MATERI
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 22

MATERI KIAT MEMBUAT REPORTASE PERIODE KKN TIM I TAHUN 2013 15 JANUARI SAMPAI 19 FEBRUARI 2013 PowerPoint PPT Presentation


  • 102 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

MATERI KIAT MEMBUAT REPORTASE PERIODE KKN TIM I TAHUN 2013 15 JANUARI SAMPAI 19 FEBRUARI 2013 KAB. MAGELANG, KENDAL, BATANG, DAN PEKALONGAN. Jenis tulisan di media massa :. 1. Tulisan Jurnalistik : Fakta : Berita (straigt news) Reportease Opini : Tajuk Kolom Fakta + Opini :

Download Presentation

MATERI KIAT MEMBUAT REPORTASE PERIODE KKN TIM I TAHUN 2013 15 JANUARI SAMPAI 19 FEBRUARI 2013

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Materi kiat membuat reportase periode kkn tim i tahun 2013 15 januari sampai 19 februari 2013

MATERI

KIAT MEMBUAT REPORTASE

PERIODE KKN TIM I TAHUN 2013

15 JANUARI SAMPAI 19 FEBRUARI 2013

KAB. MAGELANG, KENDAL, BATANG, DAN PEKALONGAN


Materi kiat membuat reportase periode kkn tim i tahun 2013 15 januari sampai 19 februari 2013

Jenistulisandi media massa:

1. Tulisan Jurnalistik :

  • Fakta :

    • Berita (straigt news)

    • Reportease

  • Opini :

    • Tajuk

    • Kolom

  • Fakta + Opini :

    • Artikel

    • Ilmiah Populer


Materi kiat membuat reportase periode kkn tim i tahun 2013 15 januari sampai 19 februari 2013

Yang akankitabahasadalahtulisanreportase.

Apaitureportase?

  • Reportase adalah pemberitaan, pelaporan, tehnik pelaporan kejadian berdasarkan pengamatan atau sumber tulisan.

    (Kamus Besar Bahasa Indonesia, Balai Pustaka, Jakarta, hal 744, 1990)


Beberapa definisi

Beberapadefinisi :

JakobOetama :

  • ReportaseFaktualadalahmengisyaratkanterjadinyasuatuperistiwadenganberita-beritaakanmenjadilengkapapabilaberitaitumenggunakankebenaran, yaitufaktaselengkapnya.

  • ReportaseInterpretatifadalahpengungkapanperistiwadisertaiusahamemberikanartipadaperistiwatersebut, menyajikaninterpretasi.

  • ReportaseKomprehensifadalahbentukliputanperistiwa yang menjelaskanpermasalahandariberbagaisegidandalamkonteksselengkapmungkin. (ProyekPembinaandanPengembanganPersDepartemenPenerangan RI, Drs. JakobOetama, Ujung Pandang, hal. 10, 1975)


Langkah melakukan reportase

Langkahmelakukanreportase :

  • Menentukantema-tema yang akandiangkat/diberitakan

  • Penugasan

  • Temamenjadipedomanuntukpeliputan di lapangan.

  • Menulisberita

  • Beritadiedit/dikoreksiolehredaktur

  • Beritasiapdisajikan


Alur penulisan reportase

AlurPenulisanreportase :

  • Ada ide, wacana, peristiwa

  • Tentukan Tema

  • Buat Judul yang menarik

  • Membuat lead

  • Uraikan tubuh/substansi/pokok berita

  • Penutup berita


Rumus berita 5 w 1 h

RumusBerita : 5 W + 1 H

  • What : apaperistiwa/pernyataannya

  • Who : siapa yang terlibatdalamperistiwa/pernyataan

  • Where : dimanaperistiwa/pernyataannya

  • When : kapanperistiwa/pernyataanya

  • Why : mengapaperistiwa/pernyataanituterjadi/muncul

  • How : bagaimanaperistiwa/pernyataannya


Unsur nilai berita

Unsur/nilaiBerita :

  • MenurutAshadiSiregardankawan-kawan (BagimanaMenulisdi Media Massa, Unipress, Jakarta 1982) unsur-unsurberitameliputi :

    • Signifikan (sesuatu yang sangatpenting), informasiitusangatpentinguntukdiketahuiolehpembaca.

    • Magnitude (sesuatu yang besar/luarbiasa), informasi yang luarbiasa. Misalnyaprestasibesarparaatlet, karyabesarseniman, karyabesarilmuwandll

    • Timelines (waktu/aktual), informasiituaktual, up to date, terkekinian, kejadian paling akhir.

    • Proximity (memilikikedekatandenganpembaca), informasitersebutdekatsecaraemosionaldenganpembaca. Makanyasekarang media cenderungmelokal.

