,000 s/d Rp. 8,000,00,-

  12. Tidak ada panduan yang diterbitkan oleh IAI tentang ukuran kuatitatif materialias CONTOH Lap. Keu dipandang mengadung salah saji material jika terdapat salah saji 5% S/d 10 % darl Laba sebelum Pajak Lap. Keu dipandang mengadung salah saji material jika terdapat salah saji 1/2% S/d 2 % darl total akitva Lap. Keu dipandang mengadung salah saji material jika terdapat salah saji 1 % dari Pasiva Lap. Keu dipandang mengadung salah saji material jika terdapat salah saji 1/2% S/d 1% dari pendapatan Bruto

  13. Tahapan menentukan Tingkat Materialitas Pada Pertimbangan Awal • Menentukan Tingkat Materialitas Gabungan • Auditor menaksir kekeliruan berjumlah Rp. 2 Juta untuk lap Laba- Rugi dan Rp. 4 Juta untuk neraca merupakan kekeliruan yang material. • Auditor mengalokasikan tingkat materialtas tersebut kedalam segmen-segmen (akun-akun yang ada didalam neraca dan laporan laba rugi - misal kas Rp. 0,5 Juta piutang Rp. 1 Juta dst • Auditor menestimasi total salah saji dalam segmen ( mengkobinasikan alokasi tigkat materialitas dengan tingkat materilaitas pada kenyataan • Auditor membuat estimasi gabungan ( setelah mengkombinasikan tingkat materialitas dengan estimasi) • Auditor membandingkan estimasi gabunga tersebut dengan pertimbangan wal mengenai materialitas

  14. Digambarkan dalam perhitungan : • Pertimbangan tingkat materialitas untuk total aktiva adalah Maksimum Rp.100,000,000 dan Minimum Rp. 60,000,000,- 2. Kemudian auditor mengalokasikan tingkat materialitas kedalam akun akun