Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 34

Pendimensian dan Evaluasi Kinerja Jaringan Telekomunikasi PowerPoint PPT Presentation


  • 131 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

Pendimensian dan Evaluasi Kinerja Jaringan Telekomunikasi. Jaringan bebas rugi Ruting Pendimensian dan optimasi jaringan Evaluasi NNGOS dengan metoda Gaudreau Parameter kinerja. Jaringan bebas rugi (Closs).

Download Presentation

Pendimensian dan Evaluasi Kinerja Jaringan Telekomunikasi

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi

Pendimensian dan Evaluasi Kinerja Jaringan Telekomunikasi

  • Jaringan bebas rugi

  • Ruting

  • Pendimensian dan optimasi jaringan

  • Evaluasi NNGOS dengan metoda Gaudreau

  • Parameter kinerja

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi closs

Jaringan bebas rugi (Closs)

  • Jaringan yang memberikan keadaan bahwa setiap saluran masuk yang menginginkan saluran keluar selalu dapat mencapai (menduduki) setiap saluran keluar yang bebas dan selalu ada saluran bebas

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga satu

Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga satu

Berkas

masuk

N

N

Berkas keluar

Jumlah titik silang = N2

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga dua

Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga dua

Switch B

Switch A

n

1

1

n

p

n

Ada sebanyak

n.p.k titik silang

Ada sebanyak

n2.m titik silang

N

N

n

N = mp

N = kn

k

m

n

Lebih banyak

Dari pada satu tingkat

n

p

Jumlah titik silang

pada switch A = n2.m.k

Jumlah titik silang

pada switch B = n.p.k.m

Jumlah titik silang total = n2.m.k + n.p.k.m = kn(nm)+kn(pm) = N.n.m + N2

Agar terbentuk jaringan bebas rugi, maka N saluran masuk dari switch A harus dapat

dihubungkan/disambungkan ke N saluran keluar dari switch B

Gambar di atas memperlihatkan cara mendapatkan jaringan bebas rugi dengan elemen

gandeng bertingkat dua

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga

n

n

n

n

n

n

k

1

2

2

1

k

Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga

  • Akan ditinjau keadaan-keadaan yang memberikan kemungkinan terdapatnya hubungan antara 1 saluran masuk tertentu di switch A (kita sebut S) dengan satu saluran keluar tertentu di switch C (kita sebut D) yang masih bebas

1

1

A1

C1

1

1

1

1

1

1

1

1

1

1

A2

C2

2

1

1

1

1

1

m

1

1

Ak

Ck

Switch B

Switch C

Switch A

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga 2

Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga (2)

  • Keadaan 1

    • Dari n saluran masuk di salah satu switch A (misalnya A1), (n-1) saluran sudah sibuk, tinggal S yang akan menghubungi D (misalnya di C1)

    • Dari n saluran keluar di switch C1, (n-1) saluran sudah sibuk, tinggal D yang masih bebas dan akan dihubungi S

    • Salah satu kasus : (n-1) saluran yang sibuk di switch A1 tersebut berhubungan dengan (n-1) saluran yang sibuk di switch C1

    • Dalam keadaan ini, S hanya dapat berhubungan dengan D bila ada switch B ke n. Berarti jumlah switch B adalah sebanyak n (kalau tidak disediakan switch B yang ke-n, S tak dapat menghubungi D)

D

S

A1

C1

n

(n-1)

(n-1)

1

n-1

n-1

n-1

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga 3

Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga (3)

  • Keadaan 2

    • Dari (n-1) saluran masuk yang sibuk di switch A1, (n-2) saluran berhubungan dengan (n-2) saluran keluar di switch C1 dan 1 saluran berhubungan dengan 1 saluran bukan dari switch C1

    • Dari (n-1) saluran keluar yang sibuk di switch C1, (n-2) saluran berhubungan dengan (n-2) saluran masuk di switch A1 dan 1 saluran berhubungan dengan 1 saluran bukan dari switch A1

D

S

A1

C1

n+1

n-2

(n-1)

(n-1)

Jumlah switch B = n+1

1

n-2

Ak

Ck

n-2

n

n

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga 4

Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga (4)

