karakteristik nilai budaya jawa
Download
Skip this Video
Download Presentation
Karakteristik Nilai Budaya Jawa

Loading in 2 Seconds...

play fullscreen
1 / 27

Karakteristik Nilai Budaya Jawa - PowerPoint PPT Presentation


  • 261 Views
  • Uploaded on

Karakteristik Nilai Budaya Jawa. Maulfi Syaiful Rizal FIB UB. Secara idealistis, Karakteristik NBJ dipisahkan menjadi:. Karakteristik NRJ.

loader
I am the owner, or an agent authorized to act on behalf of the owner, of the copyrighted work described.
capcha
Download Presentation

PowerPoint Slideshow about ' Karakteristik Nilai Budaya Jawa' - uma


An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript
karakteristik nilai budaya jawa

Karakteristik Nilai Budaya Jawa

Maulfi Syaiful Rizal

FIB UB

karakteristik nrj
Karakteristik NRJ
  • NRJ merupakan nilai yang yang berkenaan dengan keterikatan manusia Jawa kepada kemungkinan ultim (batas-akhir), yaitu berjumpa dan atau bersatu dengan dengan Tuhan Yang Maha Esa (Saryono, 2010:100).
  • Intisari NRJ ada dua konsep utama, yaitu:
  • Nilai keselamatan manusia yang meliputi nilai ketauhidan, keimanan, dan ketakwaan manusia Jawa.
  • Nilai kesempurnaan manusia yang meliputi nilai keutamaan, kewaskitaan, dan kepasrahan manusia jawa.
nilai keselamatan manusia jawa
Nilai Keselamatan Manusia Jawa
  • Konsep mamayu [angayu] jagad puniki angreksa kang parahita, yang kemudian berkembang menjadi mamayu [mangayu] hayuning bawana, memayu hayuningrat, memayu hayuning bebrayan agung (menjaga/melindungi keselamatan atau kesejahteraan dunia seisinya — bukan sekadar menghiasi keindahan dunia sebagaimana pemahaman umum) mengimplikasikan bahwa keselamatan manusia harus dibersamai dan dipersyarati oleh keselamatan dunia (Kamajaya, 1995:94-96).
slide5

Contoh:

  • Slametan kematian, sebagai contoh, pada umumnya dimaksudkan untuk mengirim doa (kirim donga) bagi orang Jawa yang sudah meninggal agar selamat (slamet) di alam sesudah mati.
  • Slametan kelahiran, sebagai contoh lain, pada dasarnya dimaksudkan untuk menunjukkan rasa syukur (tasyakuran) atas keselamatan ibu dan bayi yang baru lahir.
  • Slametan pindah rumah dimaksudkan oleh yang pindah rumah untuk memperoleh keselamatan (supaya [ben] slamet).
slide6

Nilai ketauhidan manusia Jawa merupakan intisari keimanansekaligus bentuk kesadaran manusia Jawa akan keesaan Tuhan.

  • Dalam NRJ hal ini terlihat, misalnya, dalam konsep ungkapan (yang sekaligus menjadi ajaran) bhinneka tunggal ika tan hana dharma mangrwa; Pengeran iku siji, ana ing ngendi papan, langgeng, sing nganakake jagad iki saisine; Sang Hyang Tunggal, Yang Widhi, Sang Hyang Wenang (Manon), Gusti kang Mahakuwaos, Sukma Sejati, dan Sukma Kawekas
  • [berbeda nama bersatu substansi karena tidak ada Tuhan yang dua, Allah itu satu, ada di manapun, langgeng, yang menciptakan dunia seisinya, Tuhan Yang Mahaesa, Tuhan Yang Mahakehendak, Tuhan Yang Mahakuasa, Sukma Sejati, dan Sukma Ultim]
slide7

Nilai keimanan manusia Jawa — sebagai bentukutuh kesadaran ketuhanan — termanifestasi dan teraktualisasi pada keharusan manusia Jawa untuk secara diam-diam selalu sadar, ingat, percaya, patuh, dan cermat (eneng-eling, pracaya, mituhu) terhadap Tuhan.

