Teori ketahanan nasional
Download
1 / 41

TEORI KETAHANAN NASIONAL - PowerPoint PPT Presentation


  • 612 Views
  • Updated On :

TEORI KETAHANAN NASIONAL. Oleh Agus Suryono. MUKADDIMAH. Ketika anda membaca dan mempelajari power point ini , ingat bahwa ini hanya sekedar poin atau kisi-kisi pokok bahasan dari materi mata kuliah yang saya asuh , bukan diskripsi dan eksplanasi

loader
I am the owner, or an agent authorized to act on behalf of the owner, of the copyrighted work described.
capcha
Download Presentation

PowerPoint Slideshow about 'TEORI KETAHANAN NASIONAL' - hagen


An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript
Teori ketahanan nasional

TEORI KETAHANAN NASIONAL

Oleh

AgusSuryono


Mukaddimah
MUKADDIMAH

  • Ketikaandamembacadanmempelajaripower point ini, ingatbahwainihanyasekedarpoinataukisi-kisipokokbahasandarimaterimatakuliah yang sayaasuh, bukandiskripsidaneksplanasi

  • Alangkahindahnyajikaandajugamembacadanmempelajaripower texs-nyayaknibukubacaanataureferensi yang sayacantumkandalamtayanganini; disampingandajugaharusaktifmengikutijadwalkuliahsaya. TerimaKasih.

    (AgusSuryono)


Sumpah palapa patih gajah mada raja brawijaya mojopahit
SUMPAH PALAPA (Patih Gajah Mada – Raja Brawijaya – Mojopahit)

Lamunhuwuskalahnusantaraisunamuktipalapa, lamunkalah ring gurun, ring seram, tanjungpura, ring haru, pahang, dompo, ring bali, sunda, palembang, tumasik, samanaisunamuktipalapa

(Apabilasudahkalah Nusantara, sayaakanberistirahat. Apabilaguruntelahdikalahkan, begitu pula Seram, Tanjungpura, Haru, Pahang, Dompo, Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, padawaktuitu pula sayaakanmenikmatiistirahat)


Pokok bahasan teori tannas
POKOK BAHASAN TEORI TANNAS

  • Tujuan Mata Kuliah

  • TerminologiTeori, Konsep, danIlmuPengetahuan

  • AnalisaKondisiObyektif Indonesia (Wasantara)

  • PengertianTannas (Indonesia)

  • PengertianKonsepsiTannas (Indonesia)

  • HakekatTannasdanKonsepsiTannas (Indonesia)

  • Asas-AsasTannas (Indonesia)

  • SifatTannas (Indonesia)


  • PengaruhAspekTannaspadaKehidupanBerbangsadanBernegara

  • PengaruhAspekIdeologi (TugasTerstrukturdanDiskusiKelas)

  • PengaruhAspekPolitik (TugasTerstrukturdanDiskusiKelas)

  • PengaruhAspekEkonomi (TugasTerstrukturdanDiskusiKelas)

  • PengaruhAspekSosial-Budaya (TugasTerstrukturdanDiskusiKelas)

  • PengaruhAspekPertahanandanKeamanan (TugasTerstrukturdanDiskusiKelas)

  • Ujian Tengah danAkhir Semester


Tujuan mata kuliah
TUJUAN MATA KULIAH

  • TUJUAN UMUM: Menitikberatkanpadapemberianpengertianteoridandoktrin-doktrindibidangKetahananNasionalmaupunPertahanandanKeamananNasional

  • TUJUAN KHUSUS : Memberikanpengertiansecarateoritisdankesadaranbagiparamahasiswatentangpertahanandankeamanannegara (belanegara) secaraproporsionaldanprofesional


Daftar bacaan
DAFTAR BACAAN

Hefner, Robert.W, 2007, PolitikMultikulturalisme: MenggugatRealitasKebangsaan, Yogyakarta, Kanisius

Heryanto, Ariel, 1996, Nasionalisme: RefleksiKritisKaumIlmuwan, Yogyakarta, PustakaPelajar

Kartodirdjo, Sartono, 1993, Pembangunan Bangsa: Nasionalisme, KesadarandanKebudayaanNasional, Yogyakarta, Aditya Media

Sobana, 1996, Kewiraan: DalamKonsepsidanImplementasiuntukPerguruanTinggi, Bandung, TrigendaKarya


