...
  • Berg02Bork

Ecuador | Member since : 08/23/2017
Tips Menjadi Orang Bijaksana 1. Tidak Emosional, hal ini berarti manusia yang sensitif, mudah marah, meledak-ledak, senang tersinggung, sukar menjadi bijaksana dan seharga dapat menjadi bijak beserta pertolongan Allah dan kegigihan usaha untuk berubah, maka orang yang bijak adalah orang yang terampil mengendalikan diri. Berhati-hatilah jika kita termasuk manusia yang gampang marah oleh karena itu jika bertindak biasanya condong tergesa-gesa. Orang-orang yang emosional tersinggung terbatas akan terlena membela diri dan menanggapi menyerang, ini tidak pintar karena yang dicari merupakan kemenangan karakter bukan kebenaran itu swasembada. 2. Tidak egois, manusia yang egois jelas tak akan dapat memerankan bijak, sebab bijak ini pada dasarnya ingin kemaslahatan simpatik, orang yang egois biasanya hanya mengimpikan kebaikan dalam dirinya seorang diri. Rasulullah selalu hidup di dalam pengorbanan, amat pula Indonesia dapat leluasa oleh orang-orang yang membanting tulang penuh pengorbanan. Orang yang bijak diartikan sebagai orang yang mau berkorban untuk orang-orang lain tak mengorbankan orang lain dalam kepentingan dirinya sendiri. 3. Suka cinta dan rindu pada wejangan, akan sangat bodoh kalau kita menyerap hutan tanpa bertanya lawan orang yang tahu hal hutan. Bahwa kita pada beri ucapan seharusnya member berterima bagi. Jika kita tersinggung karena di ujar bodoh maka seharusnya kita tersinggung kalau disebut brilian karena tersebut tidak betul. http://www.katabijakpedia.com , tilikan, nasehat / koreksi jadi kita tidak akan bisa menjadi orang yang bijak. Bila seorang penganjur alergi tentang saran ataupun nasehat, terutama memusuhi orang2 yang mengkritik, maka dia tidak akan sudah bisa unggul dengan elok. 4. Punya kasih sayang tentang sesama, Mengecap sayang yang ada diharapkan tetap jinjing pada rumbai(-rumbai) yang terdapat seperti keputusan. Diriwayatkan kalau orang yang dinasehati sambil Rasulullah dengan bijak melantun menjadi orang2 yang kian baik atas sebelumnya. Orang2 yang berakal akan jantung hati terhadap sesama. Berbeda dengan orang-orang yang hidup maksimum dengan kebencian, dimana kesukacitaan bathinnya diartikan sebagai menghancurkan orang2 lain. Pemimpin sebaiknya meraup kasih sayang yang berlimpah gak hanya sementara kampanye selalu. Kasih sayangnya juga gak hanya untuk satu pihak atau keluarga melainkan semerbak untuk semua golongan. 5. Selalu bisa membangun, Manusia yang berakal tidak hanyut oleh tanda lalu yang membuat patah pucuk tetapi selamanya menatap ke depan untuk memperbaiki segalanya. Orang yang bijak mau membangkitkan intensitas orang yang lemah, menerangi sesuatu yang gelap. Jika melihat orang2 yang berdosa, maka ia akan bersukma untuk menghasut orang mereka untuk bertaubat. Orang yang bijak ingin membuat manusia maju & sangat gak menyukai kesediaan dan stagnasi kecuali kira kebathilan. Intensitas orang yang bijak merupakan semangat untuk maju tidak hanya dalam dirinya tetapi juga bagi orang unik disekitarnya.
  • http://www.katabijakpedia.com
  • Login