  • Contoh nilai keimanan terdapat ajaran di bawah ini:

“Gusti iku dumunung ana jeneng sira pribadi,dene patemon sira kalawan Gusti lamun sira tansah eling” (Tuhan itu berada dalam dirimu sendiri, dan pertemuan dengan Tuhan akan terjadi bilamana engkau selalu ingat).

slide8

Nilai ketakwaan manusia Jawa merupakan kesadaran akan kehadiran Tuhan dalam seluruh hidup dan kehidupan manusia (omnipresent) antara lain termanifestasi dan terartikulasi pada keharusan manusia Jawa untuk berbudi luhur.

  • Hal ini terungkap, misalnya, pada pelbagai ajaran kebatinan Jawa, tasawuf Islam-Jawa, dan ungkapan-ungkapan masyarakat Jawa.
nilai kesempurnaan manusia jawa
Nilai Kesempurnaan Manusia Jawa
  • Nilai kesempurnaan mendukung atau menyangga nilai keselamatan. Dikatakan demikian karenabagi manusia Jawa, manusia yang memiliki kualitas sempurna atau kesempurnaan secara relatif menjadi manusia selamat.
  • Dalam budaya Jawa, nilai kesempurnaan manusia termanifestasikan atau terartikulasikan ke dalam nilai keutamaan, keutuhan, kewaskitaan, danketanpapamrihan hidup dan kehidupan manusia Jawa.
slide10

Nilai keutamaan manusia Jawa (kotamaning urip) yang berkenaan dengan kesanggupan dan kemampuan manusia Jawa untuk tidak (pernah sekalipun) merugikan dan menyusahkan, tetapi justru menguntungkan dan menyenangkan manusia lain sangat penting dalam BJ.

  • Hal ini bisa dilihat dalam Serat Tripama dikemukakan tentang perlunya manusia Jawa meneladani manusia utama bernama Patih Suwanda, Kumbakarno, dan Adipati Karna agar mencapai keutamaan hidup dan menjadi manusia utama.
slide11

Nilai keutuhan manusia Jawa ini berkenaan dengan keadaan sempurna sebagaimana adanya atau sebagaimana mulanya. Hal ini berhubungan dengan ketidakberubahan, ketidakrusakan, ketidakcacatan, ketidakkurangan, kebulatan, ketetapan, kelengkapan, dan keaslian sesuatu dalam hidup dan kehidupan.

slide12

Nilai kewaskitaan manusia Jawa di sini bersangkutan dengan ketajaman dan kedalaman penglihatanbatin, pembauan, pendengaran, dan percakapan terhadap segalasesuatu atau segala fenomena (alam garis, alam lumah, lan alam jirim — menurut Serat Jatimurti), bahkan noumena (alam kajaten lan alam pramana — menurut Serat Jatimurti) (bandingkanTrimurti, 1985:43).

  • Untuk mencapai derajat kewaskitaan dan manusia waskita ini, manusia Jawa perlu tanggaping sasmita (kemampuan menangkap dan memahami segenapperlambang) dan menguasai sasmitaning urip (perlambang hidup).
slide13

Nilai ketanpapamrihan atau kepasrahan manusia Jawabersangkutan dengan kemampuan dan ketangguhan diri-pribadi untuk tidak tergoda dan tidak terjerumus kedalam maksud-maksud, kepentingan-kepentingan, dan keinginan-keinginan pribadi demi kemanfaatan dan keuntungan diri sendiri baik duniawi maupun ukhrawi.

karakteristik nfj
Karakteristik NFJ
  • Nilai filosofis Jawa (NFJ) bertumpu pada rasa (rasa sejati)yang dipercayai di dalamnya sudah terkandung akal budi.
  • intisari NFJ terpusat pada nilai kemapanan, keselarasan, dan kebersamaan.
slide15

Nilai Kemapanan Manusia Jawa

Sebagai intisari NFJ, nilai kemapanan manusia Jawa berkenaan dengan kemantapan segala sesuatu sesuai dengan tempatnya, ukurannya, hak-kewa-jibannya, kehadirannya, usahanya, dan sejenisnya di alam semesta dalam arti seluas-luasnya.