  • Keadaan 3 (the worst)

    • Dari (n-1) saluran masuk yang sibuk di switch A1 maupun di C1, tak ada yang dipakai untuk hubungan antara switch A1 dengan switch C1

D

S

A1

C1

2n-1

(n-1)

(n-1)

n-1

1

n-1

n-1

Ak

Ck

n

n

n

2n-2

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga 5

Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga (5)

  • Jadi untuk memperoleh jaringan bebas rugi, jumlah saluran keluar di tiap switch A harus paling sedikit sebesar (2n-1). Hal ini berarti jumlah switch B juga sebanyak (2n-1)

  • Jumlah titik silangnya :

    X3(N,n)=2kn(2n-1)+mk2=(2n-1)(2N+k2)=(2n-1)N(2+(N/n2)) ; dimana N=kn

  • Untuk harga N tertentu, jumlah titik silang tergantung atas jumlah saluran per switch A (=n)

Switch C

Switch A

Switch B

1

1

1

n

n

(2n-1)

(2n-1)

N

N

k

k

m=2n-1

n

n

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga 6

Jaringan bebas rugi dgn elemen gandeng bertangga tiga (6)

  • Mencari jumlah titik silang minimum

    X3(N,n)/n=0, jadi 2n3 – Nn + N = 0; sehingga

    N = 2n3/(n-1)  2n2 (untuk n besar)

  • Ambil harga n=(N/2)1/2, maka jumlah titik silang total :

    X[N,(N/2)1/2]=[2(N/2)1/2-1].N.[2+{N/(N/2)}]={2(N/2)1/2-1}4N

    =2.(2N)3/2

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi umum

Jaringan bebas rugi umum

  • Jaringan bebas rugi 5 tingkat dapat dibuat dengan cara mengganti setiap switch B (dari jaringan bebas rugi 3 tingkat) dengan jaringan bebas rugi 3 tingkat BCD

Switch E

Switch A

Switch BCD

1

1

1

n

n

(2n-1)

(2n-1)

N

N

k

k

m=2n-1

n

n

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi umum 2

Jaringan bebas rugi umum (2)

Switch D

Switch B

Switch C

1

1

1

  • Jumlah switch B =k1, saluran masuknya=n1, maka k=k1.n1; saluran keluar switch B = (2n1-1)

  • D-E simetris dengan B-A, dan tiap switch C memiliki saluran masuk k1 dan saluran keluar k1

  • Maka setiap switch BCD mempunyai titik silang sebesar (2n1-1).k.(2+(k/(n1)2))

n1

n1

k1

k1

2n1-1

n1

n1

k

k

EL 372 Rekayasa Trafik


Jaringan bebas rugi umum 3

Jaringan bebas rugi umum (3)

Switch E

Switch A

Switch BCD

1

1

1

  • Jumlah titik silang total jaringan bebas rugi 5 tingkat

    • X5(N,n,n1)=2kn(2n-1)+(2n-1) (2n1-1).k.(2+(k/(n1)2)

      =(2n-1){2N+[(2n1-1)N/n][2+(N/n.n12)]}

  • Untuk memperoleh nilai minimumnya digunakan persamaan X5/  n= X5/  n1=0 ; dari sini akan diperoleh harga-harga n dan n1 yang memberikan X (titik silang) yang minimum

n

n

(2n-1)

(2n-1)

N

N

k

k

2n-1

n

n

EL 372 Rekayasa Trafik


Routing

Routing

  • Kinerja jaringan tergantung pada faktor :

    • Konfigurasi jaringan

    • Trafik yang ditawarkan

    • Metoda manajemen jaringan

EL 372 Rekayasa Trafik


Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi

  • Definisi ruting

    • Proses pencarian jalan yang bebas di jaringan bagi suatu panggilan untuk disambungkan dari asal ke tujuan

  • Ruting berisi penentuan :

    • Aturan pencarian jalan yang dapat dipakai bagi suatu hubungan panggilan dari asal-tujuan

    • Pemilihan jalan yang akan dipakai dari jalan yang tersedia atau penentuan ketidakberhasilan suatu panggilan bila tak ada lagi jalan yang dapat dipakai

