METABOLISME
Download

METABOLISME

Advertisement
Download Presentation
Comments
season
From:
|  
(126) |   (0) |   (0)
Views: 163 | Added: 06-01-2013
Rate Presentation: 0 0
Description:
TUJUAN PEMBELAJARAN:Mendiskripsikan pengertian metabolisme dan menyebutkan fungsi enzim dalam peristiwa metabolismeMenyebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi kerja enzimMengidentifikasi enzim yang berperan dalam katabolisme gula dan anabolisme karbohidratMenjelaskan kaitan katabolisme dan metab
Tags
,
METABOLISME

An Image/Link below is provided (as is) to

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use only and may not be sold or licensed nor shared on other sites. SlideServe reserves the right to change this policy at anytime. While downloading, If for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.











- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -




1. METABOLISME

2. TUJUAN PEMBELAJARAN: Mendiskripsikan pengertian metabolisme dan menyebutkan fungsi enzim dalam peristiwa metabolisme Menyebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi kerja enzim Mengidentifikasi enzim yang berperan dalam katabolisme gula dan anabolisme karbohidrat Menjelaskan kaitan katabolisme dan metabolisme Mengidentifikasi hasil katabolisme pati dan anabolisme karbohidrat Membuat diagram kaitan antara katabolisme karbohidrat, protein, dan lemak Menjelaskan perbedaan antara respirasi aerobik dan anaerobik Menjelaskan tentang reaksi terang dan gelap dalam fotosintesis

3. PENDAHULUAN Energi tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dimusnahkan. Akan tetapi energi hanya dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya (transformasi energi). Makhluk hidup melakukan transformasi energi melalui proses metabolisme yang berlangsung di dalam sel tubuh.

4. Pengertian metabolisme Metabolisme (bahasa Yunani metabole=berubah) secara harfiah berarti ?perubahan? Jalur metabolisme: Katabolisme (merombak molekul-molekul kompleks menjadi molekul yang sederhana) Anabolisme (membangun molekul kompleks dari molekul-molekul sederhana)

5. Reaksi-reaksi di dalam tubuh berlangsung secara optimal pada suhu 270C (suhu ruang), misalnya hewan poikiloterm (hewan berdarah dingin) dan hewan homoioterm (hewan berdarah panas) Agar reaksi-reaksi berjalan lebih cepat diperlukan katalisator. Katalisator adalah zat yang mempercepat reaksi tetapi zat itu tidak ikut bereaksi, contoh: enzim dan ribozim.

6. Gambar. Enzim sebagai katalisator

7. B. Enzim Enzim merupakan pengatur suatu reaksi Bahan tempat enzim bekerja disebut substrat Contoh reaksi:

8. Struktur Enzim Enzim lengkap (holoenzim) tersusun atas 2 bagian, yaitu: Bagian protein (apoenzim): tersusun atas asam-asam amino, Bersifat labil, misalnya karena suhu dan keasaman. Gugus prostetik (gugusan yang aktif): Berasal dari molekul anorganik (kofaktor), misalnya Fe, Cu dan Zn, Berasal dari senyawa organik kompleks (koenzim), misalnya NADH, FADH dan tiamin.

9. Gambar. Enzim

10. 2. Ciri-ciri enzim Biokatalisator Protein Bekerja secara khusus Dapat digunakan berulang kali Rusak oleh panas Tidak ikut bereaksi Bekerja dapat balik Kerjanya dipengaruhi faktor lingkungan, misalnya suhu, pH, inhibitor dan aktivator.

11. Gambar. Enzim sebagai katalisator

12. 3. Penamaan Enzim Enzim diberi nama sesuai dengan substratnya dan diberi akhiran ?se, contohnya: Enzim selulase yang menguraikan selulosa, Enzim lipase yang menguraikan lipid atau lemak, dan Enzim protease yang menguraikan protein.

13. 4. Cara Kerja Enzim Teori gembok-anak kunci (lock and key) Sisi aktif enzim mempunyai bentuk tertentu yang hanya sesuai untuk satu jenis substrat saja. Teori Induced Fit - Sisi aktif enzim bersifat fleksibel dalam menyesuaikan strukutur sesuai dengan struktur substrat.

14. 5. Inhibitor Adalah zat yang dapat menghambat kerja enzim. Dibedakan berdasarkan sifatnya, a.l: Inhibitor reversibel, yaitu tidak berikatan kuat dengan enzim. Macamnya: Inhibitor kompetitif Menempati sisi aktif enzim sehingga substrat tidak dapat masuk. 2). Inhibitor non kompetitif - Tidak mirip dengan substrat dan berikatan pada sisi selain sisi aktif.

