Kreativitas dan kewirausahaan
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 21

KREATIVITAS dan KEWIRAUSAHAAN PowerPoint PPT Presentation


  • 214 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

KREATIVITAS dan KEWIRAUSAHAAN. Drs. Andriono E. Yuniarto , MBA (AA—YKPN). Karakteristik Pribadi Wirausaha (1). David McCleland Memilih resiko “ moderat ” d alam tindakannya dia memilih melakukan sesuatu yang ada tantangannya, namun dengan cukup kemungkinan untuk berhasil.

Download Presentation

KREATIVITAS dan KEWIRAUSAHAAN

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Kreativitas dan kewirausahaan

KREATIVITAS dan KEWIRAUSAHAAN

Drs. Andriono E. Yuniarto, MBA

(AA—YKPN)


Karakteristik pribadi wirausaha 1

Karakteristik Pribadi Wirausaha (1)

David McCleland

  • Memilih resiko “moderat” dalam tindakannya dia memilih melakukan sesuatu yang ada tantangannya, namun dengan cukup kemungkinan untuk berhasil.

  • Mengambil tanggungjawab pribadi atas perbuatan-perbuatannya. Artinya kecil sekali kecenderungan untuk mencari “kambing hitam” atas kegagalan atau kesalahan yang dilakukannya.

  • Mencari umpan balik (feed back) tentang perbuatan-perbuatannya.

  • Berusaha melakukan sesuatu dengan cara-cara baru.


Karakteristik pribadi wirausaha 2

Karakteristik Pribadi Wirausaha (2)

  • Management Systems International menyebutkan karakteristik pribadi wirausaha:Mencari peluang

    • Keuletan

    • Tanggungjawab terhadap pekerjaan

    • Tuntutan atas kualitas dan efisiensi

    • Pengambilan resiko

    • Menetapkan sasaran

    • Mencari informasi

    • Perencanaan yang sistematis dan pengawasannya

    • Persuasi dan jejaring/koneksi

    • Percaya diri


Mitos dalam kewirausahaan 1

Mitos dalam Kewirausahaan (1)

  • Wirausaha adalah pengambil resiko besar.

    • Wirausaha bukan pengambil resiko besar, melainkan seorang yang menghitung resiko yang akan diambilnya. Tantangan ada namun dengan upaya akan dapat dicapai.

    • Wirausaha bijaksana dalam memilih resiko dan bukan penjudi.

  • Wirausaha adalah pemilik usaha, bukan pegawai.

    • Yang mengubah restoran “fast food” McDonald’s menjadi raja dibidang “franchising” adalah Ray Kroc, pimpinan perusahaan, dan bukan pemiliknya yaitu McDonald bersaudara.

    • Intrepreneur di dalam perusahaan bukanlah pemilik.


Mitos dalam kewirausahaan 2

Mitos dalam Kewirausahaan (2)

  • Inovasi hanya di perusahaan kecil.

    • Inovasi dilakukan dengan ketrampilan atau keahlian dan bukan pembawaan atau milik budaya tertentu. Ia dilakukan dimana-mana.

    • Musuh inovasi adalah birokrasi yang terdapat di perusahaan besar ataupun kecil.

  • Inovasi adalah gagasan besar.

    • Sebagian keberhasilan besar dimulai dari gagasan baru yang sederhana, misalnya “walkman” muncul sebagai produk baru yang sukses berasal dari keinginan tetap mendengar musik secara pribadi selagi berolahraga.


Mitos dalam kewirausahaan 3

Mitos dalam Kewirausahaan (3)

  • Wirausaha adalah pencetus gagasan saja.

    • Seorang inovator terjun langsung menerapkan gagasannya.

  • Wirausaha menyediakan sarananya termasuk modal sendiri.

    • Wirausaha tidak sama dengan kapitalis.

    • Wirausaha menggunakan sarana yang ada dengan cara baru.

  • Inovasi datang mencuat bagai kilat dari seorang genius.

    • Ray Kroc memperbaharui bisnis hamburger dengan mengadakan pengamatan terus-menerus atas restoran McDonald’s.

    • Fred Smith menghasilkan “undergraduate thesis” model distribusi barang kiriman kecil (parcel) dari pengamatan di kantor pos dan perusahaan pengiriman UPS. Thesisnya dinilai C- oleh dosennya, namun gagasannya setelah diterapkan menjadi perusahaan Federal Express yang sangat sukses.