    • Prominance (ketenaran), informasiitumenampilkansosok yang tenar/terkenaldikalanganpembaca. Misalkamuselebriti, atletternama, pesulapkondangdll

    • Human Interest (manusiawi), informasi yang menyentuhperasaan, emosihatinurani. Misalpenderitaan TKI, penderitapenyaktitberat, kemiskinan, danlainnya

    • Conflict (konflik), informasitentangpermusuhan, bentrokan, peperangan.

    • Impact (Dampak), sesuatuperistiwa/pernyataanmemilikidampakbesarbagimasyarakatataupihaktertentu. Contoh, pernyataantentangakanadanyagempa tsunami.

    • Keanehan/keajaiban, munculnyamedan magnet, bayikembarsiam, danlainnya


Langkah langkah melakukan reportase

Langkah-langkah melakukan reportase :

  • Melakukanwawancara/melihatkejadian - sebagai data awal (straight news yang harusdikembangkan)

  • Melakukanpengamatanlapangan - melihatlangsungkelapanganuntukmendapatkangambaran yang lebihluas

  • Melakukanpenelitian/risetdokumentasi - memperkuat data-data kuantitatifdankualitatifmelaluidokumen-dokumen

  • Melakukantrik-trikpenyamaranjikakesulitandalammenembussumberberita

  • Menggalangjaringan yang luasuntukmemudahkanmencaraiinformasi


Kebijakan umum dalam penulisan reportase

Kebijakan umum dalam penulisan reportase:

  • Faktual, tulisan harus berdasarkan fakta, bukan spekulasi, dugaan, opini, prasangka, atau imajinasi.

  • Akurasi, penulisan reportase harus akurat, misalnya tempat kejadian, nama pelaku/korban, usia, jumlah, ukuran, dan sebagainya harus akurat. Kalau ada kekeliruan harus diralat

  • Fairness (adil), tulisan harus adil dalam space maupun porsi yang lainnya.

  • Balance dan Cover Both Side, dalam penulisan reportase seimbang (balance) secara kualitatif. Harus memuat informasi dari kedua belah pihak (cover both side).

  • Imparsial (tidak memihak), tulisan harus seimbang jika menyangkut dua belah pihak yang bersengketa/berselisih atau yang terlibat dalam persoalan.

  • Proporsional (Tidak lepas dari konteks), tulisan jangan sampai membesarkan-besarkan sesuatu yang kecil, dan jangan mengabaikan sesuatu yang besar/penting. Semua fakta diungkapkan sesuai konteksnya secara proporsional.

  • Objektivitas (apa adanya, jangan ditambah atau dikurangi fakta yang ada). Tulisan jangan sampai mengandung unsur kebencian, diskriminatif, dan merendahkan satu pihak.

  • Chek and Recheck (cecking terakhir/mengecek kebenaran), tulisan harus benar-benar dicek kebenarannya sehingga tidak simpang siur.


Teknik penulisan reportase berita

Teknik Penulisan Reportase/Berita:

  • Pola piramida : dimulai dari unsur yang terpenting dari peristiwa/pernyataan. Jadi detail kejadian yang peling penting diletakkan di bagian paling awal/atas tulisan. Baru selanjutnya diikuti informasi-informasi pendukung atau kronologi peristiwa.

  • Pola piramida terbalik : dimulai dari informasi/unsur berita yang tidak penting. Kronologi peristiwa bisa diletakkan di bagian paling awal tulisan, baru kemudian bagian paling akhir berisi informasi paling penting/dramatis.


Contoh pola 1

Contoh Pola 1 :

Banjir Lumpur Ancam Semarang

PakarlingkunganUndip Prof Dr Sudharto P Hadi MES, kemarindiruangkerjanyamengatakan, pengeprasanbukitdi Semarang yang marakuntukdijadikanalihfungsilahanmenjadipermukiman, harusdihentikanolehPemkot Semarang. Kalautetapdidiamkan, akanmengakibatkanbanjirlumpur.

Lebihlanjutdiamengatakan, padaintinyapengeprasanbukit yang terjadidisejumlahwilayahdi Kota Semarang, sudahterjadi lama. Dan puncaknyaberlangsungsekitartahun 2003/2004, danterusberlangsungsampaisaatini. ''Bahkanwaktuitu, LurahMangunharjopernahmengeluhkanhalitu. Dan sejumlahpihakterkait, yakniwalikota, DinasPertambangan, danlainnyapernahmembahasnya,'' jelasnya.