15. Gambar. Inhibitor kompetitif & non kompetitif

16. b. Inhibitor Irreversibel Berikatan dengan sifat aktif enzim secara kuat sehingga tidak dapat terlepas. Enzim menjadi tidak aktif dan tidak dapat kembali seperti semula (irreversibel)

17. C. Katabolisme Yaitu reaksi penguraian senyawa yang kompleks menjadi senyawa yang lebih sederhana dengan bantuan enzim. Menghasilkan energi. Contoh: respirasi ( yaitu proses penguraian bahan makanan yang menghasilkan energi)

18. Berdasarkan kebutuhan akan O2, respirasi dibedakan menjadi: Respirasi aerobik, Menggunakan O2 bebas untuk mendapatkan energi. Respirasi anaerobik, - Tidak menggunakan O2 bebas untuk mendapatkan energi.

19. Katabolisme karbohidrat - Contohnya respirasi dengan glukosa sebagai bahan baku, yang diuraikan menjadi CO2 dan H2O serta menghasilkan energi. Respirasi aerobik Secara sederhana dituliskan: C6H12O6 + 6O2 ? 6H2O + 6CO2 + 675 kkal

20. Glikolisis Yaitu peristiwa penguraian satu molekul glukosa menjadi asam piruvat, NADH dan ATP. NADH (nikotinamida adenin dinukleotida hidrogen). Berlangsung di dalam sitoplasma. Hasil akhir: Atom molekul 6C (glukosa) berubah menjadi 3C (piruvat) sebanyak 2 mol, Energi total yang dihasilkan 4 ATP, Dua molekul NADH akan ditrasnfer ke rantai transpor elektron.

21. 2) Siklus Krebs Diambil dari nama Hans Krebs Berlangsung didalam mitokondria Mengubah asetil KoA menjadi asam sitrat. Hasil akhir: Piruvat berubah menjadi asetil KoA, menghasilkan 2 mol NADH karena yang terlibat adalah 2 atom piruvat, Dihasilkan 1 FADH2 dan 4 NADH, Dihasilkan 1 ATP dan 3 gas CO2.

22. 3) Transport Elektron Elektron dan H+ dari NADH dan FADH2 dibawa dari substrat satu ke substrat yang lain. Hasil akhir: Dihasilkan 30 ATP dari 10 NADH + 50 Dihasilkan 4 ATP dari 2 FAD + O2

23. Gambar. Proses respirasi aerobik

24. b. Respirasi Anaerobik Adalah reaksi pemecahan karbohidrat untuk mendapatkan energi tanpa menggunakan O2. Terjadi pada: Jaringan yang kekurangan O2, Akar tumbuhan yang terendam air, Biji tebal yang sulit ditembus O2, Sel ragi dan bakteri anaerobik. Persamaan sederhananya: C6H12O6 ? 2C2H5OH + 2CO2 + 21 kkal

25. Repirasi anaerobik itu: Tidak memerlukan O2, Menggunakan asam piruvat atau asetaldehida sebagai pengikat H, Menghasilkan asam laktat atau alkohol, Hanya menghasilkan 2 molekul ATP atau energi sebesar 21 kakl, Tahapan reaksi lebih sederhana.

26. c. Fermentasi Termasuk respirasi anaerobik Sering kali diistilahkan proses penguraian zat oleh mikroorganisme pengurai menggunakan enzim-enzim yang ada di dalam sel. Fermentasi sebagai perubahan enzimatik dari substansi organik oleh mikroorganisme untuk menghasilkan produk-produk organik yang lebih sederhana.

28. 2. Katabolisme Lemak Rekasi sederhananya: Trigliserida + 3H2O ---? gliserol + 3 asam lemak

29. 3. Katabolisme Protein Protein diuraikan menjadi asam amino. Asam amino diubah menjadi asam piruvat dan asetil KoA. Gugus amino yang dilepas dari asam amino dibawa ke hati untuk diubah menjadi amonia (NH3) dan dibuang lewat urin.