Mitos dalam kewirausahaan 4

Mitos dalam Kewirausahaan (4)

  • Wirausaha dilahirkan dan kewirausahaan tidak dapat dilatihkan.

    • Seperti ketrampilan dokter atau pengacara, ketrampilan kewirausahaan dapat dilatihkan.


Pengembangan kreativitas

PENGEMBANGAN KREATIVITAS


Definisi kreativitas

Definisi Kreativitas

  • Kreativitas merupakan kemampuan seseorang dalam membuat sesuatu menjadi baru dalam keberadaannya.

  • Kreativitas juga berhubungan dengan adanya perubahan ide.

  • Beberapa contoh orang yang memiliki kreativitas dalam bidangnya yaitu Pablo Picasso maestro dalam seni lukis mengatakan bahwa dampak dari kreasi adalah dampak pertama dari suatu pengrusakan.


Atribut dari kreativitas

Atribut dari Kreativitas

  • Terbuka dengan pengalaman.

  • Observasi – melihat sesuatu hal dengan sudut pandang lain.

  • Memiliki rasa penasaran tinggi.

  • Mau menerima dan mempertimbangkan pendapat berbeda.

  • Indepen dalam mengambil keputusan, pikiran dan tindakan.

  • Percaya diri.

  • Mau mengambil resiko terhitung.

  • Sensitif terhadap masalah.

  • Fleksibel

  • Responsif pada pemikiran.

  • Motivasi tinggi.

  • Kemampuan untuk konsentrasi.

  • Selektif

  • Bebas dari rasa takut dan gagal.

  • Memiliki daya pikir imajinasi yang baik.


Kreativitas dengan kewirausahaan 1

Kreativitas dengan Kewirausahaan (1)

  • Hubungan kreativitas dengan kewirausahaan sangat erat dan terkadang overlap walaupun tidak sama diantara keduanya.Berikut ini bentuk hubungan antara kreativitas dengan kewirausahaan :

3. PerusahanFilem

1.Manajemen Artis

High

Creative Capacity

2. Franchiser

4. BirokrasiPenuh

Low

High

Low

Entrepreneur Capacity


Kreativitas dengan kewirausahaan 2

Kreativitas dengan Kewirausahaan (2)

  • Kategori 1

    • Perusahaan dengan kreativitas tinggi tetapi sedikit dalam penggunaan konsep kewirausahaan seperti Manajemen artis yang harus menampilkan artis berbeda dengan sebelumnya dalam beberapa hal seperti penampilan tetapi hanya bergerak dalam bidang hiburan dimana artis tersebut terlibat.

  • Kategori 2

    • Perusahaan dengan kreativitas rendah tetapi memakai banyak konsep kewirausahaan yaitu perusahaan franchising fast food seperti McDonald’s dimana kreativitas rendah karena perusahaan ini harus mengikuti peraturan dari pemberi franchising (franchisor) sedangkan berdasarkan kewirausahaan konsep franchising merupakan konsep usaha yang baik


Kreativitas dengan kewirausahaan 3

Kreativitas dengan Kewirausahaan (3)

  • Kategori 3

    • Perusahaan dengan kreativitas tinggi dan tinggi dalam penggunaan konsep kewirausahaan seperti Perusahaan Film dimana memerlukan kreativitas tinggi dalam menciptakan film-film bermutu dan diterima masyarakat. Mereka mengembangkan berbagai jenis film dengan berbagai lapisan penonton atau melakukan diversifikasi produk sesuai konsep kewirausahaan.

  • Kategori 4

    • Perusahaan yang tidak menggunakan kreativitas dan kewirausahaan dalam melaksanakan kegiatannya seperti pada birokrasi pemerintah (bersifat birokrasi penuh) yang hanya menjalankan kegiatannya berdasarkan masa lalu saja.


Mengelola kreativitas 1

MengelolaKreativitas (1)

  • Kreativitas dapat dibentuk atau dikembangkan dengan beberapa cara seperti berikut ini :

    • Menciptakan keterbukaan dengan struktur organisasi desentralisasi.

    • Mendukung iklim terciptanya eksperimen-eksperimen kreativitas.

    • Mendorong sikap eksperimental.

    • Mengedarkan cerita-cerita sukses.