Kondisiinimenurutnya, akanmembahayakanmasyarakat, lingkungandikawasan yang dikeprasbukitnya, dankawasan Semarang bawah yang menerimaimbasnya, yaknibanjir. Sebab, pengeprasanbukitpadaintinyatidakberwawasanlingkungan. Sehinggamenyebabkankondisilingkunganberubah. ''Dampaknyajugasudahjelas, dansemuakegiatanituharusdilihatdandikajidariaspeklingkungan,'' jelasnya.

Kegiatanpengeprasanbukit, harusdikajidarisisilingkungan, initerkaitdenganizin yang harusdilakukanparapengembangpermukimandikawasanperbukitan. Izinmeliputi UKL (upayakegiatanlingkungan) dan UPL (upayapemantauanlingkungan).


Materi kiat membuat reportase periode kkn tim i tahun 2013 15 januari sampai 19 februari 2013

Contoh Pola 2:

Banjir Lumpur Ancam Semarang

Kegiatan pengeprasan bukit, harus dikaji dari sisi lingkungan, ini terkait dengan izin yang harus dilakukan para pengembang permukiman di kawasan perbukitan. Izin meliputi UKL (upaya kegiatan lingkungan) dan UPL (upaya pemantauan lingkungan).

Kondisi ini menurutnya, akan membahayakan masyarakat, lingkungan di kawasan yang dikepras bukitnya, dan kawasan Semarang bawah yang menerima imbasnya, yakni banjir. Sebab, pengeprasan bukit pada intinya tidak berwawasan lingkungan. Sehingga menyebabkan kondisi lingkungan berubah. ''Dampaknya juga sudah jelas, dan semua kegiatan itu harus dilihat dan dikaji dari aspek lingkungan,'' jelas pakar lingkungan Undip Prof Dr Sudharto PH MES di ruang kerjanya kemarin.

Dia menegaskan, pengeprasan bukit di Semarang yang marak untuk dijadikan alih fungsi lahan menjadi permukiman, harus dihentikan oleh Pemkot Semarang. Kalau tetap didiamkan, akan mengakibatkan banjir lumpur.


Catatan

Catatan :

  • Untuk menjadikan tulisan di atas menjadi tulisan reportase yang berbobot maka harus dikembangkan dari berbagai aspek yang terkait dengan tema pengeprasan bukit. Misalnya dari pengembang, dari LSM lingkungan, dari masyarakat, pemerintah, dan dokumentasi-dokumentasi tentang bahaya dampak pengeprasan bukit (banjir lumpur di Mangkang, Purwoyoso dan sebagainya). Juga harus dilihat aturan-aturan hukum yang terkait dengan pengeprasan bukit atau pembukaan lahan untuk perumahan entah itu Perda, Keputusan Menteri, atau bahkan Undang-undang.


Pembuatan judul

Pembuatan Judul :

  • Judultulisanreportaseharusdibuatsemenarikmungkinbagipembaca. Calonpembacaharusdibuatpenasarandaningintahumelaluipenampilanjudul.

  • Syaratjudul :

  • Singkat, lugas, danpadat - janganbertele-tele

  • Provokatif - judulharusbisamembangkitkanemosiorang

  • Bombastis - judulharusmembuatorangtercengang

  • Relevan - judulharussesuaidengankonteksisiberita

  • Menggunakanbahasabaku, bahkanlebihdiutamakanmenggunakankata-katadasar

    Contoh :

  • DikalahkandigantidenganDigulung, Dilibas (bombastis)

  • MengalahkandigantidenganKalahkan (singkat)

  • TantangdigantidenganGanyang, Lumat (provokatif)

  • Ditangkapbukandidikeler (PerampokDitangkapPolisibukanPerampokDikelerPolisi)


Bahasa tulisan reportase

Bahasa Tulisan Reportase:

MenurutSyarifudinYunus (JurnalistikTerapan, Ghalia Indonesia, Bogor, 2010), adabeberapaciribahasajurnalistik :

  • Sederhana : dipilihkalimat/kata-kata yang paling banyakdiketahuiolehpembaca

  • Singkat : bahasa yang digunakanlangsungkepokokmasalah, tidakboroskata

  • Padat : bahasanyamengandunginformasi yang padatdanmenarik

  • Lugas: tidakambigu, tegas, sesuaidenganmakna yang dituju

  • Jelas : mudahdipahamimaknanya, tidak bias

  • Jernih : bahasa yang digunakantrnasparan, jujur, tulus, tidakmenyembunyikansesuatu yang negatif, sesuaifakta

  • Menarik : bahasanyaharusmampumembangkitkanminatdanperhatianpembaca

  • Demokratis : bahasa yang digunakanbersifat universal tidakmengenaltingkatansosial, golongan, dankedudukan.