30. D. Anabolisme Adalah reaksi penyusunan zat yang berlangsung di dalam sel. Macamnya: Anabolisme karbohidrat Dibedakan menjadi: Fotosintesis Yaitu peristiwa penyusunan zat organik dari zat anorganik dengan pertolongan energi cahaya. Asimilasi karbon karena bahan baku yang digunakan CO2

31. Proses fotosintesis Bertujuan memecah gula menjadi CO2, H2O, dan energi. Terjadi di dalam kloroplas. Reaksi sederhananya: 6CO2 + 12H2O ? C6H12O6 + 6O2 + 6H2O

32. 2. Percobaan tentang fotosintesis Jan Ingenhousz Menggunakan Hydrilla verticulata Fotosintesis menghasilkan O2. b) Theodor Wilhem Engelmann Menggunakan alga Spirogyra, Kesimpulan: (1) Fotosintesis dilakukan oleh kloroplas, (2) Kloroplas hanya berfotosintesis jika terkena cahaya.

33. c) Julius von Sachs - Fotosintesis menghasilkan amilum, Percobaan dengan menggunakan larutan iodin yang diteteskan pada daun. d) Robert Hill dan F.F Blackman - Energi cahaya yang diterima digunakan untuk memecah H2O menjadi H+ dan menghasilkan produk samping berupa O2.

34. Hill mengemukakan reaksi terang yaitu fotolisis yang berlangsung dengan bantuan cahaya. Reaksi terang terjadi di grana (tumpukan tilakoid di dalam kloroplas). Tilakoid berupa gelembung pipih berbentuk cakram yang membrannya mengandung pigmen fotosintesis. Persamaan Hill: 12H2O + ADP + Pi + 12 NADP+ ? 6O2 + ATP 12NADPH + 12H+

35. Blackmann mengemukakan adanya rekasi gelap yang terjadi di stroma (yaitu matriks kloroplas tak berwarna yang mengandung grana). Persamaan reaksi Blackmann: 6CO2 + ATP + 12NADPH + 12H+ ? (CH2O)6 + 6H2O + NADP+ + ADP + Pi Reaksi gabungan Hill dan Blackmann: 6CO2 + 12H2O + energi ? C6H12O6 + 6H2O + 6O2

36. 3. Cahaya yang berperan dalam fotosintesis Di dalam kloroplas terkandung beebrapa jenis pigmen, yaitu: Klorofil a, Menyerap cahaya merah dan biru-ungu. Berperan dalam reaksi terang. Berwarna hijau karena memantulkan cahaya warna hijau. b) Klorofil b, Menyerap cahaya biru dan oranye. Memantulkan cahaya hijau-kuning. c) Karotenoid Menyerap cahaya biru-hijau. Memantulkan cahaya kuning-oranye.

37. 4). Tahapan proses fotosintesis Penangkapan energi cahaya (fotosistem) Aliran elektron Perhatikan gambar

38. b. Siklus Calvin Ditemukan oleh Melvin Calvin. Merupakan proses penggunaan ATP dan NADPH untuk mengubah CO2 menjadi gula. Fase-fasenya: Pengikatan (fiksasi) CO2 Reduksi Pembentukan RuBP

39. Gambar. Proses siklus Calvin

40. c. Kemosintesis Yaitu penyusunan bahan organik dengan menggunakan energi dari pemecahan senyawa kimia. Energi yang dihasilkan lebih kecil dibandingkan dengan menggunakan energi cahaya. Contoh: bakteri Nitrobacter dengan reaksi, Ca(NO2)2 + O2 ------------? Ca(NO3)2 + E

41. 2. Anabolisme Lemak Disebut juga lipogenesis, yang terjadi di dalam sitoplasma yang memiliki enzim kompleks, yaitu asam lemak sitetase. Lemak dapat disintesis dari protein dan karbohidrat. Lemak tersusun dari asam lemak dan gliserol. Asam lemak terbentuk dari Asetil KoA. Sintesis lemak berlangsung di retikulum endoplasma.

42. 3. Anabolisme Protein Protein tersusun atas senyawa asam amino. Penyusunan gugus amino (-NH2) pada suatu substrat disebut aminasi. Ada 2 cara sintesis protein, yaitu: Reaksi aminasi reduksi, Reaksi transaminasi.

43. Reaksi aminasi reduksi, diantaranya: aminasi dari asam oksaloasetat akan menghasilkan asam aspartat, aminasi dari asam piruvat akan menghasilkan alanin. Reaksi transaminasi - reaksi yangmelibatkan satu gugus amino dari sati asam amino ke suatu asam a-ketoglutamat dan asam amino baru.

44. SEKIAN TERIMAKASIH BANYAK


Other Related Presentations

Copyright © 2014 SlideServe. All rights reserved | Powered By DigitalOfficePro