  • Dalam BJ, kemapanan dicirikan atau ditandai oleh adanya kepastian, keteraturan, dan keajekan. Dikatakan demikian karena segala sesuatu yang sudah pasti, teratur, dan ajek berarti mapan; demikian juga segala sesuatu yang mapan selalu dipersepsi pasti, teratur, dan ajek. Dalam NBJ, hal ini terungkap antara lain dalam konsep pinesthi, pepesthen, ajeg, lumintu, dan mapan.
slide16

Nilai kepastian manusia Jawa di sini bersangkutan dengan ketetapan, kejelasan, dan ketertentuan segala sesuatu dalam hidup dan kehidupan manusia Jawa.

  • Menurut pandangan BJ, segala sesuatu baik unsur-unsur alam semesta maupun unsur-unsur manusia yang pribadi, sosial, dan spiritualsudah memiliki kepastian yangtetap dan jelas sebagaimana tampak pada konsep atau adagium tetep, pepesthen, pinasthi, wis pestine, wis dadi pepesten, dan wis dadi kersane Gusti Kang Maha Kuwasa.
slide17

Nilai keajegan manusia Jawa, yaitu kelangsungan, kemalaran, dan atau keterus-menerusan (kontinuitas) secara tetap, beraturan, berkelanjutan, dan berpola segala sesuatu yang berkenaan dengan unsur alam semesta dan manusia Jawa.

slide18

Nilai Keselarasan Manusia Jawa

Nilai keselarasan manusia Jawa berkenaan dengan keterpaduan, keserasian dan keseimbangan segala sesuatu yang berhubungan dengan unsur alam semesta dan manusia Jawa.

  • Orang Jawa percaya bahwa segala sesuatu baik berupa unsur alam semesta maupun unsur manusia beserta segenap hubungannya secara alamiah dalam keadaan laras, imbang, dan babag; jadi, keselarasan merupakan fitrah.
slide19

Nilai Kebersamaan Manusia Jawa

  • Nilai kebersamaan manusia Jawa di sini berkenaan kekomunalan, keterpaduan, keseiringan, kebarengan, keseiasekataan, kesekalianan, dan ketidakberlainanan segala sesuatu baik unsur jagat besar maupun jagat kecil di alam semesta dalam arti seluas-luasnya.
  • Hal ini tercermin dalam ucapan dan tindakan seperti ini, misalnya urip sing guyub, mangan ora mangan kumpul, alon-alon waton kelakon, sayuk saeko proyo tancut tali wondo, dan akeh anak akeh rejeki.
karakteristik nej
Karakteristik NEJ
  • Nilai etis Jawa (NEJ) harus dipahami dan dimengerti dalam kaitannya dengan etiket dan moralitas.
  • Etiket dan moralitas Jawa ini terangkum terutama dalam konsep wis (n)Jawa, gak (n)Jawa atau durung (n)Jawa; jadi, konsep wis (n)Jawa, (n)Jawa, atau durung (n)Jawa merupakan superordinat etiket dan moralitas Jawa.
  • Etiket lebih berbicara tentang kesopansantunan, ketidaksopansantunan, sedangkan moralitas lebih berbicara tentang kebaikan-keburukan.
  • Koordinat NEJ adalah nilai kebijaksanaan dan kekasihsayangan sebagai manusia.
slide21