    • Apakah hubungan akan diadakan atau tidak pada jalan yang tersedia

EL 372 Rekayasa Trafik


Macam macam ruting

Macam-macam ruting

  • Suatu panggilan yang datang memiliki kemungkinan untuk memilih satu dari beberapa jalan yang tersedia

  • Ada dua cara memilih jalan

    • Secara berurutan (sequence)

      • Dikenal sebagai alternate routing

    • Menurut “harga” dari jalan

      • Harga bisa tetap (fixed), tetapi biasanya dihitung dari hasil pengamatan beberapa komponen (kondisi) jaringan

      • Dikenal sebagai adaptive routing

EL 372 Rekayasa Trafik


Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi

T

Fixed alternate routing

  • Bentuk ruting paling tua

  • Contoh

  • Kemungkinan urutan jalan

    • OD

    • OAD

    • OACD

    • OATCD

  • Bila OD sibuk, coba OAD

  • Bila OD dan AD sibuk, coba OACD

  • Bila OD,AD dan AC sibuk, coba OATCD

A

C

O

D

Sentral asal (Origin)

Sentral tujuan (Destination)

EL 372 Rekayasa Trafik


Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi

T

A

C

  • Tempat panggilan hilang (loss),tergantung pada sistem pengendalian penyambungan yang dipakai. Misalkan dipakai Succesive Office Control (SOC)

    • Misalkan OD,AD, dan CD sibuk, sedangkan OA dan AC bebas, maka panggilan yang sudah sampai di C akan hilang

    • Misalkan OD,AD,AC,dan TC sibuk, sedangkan AT bebas, maka panggilan yang sudah sampai di T akan hilang

O

D

Sentral asal (Origin)

Sentral tujuan (Destination)

EL 372 Rekayasa Trafik


Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi

  • Alternate routing dapat pula dinamis

    • Urutan pilihan berubah-ubah

  • Alternate routing yang dinamis dan menentukan rute berdasarkan kondisi menjadi adaptive routing

  • Tetapi alternate routing yang dinamis belum tentu adaptive routing

EL 372 Rekayasa Trafik


Fixed hierarchical routing fhr

Fixed Hierarchical Routing (FHR)

  • Karena sentral memiliki hirarki

  • Jalan yang dapat dipilih : P1-P2,P1-S2-P2,P1-S1-P2,P1-S1-S2-P2,P1-S1-T2-S2-P2,P1-S1-T1-S2-P2,P1-S1-T1-T2-S2-P2

  • Keuntungan : tidak ada loop cycle

T1

T2

S1

S2

P1

P2

SL1

SL2

EL 372 Rekayasa Trafik


Dynamic non hierarchical routing dnhr

Dynamic Non-Hierarchical Routing (DNHR)

  • Tiap sentral sama derajatnya (tidak ada hirarki)

  • Suatu berkas dapat sebagai High Usage (HU) bagi aliran trafik tertentu, sekaligus dapat menjadi Final Choice/Last Choice route (FC/LC) bagi aliran trafik lain

  • Jalan alternatenya dapat terdiri dari 2 atau 3 link seri

  • Dengan membatasi link untuk alternate route hanya 2 potong secara seri, maka dijamin tidak ada loop cycle (tak ada sentral yang dilalui sampai 2 kali atau lebih) dan tidak begitu peka terhadap beban lebih

C

C

B

B

A

A

T

D

O

D

O

EL 372 Rekayasa Trafik


Dynamic non hierarchical routing dnhr 2

Dynamic Non-Hierarchical Routing (DNHR) (2)

  • Kedinamisan DNHR ditunjukkan oleh : pilihan urutan ruting berubah berdasarkan besar trafik yang diperoleh dari prakiraan (secara off-line). Harga trafik yang didapat dari prakiraan tersebut berubah-ubah, sehingga dipakai untuk merubah urutan pilihan ruting. Bila cara prakiraan trafik tersebut berdasarkan kondisi jaringan dan updte cycle-nya cukup pendek, maka ruting dinamis ini disebut juga adaptive routing