Tema tema reportase mahasiswa kkn

Tema-temaReportaseMahasiswa KKN:


1 kabupaten temanggung

1. Kabupaten Temanggung :

  • Obral sertifikat, lahan sawah menyusut cepat

    TEMANGGUNG- Bupati Temanggung Hasyim Afandi gerah, lantaran maraknya penjaulan kavling sawah menjadi lahan hunian. Penyusutan lahan sawah ini sangat parah dan ironisnya di Temanggung semakin marak pula penawaran lahan sawah yang dijual.

    Bupati sempat menyinggung masalah ini harus dicari solusinya. "Kabupaten Temanggung berencana akan melindungi sawah lestari dengan aturan pasti untuk mendukung program ketahanan pangan di Jateng dan nasional. Saya sering melihat marak sekali penawaran jual kavling sawah di jalan-jalan. Tolong itu, dinas terkait dicek," tandas Hasyim, kemarin.

    Ditengarai, maraknya alih fungsi sawah menjadi kavling ini karena adanya aksi obral sertifikat. Sehingga sawah dengan mudah diubah statusnya mulai dari pengeringan hingga menjadi lahan huni. Sawah seluas 25,69 ha di wilayah Kabupaten Temanggung selama kurun waktu enam tahun, yakni dari tahun 2004 hingga 2010, telah dialihfungsikan menjadi lahan nonpertanian, terutama perumahan atau pemukiman.

    Selain itu, terdapat pula, sejumlah rumah atau pemukiman yang didirikan di atas lahan sebelumnya merupakan lahan persawahan, namun pemiliknya belum pernah mengajukan izin alih fungsi. Bupati Temanggung sendiri menanyakan kepada Sriyono, apakah soal jjual kavling itu menyalahi aturan


1 kabupaten temanggung1

1. Kabupaten Temanggung :

Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Temanggung, Sriyono, yang dikonfirmasi perihal maraknya alih funsi swah ini, membantah pihaknya obral sertifikat. "Soal jual beli kavling, saya sudah perintahkan staf untuk mengecek dan hasilnya memang penjualan kavling itu tidak ada ijinnya," kata Sriyono.

Menurut data di kantor Sriyono, alih fungsi sawah 25,60 ha tersebut, meliputi sawah irigasi dua kali panen padi per tahun seluas 9,55 ha, dan sawah sekali panen padi per tahun seluas 16,14 ha. Untuk sawah irigasi dua kali panen, pada 2004, luasnya 13.278,94 ha, kemudian 2010 berkurang menjadi 13.269,39 ha, atau rata-rata berkurang 3,04 ha setiap tahunnya. Pengurangan itu terutama terjadi di Kecamatan Kedu dan Parakan.

Sawah irigasi sekali panen dari luasan 7.761,89 ha pada 2004, menjadi 7.745,75 ha pada 2010. Atau, jika dirata-rata, setiap tahun mengalami pengurangan seluas 3,23 ha. Pengurangan tersebut paling dominan terjadi di Kecamatan Temanggung dan Kranggan.

  • Perambahan petani ke arah lerang Gunung Sindoro-Sumbing

  • Potensi pengrajin genteng di Temanggung

  • Dampak konflik SARA

  • Kebiasaan petani tembakau yang tidak interpreneurship. Saat panen raya menghamburkan uang untuk beli barang-barang mewah. Saat panen buruk semua barang mewah dijual murah.

  • Peternak sapi dll


2 kebupaten semarang

2. Kebupaten Semarang:

  • Dampakpembuatanjalantol. Banyakwarga yang lahannyadigusurmendapatgantiuntungsehinggakayarayamendadak.

  • Bilakuranghati-hatidalammembelanjakanbisajatuhmiskin.

  • PengembangansektorwisataBandungan.

  • DampakprostitusidiBandungan

  • Dampaklingkunganpabrik

  • PembinaanPetani/peternak

  • WisataRawapening

  • PerikananRawapening

  • PemanfaatanecenggondokRawapening


3 kabupaten kudus

3. Kabupaten Kudus :

  • Kayaakanbenda-bendaarkeologi

  • Banyakindustrirokokkecil yang liar perludikembangkan

  • Potensiwisatareligi

  • KeruaskanalamGunungMuria

  • Bordirdanpakaianjadi

  • MakananJenang Kudus

  • Kerajinanlogam yang memproduksiminiaturbecak, sepeda, keretadan lain-lain, sertakerajinankayudan fiber yang memproduksigebyokukir, kaligrafidenganbahankayudan fiber.


4 kabupaten jepara

4. Kabupaten Jepara :

  • Potensi wisata sangat besar terutama di Karimunjawa

  • Potensi industri mebel surut

  • Banyak gudang-gudang mebel di pedesaan yang mengkrak

  • Potensi petani buah durian petruk

  • Potensi pengrajin batik troso

  • Situasi politik menjelang Pilkada Bupati


  • Login