Sumarno, KoharHari, 1985, SistemKetatanegaraanBerdasarkan UUD 1945 MampuMendukungWasantaradanTannas, Jakarta, Lemhannas

Suryono, Agus, 1997, PendidikanKewiraansebagaiPendidikanKewarganegaraan, Malang, KOPMA UniversitasBrawijaya

Suseno, Alex danNapitupulu AS,1994, Satya Negara: MengakarkanWatakdanKepribadianBangsaPejuang, Jakarta, Grasindo

Sujana, I NyomanNaya (editor), 2004, Pembangunan JatidiriBangsa Indonesia, Surabaya, DHD 45 Jatim

Yakin, Ainul,M, 2005, PendidikanMultikulturalisme: Cross Cultural Understanding untukDemokrasidanKeadilan, Yogyakarta, Pilar Media



Hakekat teori
HAKEKAT TEORI

  • Teori adalah menciptakan cita-cita, rencana dan impian besar bagi anak manusia untuk menjadi orang besar. Mereka-mereka yang tidak memiliki cita-cita, rencana dan impian besar dalam hidupnya, hakekatnya mereka telah mati

  • Teori adalah enerji besar yang menggerakkan hidup manusia . Oleh karena itu berikan manusia kebebasan untuk memiliki enerji besar itu.


Teori
TEORI

  • Adalahsesuatu yang ideal (das sollen)

  • Serangkaianasumsi, konsep, konstruksi, definisidanproposisiuntukmenerangkansuatufenomenasosialdanalamisecarasistematisdengancaramerumuskanhubunganantarkonsep

  • Gabungandarikonsep-konsep yang telahdiujikebenarannyasecarasistematisdanmetodologissehinggamemilikisifatobyektif (generalisasi) sebagaikesepakatanduniaakademis


  • Teori adalah alat untuk memahami kenyataan atau realitas sosial

  • Teori sebagai alat untuk menyatakan hubungan sistematik antara fenomena atau gejala yang hendak diteliti

  • Teori selalu lahir dari kenyataan dan selalu diuji pula di dalam kenyataan

  • Teori merupakan hasil kesepakatan masyarakat akademis sebagai perspektif etik (agenda akademis)


  • Teori memberikan pola bagi sosialinterpretasi data dan fakta

  • Teori menghubungkan satu studi dengan studi lainnya

  • Teori menyajikan kerangka sehingga konsep dan variabel memiliki arti dan makna penting

  • Teori memungkinkan interpretasi makna yang lebih besar (siap pakai) daripada hasil temuan yang diperoleh dari penelitian (kegunaan laten/hidden)


Tujuan belajar teori
TUJUAN BELAJAR TEORI sosial

  • Untukmemberikanpengertiandanpemahaman (understanding) terhadaprealita/fenomenasosial

  • Untukmemberikanpenjelasan (explanation) terhadaprealita/fenomenasosial

  • Untukkepentinganprediksiatauperamalan (forcasting) terhadap fenomena-2 sosial

  • Sebagaikritikdanpengawasan (control) terhadapperkembangankonsepdanteori-teorisosial

  • Melatihkepekaandantanggungjawabsosial (sensitivity and responsebelity)


Manfaat belajar teori
MANFAAT BELAJAR TEORI sosial

  • Sebagai alat (instrument) dalam menjelaskan realita/fenomena sosial

  • Sebagai alat analisis (tools of analysis) terhadap fenomena sosial yang diamati

  • Sebagai sarana atau upaya peneliti untuk melakukan konstruksi, rekonstruksi atau dekonstruksi teori terhadap realita/ fenomena sosial yang diamati dengan persyaratan: relevan (cocok, layak), aplikabel/manajebel (dapat dilaksanakan), replikan (dapat di daur ulang), dan konsisten (runtut dan sistematik)


Intensitas teori
INTENSITAS TEORI sosial

  • Jikasituasidankondisidalamkeadaan normal (stabil), makawacanateorimemilikiintensitasrendah, tetapiaplikasinyatinggi

  • Jikasituasidankondisidalamkeadaantidak normal (labil), makawacanateorimemilikiintensitastinggi, tapiaplikasinyarendahbahkantertolak



Tujuan konsep
TUJUAN KONSEP sosial

  • Sebagai reduksi atau refleksi dari peristiwa, realita, gejala atau fenomena alami dan fenomena sosial yang berisikan data dan fakta-fakta alami dan sosial