  • Cara pengaturan Crank Back

    • Panggilan yang sudah sampai ke sentral tertentu dapat dikembalikan ke sentral sebelumnya karena jalan seterusnya mendapat blocking, kemudian panggilan mencari jalan lain dari sentral sebelumnya tersebut

EL 372 Rekayasa Trafik


Path loss sequence pls

Path Loss Sequence (PLS)

  • GRAPH yang digunakan untuk menggambarkan ruting dan sekaligus pengendalian penyambungannya

  • Contoh : suatu gambar jaringan yang hanya dilengkapi dengan informasi ruting berupa garis panah

A

B

1

2

3

4

EL 372 Rekayasa Trafik


Path loss sequence pls 2

Path Loss Sequence (PLS) (2)

  • PLS untuk pasangan O-D : 1-2

A

B

1

2

3

4

2

1

A

2

L

L

EL 372 Rekayasa Trafik


Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi

Path Loss Sequence (PLS) (3)

  • PLS untuk pasangan O-D : 1-3

A

B

1

2

3

4

3

1

B

3

L

A

B

3

L

L

L

EL 372 Rekayasa Trafik


Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi

Path Loss Sequence (PLS) (4)

  • PLS untuk pasangan O-D : 1-4

A

B

1

2

3

4

1

B

4

L

A

B

4

L

L

L

EL 372 Rekayasa Trafik


Pengendalian penyambungan

Pengendalian penyambungan

  • Proses pentransferan panggilan dan letak loss yang terjadi

  • Bil diperoleh berkas saluran yang bebas, panggilan bisa langsung ditransfer ke sentral berikutnya atau menunggu informasi berikutnya tentang ada atau tidaknya jalan bebas seterusnya  conditional selection

  • Macam-macam pengendalian penyambungan

    • Succesive Office Control (SOC)

      • Pada tiap sentral terdapat kemungkinan terjadinya loss (trafik hilang)

      • Pengendalian penyambungan selalu ditransfer ke sentral berikutnya

    • Originating Office Control (OOC)

      • Kemungkinan trafik hilang hanya di sentral 1 (originating office) dari pasangan O-D

    • OOC dengan Spill Forward (OOC dengan pelimpahan ke depan)

      • Selain sentral asal, masih terdapat beberapa sentral lainnya (tidak semuanya) yang dapat memberikan cabang loss

EL 372 Rekayasa Trafik


Pengendalian penyambungan 2

Pengendalian penyambungan (2)

  • Contoh PLS untuk OOC dengan Spill Forward

    • O-D : 1-2

2

1

A

2

L

EL 372 Rekayasa Trafik


Pengendalian penyambungan 3

Pengendalian penyambungan (3)

  • Contoh PLS untuk OOC dengan Spill Forward

    • O-D : 1-3

3

1

B

3

L

A

B

3

L

L

EL 372 Rekayasa Trafik


Pengendalian penyambungan 4

Pengendalian penyambungan (4)

  • Contoh PLS untuk OOC dengan Spill Forward

    • O-D : 1-4

1

B

4

L

A

B

4

L

L

EL 372 Rekayasa Trafik


Influence graph

Influence Graph

  • Penggambaran jaringan dengan graph selain dapat menunjukkan ruting dan pengendalian penyambungan, juga dapat digunakan untuk melihat ada tidaknya loop

  • Contoh suatu jaringan di bawah ini

B

C

A

D

O

EL 372 Rekayasa Trafik


Influence graph 2

Influence Graph (2)

  • PLS (SOC) untuk O-D

O

D

B

D

L

L

C

D

B

D

L

L

EL 372 Rekayasa Trafik


Pendimensian dan evaluasi kinerja jaringan telekomunikasi

Influence Graph (3)

  • PLS (SOC) untuk O-D dimodifikasi supaya ada loop

O

D

Dengan gambar PLS ini

sulit untuk melihat

adanya loop

C

D

L

L

B

D

O

D

L

EL 372 Rekayasa Trafik


Influence graph 4

Influence Graph (4)

  • Pasangan O-D tanpa loop

  • Pasangan O-D dengan loop

O,D

O,B

B,D

O,C

C,D

C,B

O,D

O,C

C,D

C,B

B,D

B,O

EL 372 Rekayasa Trafik


  • Login