Nilai Kebijaksanaan Manusia Jawa

  • Nilai kebijaksanaan manusia Jawa di sini berkenaandengan kearifan, kebajikan, kecermatan, kecakapan, kecendekiaan, dan kepandaian budi manusia Jawa dalam hidup dan kehidupannya.
  • Nilai ketepatjanjian atau kesungguhhatian manusia Jawa disini berkenaan dengan kekonsekuenan, kejituan, atau kemengenaan, dan keterlaksanaan janji yang telah dinyatakan oleh setiap manusia Jawa dalam hidup dan kehidupannya.
slide22

Nilai keadilan atau ketidakpilihkasihan manusia Jawa berkenaan dengan keberimbangan, keproporsionalan (kesesuaian proporsi) , kesepatutan, kewajaran, ketidaksewenang-wenangan, ketidakberat-sebelahan, dan ketidakmemihakan segenap ucapan, tindakan, perbuatan, dan perilaku (ilat, ulat, ulah) manusiaJawa.

  • Nilai kemengertian manusia Jawa di sini berkenaan dengan kemampuan orang Jawa dalam menangkap, memahami, menyelami, dan merasakan perasaan, pikiran, dan hati orang lain. Konsep kunci sekaligus superordinat kemengertian ini adalah pangerten (menjadi mengerti).
slide23

Nilai kelapangdadaan atau kelapanghatian manusia Jawa di sini berkenaan dengan keikhlasan, kerelaan, kesabaran, kesyukuran, kesediaan, keberasalegaan, dankeberasa-senangan hati, pikiran, dan perasaan dalam menghadapi,menerima, dan menyelesaikan segala kejadian, peristiwa, dan kenyataan hidup dan kehidupan.

  • Nilai kerendahhatian manusia Jawa di siniberkenaan dengan kesewajaran, keproporsionalan, ketundukan, kekhidmatan, ketakziman, ketidaksombongan, ketidakangkuhan, ketidakcongkakan, dan ketidakminderan manusia Jawa dalam hidup dan kehidupan.
slide24

Nilai Kekasihsayangan manusia Jawa

Nilai kekasihsayangan manusia Jawa di sini berkenaan dengan kefilantropisan, kealtruistisan, dan kehumanistisan ucapan, tindakan, perbuatan, dan perilaku manusia Jawa dalam hidup dan kehidupan.

  • Superordinat kekasihsayang-an ini termanifestasi dalamkonsep asih ing sesami dan welas asih.
karakteristik ntj
Karakteristik NTJ
  • NTJ adalah nilai yang berkenaan dengan keindahan dan keelokan dalam pandanganmanusia Jawa atau menurut rasa manusia Jawa.
  • Koordinat normatif NTJ adalah nilai keterpesonaan dan nilai keterhanyutan yang tidak tepermanai dan tanpa pamrih yang disebabkan oleh adanya stilisasi dan idealisasi sesuatu yang disebut seni.
slide26

Nilai Keterpesonaan Manusia Jawa

  • Nilai keterpesonaan manusia Jawa di sini berkenaan ketertarikan, keterpikatan, dan bahkan keterpanaan rasa manusiaJawa pada waktu berhubungan dan bertemu dengan sesuatu yang distilisasi dan diidealisasi yang disebut kesenian Jawa sehingga dirinya mengalami keadaan luluh atau lebur ke dalam keindahan dan keelokan.
slide27

Nilai Keterhanyutan Manusia Jawa

  • Nilai keterhanyutan manusia Jawa di sini berkenaan dengan kemengaliran, keterbawaan, dan atau kelaratan rasa manusia Jawa pada waktu berjumpa atau bersatu dengan objek estetis sehingga rasa itu terangkat, lebur, dan atau luluh ke dalam situasi dan keadaan penuh keindahan dan keelokan yang sublim, spiritual, dan atau transenden.
  • Dalam NBJ, nilai keterhanyutan tersebut terartikulasi dan termanifestasi terutama dalam konsep lengeng, lengleng, kalangon, kalangwan, jalal, jamal, kamil, kamal, enges, dan nges.
ad