  • Untuk merumuskan kesepakatan (komitmen) definisi, pengertian, istilah, kata-kata, kalimat atau label-label dari fenomena alami dan fenomena sosial sebagai konsep-konsep alami dan konsep-konsep sosial


  • Untuk sosialmerumuskansimbol-simbol, kategorisasi, mitos, formula/dalil, dankode-kode (morse) sebagaihasilkonstruksikelompoktertentu yang sifatnyalebihhalusdaripadaperistiwadankonsep-konsepsosial yang dirumuskansebelumnya


Konsep
KONSEP sosial

  • Gambaran abstrak dari peristiwa/ fenomena/gejala/realita Alami dan sosial

  • Fenomena alami: geografi/wilayah, kekayaan alam/potensi alam/SDA, dan demografi/kemampuan penduduk/SDM

  • Fenomena sosial: ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, hankam


  • Dalam konteks pembangunan di Indonesia gabungan analisis fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

  • Fenomena atau realita, meliputi: ruang lingkup realita, dan jenis realita

  • Ruang lingkup realita, terdiri dari: lingkup makro (holistik/umum), dan lingkup mikro (inkremental/khusus)


  • Jenis fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)realita, terdiridari: realitaobyektifdanrealitasubyektif

  • Realitaobyektif, meliputi: faktasosial, empirik/propan, dankausal (positivistik)

  • Realitasubyektif, meliputi: definisional, simbolik, daninterpretatif

  • Gabungananalisiskonsep (lingkuprealitadanjenisrealita) akanmelahirkanteori, paradigma, mazhab, aliranpemikiran(school of thought)


MAKROSKOPIK fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

I.Makro-ObyektifII.Makro-Subyektif

Masyarakat, birokrasi, Kultur, norma, nilai,

hukum, arsitektur, danideologi

teknologidanbahasa

OBYEKTIF SUBYEKTIF

III.Mikro-ObyektifIV.Mikro-Subyektif

Polainteraksi, polaBerbagaikonstruksi

perilakudantindakantentangrealitas

MIKROSKOPIK


MAKRO/HOLISTIK/UMUM fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

I.TeoriII.Teori

StrukturalKritisFungsionalisme

(makro-obyektif ) (makro-subyektif)

OBYEKTIF SUBYEKTIF

III.Teori IV. Teori

UtilitarianismeKonstruktivisme

(mikro-obyektif) (mikro-subyektif)

MIKRO/INKREMENTAL/KHUSUS


Posisi konsep dan teori
POSISI KONSEP DAN TEORI fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

N

O

N

E

M

P

I

R

I

S

REALITA

E

M

P

I

R

I

S

FENOMENA/PERISTIWA

KONSEP

TEORI

METODOLOGI


  • CONCEPTUAL& fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

  • THEORITICAL

  • WORLD

  • Sistematis

  • Teratur

  • Umum

  • Bebas Nilai

  • Teks

  • EMPERICAL

  • WORLD

  • Komplek

  • Tidak teratur

  • Khusus

  • Terikat Nilai

  • Konteks

Logika Deduktif

Permasalahan

(Problems)

Logika Induktif


PROBLEM fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

EMPIRICAL

WORLD

CONCEPTUAL

WORLD

RESEARCH

EXPLANATION

UNDERSTANDING

PREDICTION

CONTROL

THEORY

EMPIRIC


Terminologi ilmu pengetahuan

TERMINOLOGI fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)ILMU PENGETAHUAN


Ilmu pengetahuan
ILMU PENGETAHUAN fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

  • Adalah gabungan antara konsep dan teori sebagai suatu proses atau sesuatu yang belum jadi atau tidak pernah berakhir (un-ending)

  • Agar ilmu pengetahuan menjadi berakhir (ending), maka perlu technoknowledge yaitu kegiatan riset atau penelitian ilmiah


  • Ilmu pengetahuan yang sudah jadi atau berakhir ( fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)ending), akan melahirkan IDEOLOGI sebagai dalil/stikma/ hukum/ paradigma ilmu pengetahuan yang DIYAKINI kebenarannya

  • Jadi IDEOLOGI adalah fanatisme atau anarkhisme terhadap suatu teori ilmu pengetahuan

  • Ideologi yang diajarkan disebut doktrin

  • Doktrin yang di implementasikan akan merupakan TEORI ALIRAN (mashab) yang bernuansa gerakan (movement) dan tindakan (action)


