Al qur an dalam bentuk ayat dan al hadits dlm bentuk teks
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 14

Al-qur’an dalam bentuk ayat, dan al-hadits dlm bentuk teks PowerPoint PPT Presentation


  • 256 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

Al-qur’an dalam bentuk ayat, dan al-hadits dlm bentuk teks. Al-Qur’an datang dari Allah Yang Maha Mutlak disampaikan kepada Muhammad saw, manusia yang bersifat relatif Maka diperlukan penyesuaian. Dlm hal ini ada tahapan NUZUL ,dari Lauh Makhfudh keLangit Dunia, lalu kepada Muhammd saw.

Download Presentation

Al-qur’an dalam bentuk ayat, dan al-hadits dlm bentuk teks

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Al-quran dalam bentuk ayat, dan al-hadits dlm bentuk teks

Al-Quran datang dari Allah Yang Maha Mutlak disampaikan kepada Muhammad saw, manusia yang bersifat relatif

Maka diperlukan penyesuaian. Dlm hal ini ada tahapan NUZUL,dari Lauh Makhfudh keLangit Dunia, lalu kepada Muhammd saw

-

M. NAWAWI


  • Hadits direkam dari perkataan dan perbuatan Nabi saw yang juga berdasar wahyu Allah

  • Ketika Firman/wahyu Allah tertuang dalam bahasa dan diabadikan dalam teks tertulis, maka ia berarti telah memasuki pelataran sejarah(dan terkena kaidah2 sejarah)

  • Untuk itu teks al-Quran harus dilihat dr tiga perspektif; teologis, filsafat linguistik dan mistikal

M. NAWAWI


  • Secara teologis ia suci dan absolut, berlaku sepanjang masa. Karena itu tk bisa diubah

  • Secara historis filosofis ia tak bisa mengelak sebagai kajian filsafat linguistik, sebab kita tidak ketemu Tuhan atau Jibril sebagaimana Nabi Muhammad, melainkan hanya ketemu teks dan tafsiran yang diantarkan melalui mata rantai tradisi.

  • Maka ia memiliki dua dimensi; absolut dan relatif; metahistoris dan historis. Teks jangan diabsolutkan secara tidak proporsional karena akan tertutup dan tidak dialogis

M. NAWAWI


  • Sementar pendekatan rasional yang terlalu mengandalkan logika bisa-bisa tidak dapat menyentuh hati

  • Maka tuntutan iman kepada al-quran (melahirkan sikap hormat /taat) harus terpadu secara proporsional dengan sikap kritis terhadap berbagai penafsiran yang telah mapan, bahkan menjadi ideologi.

  • Sebab Al-Quran bagaikan permata yang bisa memancarkan berbagai warna, dari berbagai persepektif. Maka di samping dipahami, ia harus di hayati.

M. NAWAWI


MAKNA TAFSIR TARBAWI

  • - ()

  • Tafsir tarbawi merupakan wacana baru dri kalangan akademisi yang belum memiliki epistimologi yang kokoh

  • Ia bisa bermakna pendekatan dari sudut pandang pendidikan atas nilai yang kandung ayat/hadits

  • Bisa merupakan kumpulan ayat/hadits yg dapat dijadikan landasan ilmu pendidikan

M. NAWAWI


Prosedur Penafsiran

  • Ada dua metode a) Maudlui b) Tahlili

  • MaudhuI, dimulai dari pembahasan tema, kemudian ayat/hadits yang terkait digunakan untuk mendasari pembahsan pada tema dan sub tema yang didiskusikan.(tema dalam perspektif al-Quran/Hadits)

  • Tahlili,dimulai dari ayat, dijelaskan maksudnya dengan memanfaatkan hadits yang terkait. Jika ada sebab nuzul atau sabab wurud bisa disertakan. Kemudian nilai yang dikandung dianalisis dari perspektif pendidikan

M. NAWAWI


  • Untuk Menyingkap makna Teks bisa meminjam istilah yang digunakan dalam studi Hukuk Islam

    a. Dilalatul Ibarat

    b. Dilalatul Isyrat

    c. Dilalatun Nash

    d. Dilalatul Iqtidla

M. NAWAWI


  • Secara ibarat ayat 233 al-Baqarah ini dipahami bahwa ayah(mantan suami) yg untknya anak itu dilahirkan wajib menafkahi mantan istri yg melahirkan, dan selanjutnya anak dinisbatkan/dinasabkan kepada ayah bersangkutan, sebab di glm ayat digunakan kata lahu. Sedg istilah mantan dilihat dari rangkaian ayat seblmnya

M. NAWAWI


  • Secara Isyarat ayat 233 al-baqarah tsb, maka 1) ayah -mantan suami- menjadi wali sang anak; 2) karena itu ayah wajib memberi nafkah kepada si anak.

  • Di sebut sebagai dilalah isyarat, karena kedua makna itu tidak ditemukan secara explisit dalam redaksi texs. Namun setelah direnungkan, ia merupakan makna keharusan (iltizam, konsekuensi logis) dari makna tersuratnya

M. NAWAWI


  • (10)

    Kata yakuluna dzulman maknanya memakan secara dlalim harta anak yatim. Oleh karena itu maknanya bisa diperluas kepada tindakan yang merugikan. Misalnya menjaual secara dzalim, mensedekahkan scr dzalim, bahkan menterlantarkan harta sehingga merugikan. Makna ini disebut dilalah al-Nash

M. NAWAWI


Kemunculan Istilah Tafsir/Hadits Tarbawi

  • Keinginan yang kuat untuk melahirkan konsep dan teori pendidikan Islam

  • Harapan atas terlaksanakannya islamisasi teori/ilmu pendidikan yang sudah dirumuskan orang barat

  • Obsesi yang kuat untuk melahirkan ahli pendidikan Islam yang genuin/orisinal

M. NAWAWI


Contoh Model Pembahasan

  • Konsep Pendidikan (uraian tema kemudian dipertegas dg ayat dan hadis) misalnya ayat/hadis

    (2)

    :

M. NAWAWI


  • Tujuan Pendidikan

  • - 56

  • -

  • Misi Profetik

  • (28)

  • (107) (108)

M. NAWAWI


Selamat Bekerja

  • Terima Kasih

M. NAWAWI


  • Login