Case control cohort
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 20

CASE CONTROL & COHORT PowerPoint PPT Presentation


  • 132 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

CASE CONTROL & COHORT. Erni Yusnita Lalusu. Batasan.

Download Presentation

CASE CONTROL & COHORT

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Case control cohort

CASE CONTROL&COHORT

Erni Yusnita Lalusu


Batasan

Batasan

Adl penelitian epidemiologi analitik yg bersifat observasional di mana dilakukan perbandingan antara kelompok orang yg menderita penyakit (kasus) dgn kelompok lainnya yang tidak menderita penyakit tsb (kontrol), kmd dicari faktor-faktor penyebab timbulnya penyakit tersebut.

Contoh: membandingkan klpk orang yg menderita Kolesterol dengan yg tidak menderita. Kemudian dilihat faktor-faktor apa saja yang menyebabkan timbulnya penyakit tersebut yang terkait dengan asupan makanan (diet) yang terjadi dimasa lampau.


Case control cohort

Penelitian ini berbeda dengan desain Cross sectional, oleh karena objek kajian dalam desain ini terjadi pada dua sequence waktu (waktu yang berbeda).


Keuntungan

keuntungan

  • Tidak membutuhkan waktu, biaya & tenaga yang besar

  • Tidak ditemukan drop out pada responden

  • Dapat dilakukan meskipun kasus sedikit


Kerugian

kerugian

  • Karena mengumpulkan data masa lampau, ada kemungkinan tidak lengkap

  • Karena peristiwa telah terjadi, ada kemungkinan cara pencatatan tidak sama shg sulit dianalisa

  • Hasil yang diperoleh kurang dpt dipercaya dan karena itu sering dilanjutkan dengan penelitian kohort atau eksperimen


Teknik

teknik

I. Menetapkan kelompok yang akan diteliti

  • Kelompok kasus dan kelompok kontrol

  • Kelompok kasus ditentukan oleh

    • Tujuan penelitian

    • Hanya menderita penyakit yg sedang diteliti saja

  • Kelompok kontrol mempunyai sifat sama kecuali hal penyakit yg diteliti

    Misalnya:

  • Pengunjung lain yg datang berobat ke suatu rumah sakit

  • Tetangga dari sampel yg masuk kelompok kasus

  • Keluarga lainnya dr sampel yag sedang diteliti


Case control cohort

1,96√2μ(1-μ)+0,842√f(1-f)+pq 2

N=

(f-p)2

II. Menetapkan besarnya sampel

μ = ½ x f (1+ R )

1+ f (R-1)

p = f x R

1+f(R-1)

f = perkiraan besarnya paparan di masyarakat

R = perkiraan besarnya relative risk

q = 1-p


Case control cohort

Susun dalam tabel

III. Mengobservasi & mencatat segala keterangan yang diperoleh

  • Melalui wawancara

  • Catatan medik

    IV. Melakukan intepretasi dari data yg diperoleh

  • Lakukan tes kemaknaan

  • Menilai besarnya risiko  ERR (OR)

    a x d

    OR =

    b x c


Rancangan sebuah penelitian kasus kontrol

Rancangan sebuah penelitian kasus kontrol

Waktu

Arah penelitian

Dimulai dengan:

Retrospektif

Terpapar (a)

Kasus-kasus

(orang-orang

yang sakit)

Tidak terpapar (b)

populasi

Terpapar (c)

Kontrol-kasus

(orang-orang

yang sehat)

Tidak terpapar (d)


Case control cohort

MENILAI BESARNYA RISIKO

OR = ERR  studi kasus kontrol

a x d 180.000

OR = = = 900

b x c 200


Penegasan paparan

Penegasan paparan

Dalam Bidang Gizi, faktor risiko utama adalah (diet) di masa lampau. Oleh karena Desain retrospektif mengkaji paparan masa lampau, maka sangat bertumpu pada ingatan informan.

Masalah yang sering muncul dalam desain ini adalah sebagian besar pola diet dimasa lampau dan saat ini (saat terpapar penyakit) berbeda.


Pemilihan kelompok kontrol

Pemilihan kelompok kontrol

Kelompokkontrol adalah mereka yang tidak sedang menderita / mengalami permasalahan yang sedang diteliti.

Kontrol harus selalu berasal dari populasi penelitian, yaitu mereka harus merupakan orang yang akan menjadi kasus di tempat kasus itu terjadi saat dilakukan penelitian


Matching pencocokan

Matching (pencocokan)

Adalah upaya untuk membuat agar kelompok kasus dan kelompok kontrol sebanding dalam hal faktor-faktor diluar outcome.

Misalnya: matching umur, jenis kelamin, dll


Desain kohort follow up prospektif

Desain Kohort (Follow up=prospektif)

Pengamatan dimulai dari paparan terhadap subjek, lalu diikuti secara prospektif untuk melihat efek yang timbul.

Kegunaan mendasar pada desain ini adalah penjelasan mengenai timbulnya penyakit.


Case control cohort

Pokok utama, pada sekelompok orang yang ditetapkan, karakteristik tertentu setiap individu dicatat, kemudian mereka diikuti sedemikian rupa hingga kejadian baru muncul (misalnya penyakit atau kematian) atau perubahan karakteristik yang dapat dideteksi. Kejadian baru atau perubahan ini kemudian dapat dikaitkan dengan pengamatan awal yang bertujuan untuk menemukan aspek apa pada keadaan awal subjek yang dapat memprediksi kejadian yang mereka alami berikutnya.


Rancangan sebuah penelitian kohort

Rancangan sebuah penelitian kohort

Waktu

Arah penelitian

Sakit

Terpapar

Sehat

populasi

Orang-orang

sehat

Sakit

Tidak

terpapar

Sehat


Case control cohort

Misalnya: jika kita menduga bahwa gizi mempengaruhi kesehatan dengan beberapa cara, maka kita dapat menilai status gizi kelompok orang dengan mencatat BB, TB, asupan pangan, atau ukuran biokimia, kemudian mengikuti perkembangan mereka, dan melihat apakah penyakit yang mereka amati berkaitan dengan status awalnya.


Keutamaan dalam bidang gizi

Keutamaan dalam bidang gizi

Memungkinkan mendapatkan informasi yang lebih akurat mengenai kejadian suatu penyakit

Terutama untuk mengkaji permasalahan diet, oleh karena diet seseorang kemungkinan selalu mengalami perubahan dari waktu ke waktu, kesulitan yang lebih besar ketika penyakit yang diamati dapat mempengaruhi pola diet (pada penelitian case control).

Desain kohor memungkinkan kita mendeteksi efek yang tidak diharapkan dari faktor awal, sedangkan pada penelitian kasus kontrol terbatas pada kondisi yang sudah ditetapkan.


Case control cohort

a

RR = a+c

b/b+d

a/a+c

RR =

b/b+d

MENILAI BESARNYA RISIKO

300/310

RR = = 30

20/620

Artinya risiko terjadinya koleterol pada yang mengkonsumsi

makanan tinggi lemak 30 x lebih besar dibanding yang

mengkonsumsi rendah lemak


Case control cohort

Thanks for Your Attention !

Terima Kasih


  • Login