slide1 n.
Download
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
Matakuliah : F0422 - Pengantar Hukum Perdata dan Dagang Tahun : 2009 PowerPoint Presentation
Download Presentation
Matakuliah : F0422 - Pengantar Hukum Perdata dan Dagang Tahun : 2009

Loading in 2 Seconds...

play fullscreen
1 / 16

Matakuliah : F0422 - Pengantar Hukum Perdata dan Dagang Tahun : 2009 - PowerPoint PPT Presentation


  • 246 Views
  • Uploaded on

Matakuliah : F0422 - Pengantar Hukum Perdata dan Dagang Tahun : 2009. HUKUM BENDA DAN PERIKATAN PERTEMUAN 04. Learning Outcomes. Pada akhir pertemuan ini, diharapkan mahasiswa akan mampu : Menjelaskan aspek-aspek hukum benda dan hukum perikatan (C2). Outline Materi.

loader
I am the owner, or an agent authorized to act on behalf of the owner, of the copyrighted work described.
capcha
Download Presentation

Matakuliah : F0422 - Pengantar Hukum Perdata dan Dagang Tahun : 2009


An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
    Presentation Transcript
    1. Matakuliah : F0422 - Pengantar Hukum Perdata dan Dagang Tahun : 2009 HUKUM BENDA DAN PERIKATAN PERTEMUAN 04

    2. Learning Outcomes • Pada akhir pertemuan ini, diharapkan mahasiswa • akan mampu : • Menjelaskan aspek-aspek hukum benda dan hukum perikatan (C2)

    3. Outline Materi • PENGERTIAN HAK DAN KEWAJIBAN • PENGERTIAN BADAN HUKUM • TEORI BADAN HUKUM • PENGGOLONGAN BADAN HUKUM • SYARAT-SYARAT BADAN HUKUM • HARTA BADAN HUKUM • JAMINAN PERIKATAN

    4. POINT MATERI : • Badan Hukum ini terjemahan dari Rechtspersoon atau purusa hukum atau awak hukum atau pribadi hukum. Dalam bahasa asing juga disebut sebagai Persona Moralis atau Legal persons. • Badan hukum : badan yang cakap membuat perikatan atau badan yang sah (pasal 1654 KUH Per)

    5. Istilah Badan Hukum : • UU No. 4 tahun 1954 tentang Penimbunan barang pasal 12 • UU Pokok Agraria No. 5 tahun 1960 pasal 4 ayat 1 • Perundangan lainnya

    6. Badan Hukum Sebagai Subjek Hukum Mencakup : • Perkumpulan orang • Dapat melakukan perbuatan hukum • Mempunyai harta kekayaan • Mempunyai Pengurus • Mempunyai hak dan kewajiban • Dapat digugat dan menggugat di Pengadilan

    7. Penggolongan Badan Hukum (1) : • Menurut macamnya • Badan hukum orisinil • Badan hukum tidak orisinil • Menurut jenisnya • Badan Hukum Publik • Yang punya territorial • Yang tidak punya territorial

    8. Penggolongan Badan Hukum (2) • Badan Hukum Perdata • Perkumpulan • PT • Koperasi • Yayasan • Menurut sifatnya • Korporasi • Yayasan

    9. Syarat-Syarat Badan Hukum: • Syarat yang diminta oleh perundangan-undangan • Syarat yang diminta oleh kebiasaan dan yurisprudensi • Syarat yang diminta oleh doktrin

    10. Kesepakatan Badan Hukum (pasal 1655 dan 1657 KUH Per) : • Direksi (PT) • Pengurus (Koperasi) • Atau harus ditentukan dalam akta pendiriannya

    11. Jaminan Atas Perikatan: Badan Hukum = Harta Badan Hukum

    12. Harta Pembukuan Bukan Harta Badan Hukum : • Kecuali ditentukan sebagai harta Badan Hukum (jaminan perikatan) dalam anggaran dasar Badan Hukum tersebut • Harta Badan Hukum mencakup harta apa saja tergantung anggaran dasar yang menetapkannya sesuai undang-undang

    13. Hubungan Hukum Perdata dengan Hukum Dagang : • Berdasarkan Pasal 1 KUHD tersebut dapat diketahui kedudukan KUH Dagang terhadap KUH Perdata, di mana KUH Dagang merupakan hukum yang khusus (Lex Specialis), sedangkan KUH Perdata merupakan hukum yang bersifat umum (Lex Generalis), sehingga berlaku suatu asas “Lex Specialis Derogat Legi Generalis” yang artinya hukum yang khusus dapat mengesampingkan hukum yang umum. • Dengan demikian, hukum dagang adalah bagian yang tidak terpisahkan dari hukum perikatan, karena hukum perikatan adalah hukum yang terdapat dalam masyarakat umum maupun dalam perdagangan.

    14. Berlakunya Hukum Dagang (1): • Sebelum tahun 1938 Hukum Dagang hanya mengikat kepada para pedagang saja yang melakukan perbuatan dagang, tetapi sejak tahun 1938 pengertian Perbuatan Dagang, dirubah menjadi Perbuatan Perusahaan yang artinya menjadi lebih luas sehingga berlaku bagi setiap pengusaha (perusahaan). • Para sarjana tidak satupun memberikan pengertian tentang perusahaan, pengertian dapat dipahami dari pendapat antara lain : • Menurut Hukum, Perusahaan adalah mereka yang melakukan sesuatu untuk mencari keuntungan dengan menggunakan banyak modal (dalam arti luas), tenaga kerja, yang dilakukan secara terus menerus dan terang-terangan untuk memperoleh penghasilan dengan cara memperniagakan barang-barang atau mengadakan perjanjian perdagangan.

    15. Berlakunya Hukum Dagang (2) • Menurut Mahkamah Agung (Hoge Raad), perusahaan adalah seorang yang mempunyai perusahaan, jika ia berhubungan dengan keuntungan keuangan, secara teratur melakukan perbuatan-perbuatan yang bersangkut paut dengan perniagaan dan perjanjian. • Menurut Molengraff, mengartikan perusahaan (dalam arti ekonomi) adalah keseluruhan perbuatan yang dilakukan secara terus menerus, bertindak keluar, untuk memperoleh penghasilan dengan cara memperdagangkan, menyerahkan barang, atau mengadakan perjanjian-perjanjian perdagangan. • Menurut Undang-undang Nomor 3 Tahun 1982, perusahaan adalah setiap bentuk usaha yang menjalankan setiap jenis usaha yang bersifat tetap dan terus menerus, dan yang didirikan, bekerja serta berkedudukan dalam wilayah Negara Republik Indonesia untuk tujuan memperoleh keuntungan dan/atau laba.

    16. DISKUSI DAN TANYA JAWAB