    • Menekankan peran dari seorang pemenang.

    • Menitikberatkan komunikasi pada semua level manajemen.

    • Ketersediaan sumber daya untuk inisiatif baru.


Mengelola kreativitas 2

MengelolaKreativitas (2)

  • Memastikan bahwa ide-ide baru tidak mudah dimusnahkan.

  • Mengurangi birokrasi dari proses alokasi sumber daya.

  • Menyediakan penghargaan financial dan non financial bagi suatu kesuksesan yang didapat.

  • Memastikan budaya organisasi yang mendukung pengambilan resiko dan ketidakraguan.

  • Meminimalisasikan campur tangan administrasi.

  • Memberikan kebebasan dari pengawasan dan pengevaluasian.

  • Menghilangkan deadline.

  • Mendelegasikan tanggungjawab untuk aktivitas baru.


Pengembangan ide bisnis

PENGEMBANGAN IDE BISNIS


Sumber ide bisnis 1

SumberIdeBisnis (1)

  • Konsumen

  • Perusahaan yang sudahada

  • Salurandistribusi

  • Pemerintah

  • Penelitiandanpengembangan


Sumber ide bisnis 2

SumberIdeBisnis (2)

Saran lain:

  • Kebutuhan akan Sumber Penemuan.

    • Penemuan yang berasal dari persepsi kebutuhan yang jelas ingin dipenuhi dan banyak produk atau jasa yang telah dikembangkan dari persepsi tersebut seperti kebutuhan irigasi di daerah langka air, mahal, dan agak bergaram memungkinkan seorang wirausaha memproduksi peralatan penetes air sesuai metode irigasi yang sesuai.

  • Hobi atau Kesenangan Pribadi.

    • Hobi atau minat pribadi adakalanya bisa mendorong bisnis baru. Contohnya adalah orang yang memiliki hobi mobil dan kebersihan tubuh akan membuat usaha bengkel dengan salon sehingga pemilik mobil dapat mengurus tubuhnya sementara mobilnya dibengkel.


Sumber ide bisnis 3

SumberIdeBisnis (3)

  • Mengamati Kecenderungan-kecenderungan.

    • Kecenderungan dan kebiasaan dalam mode merupakan sumber gagasan untuk melakukan usaha. Peluang yang terlihat oleh pengamat dan mendorong wirausaha mengerjakan sesuatu yang baru pada saat yang tepat. Contohnya adalah saat mode pakaian bermerek tumbuh maka marak bisnis factory outlet di kota Bandung dan Jakarta

  • Mengamati Kekurangan-kekurangan produk dan jasa yang ada.

    • Kekurangan pada produk dilakukan dengan memperbaiki kinerja atau menambah keunggulan yang diperlukan.


Sumber ide bisnis 4

SumberIdeBisnis (4)

  • Mengapa Tidak Terdapat ?

    • Peluang timbulnya usaha baru adakala datang dari pertanyaan “Mengapa tidak terdapat….?”. Seperti contoh tidak adanya cairan penghapus tinta merupakan peluang mendirikan usaha baru yang disebabkan tidak adanya alat untuk menghapus tinta.

  • Kegunaan lain dari Barang-barang Biasa.

    • Banyak produk komersil berasal dari penerapan barang-barang biasa untuk kegunaan lain yang bukan kegunaan yang dimaksudkan dari barang itu. Barang tersebut dari perubahan karakter dan kegunaan dari barang akhir hingga pengembangan penerapan baru barang yang tidak terpakai. Seperti Kit Wash dan Wax yang merupakan penambahan wax (cairan pengkilat) pada shampo mobil yang ada sehingga kita tidak perlu membeli wax.


Sumber ide bisnis 5

SumberIdeBisnis (5)

  • Pemanfaatan Produk dari Perusahaan lain.

    • Produk atau perusahaan baru dapat terbentuk sebagai perusahaan yang memanfaatkan produk dari perusahaan yang ada.

    • Misalnya seorang pegawai pada perusahaan yang memproduksi cairan pembersih mobil berusaha mendapatkan tambahan penghasilan dengan membuat salon mobil panggilan pada malam hari atau hari libur dan konsumennya puas dan menjadi pelanggan tetap hingga penghasilannya melebihi penghasilan di kantor.

    • Hal itu membuatnya memutuskan mendirikan salon mobil tetap.


  • Login