  • Selanjutnya, ideologi dan doktrin akan melahirkan fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)AJARAN atau PAHAM(ISME) sebagai wujud dari teori ilmu pengetahuan yang bersifat monumental (grand theory)

  • Kecanggihan dan ketangguhan suatu teori ilmu pengetahuan akan selalu terus di uji coba (trial and error) berdasarkan dimensi waktu dan gerak sejarah (time and motion/space)


Analisa kondisi obyektif indonesia wasantara

ANALISA KONDISI OBYEKTIF INDONESIA (WASANTARA) fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)


INDONESIA DALAM POSISI SILANG DUNIA fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

UTARA: ± 6o 08’ LU (Lintang Utara)

SELATAN: ± 110 15’ LS (LIntang Selatan)

BARAT: ± 940 45’ BT (Bujur Timur)

TIMUR: ± 1410 05’ BT (Bujur Timur)


GLOBALISME fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

-World Bank

-MNC

-IMF

-WTO

REGIONALISME

-Asean,G7,G15

-MEE

-Comecon

NASIONALISME

PRIMORDIALISME

(SARA)


SPHERE OF INFLUENCE fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

(kekuatan pengaruh)

KEKUATAN

GLOBAL

KEKUATAN

PANREGION

(G7)

KEKUATAN

LATEN/ OTB ?

(FREE RIDERS)

KEKUATAN

REGIONAL

(MEE, ASEAN)

KEKUATAN

NASIONAL

KEKUATAN

LOKAL

(DAERAH)

KEKUATAN

PRIMORDIAL

(SARA)


Empat pilar utama komitmen founding fathers indonesia
EMPAT PILAR UTAMA fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)KOMITMEN FOUNDING FATHERS INDONESIA

  • LandasanIdeologiPancasila

  • LandasanKonstitusi UUD 1945

  • Membangun Negara KesatuanRepublik Indonesia

  • DalamKeBhineka Tunggal Ika-an (MasyarakatMajemuk)

    - Dharma Pusaka 1945-


Pilihan sikap bagi negara dan bangsa yang berdaulat
PILIHAN SIKAP BAGI NEGARA DAN BANGSA YANG BERDAULAT fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

  • Membiarkandirisendiriterusmenerusmenjadiobyekdanlalulintaskekuatan-kekuatandanpengaruh-pengaruhdariluar yang melintasikedudukan (wilayah) Indonesia, dengansetiapsaatmenyandarkandanmenggantungkandirikepadakekuatanataupengaruhterbesardarinegara lain, ataukah

  • Ikutsertamengaturlalulintaskekuatan-kekuatandanpengaruh-pengaruhtersebutdalamartiikutsertamemainkansecaraaktihperansebagaisubyek, ataukah

  • Bingungatautidakjelasdalammenentukansikap (ngambang)?


Persyaratan untuk ikut aktif dalam pergolakan dunia global
PERSYARATAN UNTUK IKUT AKTIF DALAM PERGOLAKAN DUNIA GLOBAL fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)

  • Adanyatujuandanlandasanperjuangan yang jelas yang mampumempersatukanseluruhbangsa

  • Adanyakemampuanuntukmenyadari, memahami, mengenaldanmenilaitantangan, ancaman, hambatan, dangangguanterhadaptujuandanlandasanperjuangantersebut

  • Kemauandantekad yang bulatuntukmengatasitantangan, ancaman, hambatan, dangangguantersebut


  • Adanya fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)strateginasional yang menunjukkankerangkadanarahperjuangan yang jelasmenujupencapaiantujuanperjuangannasional

  • Adanyamekanismedanprosedur yang tepatdancepatuntukmelaksanakanstrateginasionaltersebutdengansenantiasamenilaiketepatandankeserasiandenganperkembangansituasidankondisi yang berubahdengancepat

  • Adanyaunsurkepemimpinannasional yang tegas, jujur, berani, berwibawa, berdedikasi, danmampumembangkitkansemangatkegairahan (untukmembangun) danadanyapartisipasibangsadalammelaksanakanstrateginasional yang telahdigariskandan yang telahdisepakatibersamasecarakonsisten, transparan, danakuntabel


Ikuti episode 02 pengertian tannas indonesia

IKUTI EPISODE 02 fenomena alami dan fenomena sosial disebut dengan ASTAGATRA terdiri dari TRIGATRA (aspek alami) dan PANCAGATRA (aspek sosial/kemasyarakat)PENGERTIAN TANNAS (INDONESIA)


ad