Undang-Undang No. 9 tahun 2008 tentang Penggunaan Bahan Kimia dan Larangan Penggunaan Bahan Kimia sebagai Senjata Kimia
Download

Undang-Undang No. 9 tahun 2008 tentang Penggunaan Bahan Kimia dan Larangan Penggunaan Bahan Kimia sebagai Senjata Kimia







Advertisement
/ 16 []
Download Presentation
Comments
gail
From:
|  
(422) |   (0) |   (0)
Views: 79 | Added: 11-11-2012
Rate Presentation: 0 0
Description:
Undang-Undang No. 9 tahun 2008 tentang Penggunaan Bahan Kimia dan Larangan Penggunaan Bahan Kimia sebagai Senjata Kimia. Direktorat Jenderal Industri Agro dan Kimia
Undang-Undang No. 9 tahun 2008 tentang Penggunaan Bahan Kimia dan Larangan Penggunaan Bahan Kimia sebagai Senjata Kimia

An Image/Link below is provided (as is) to

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use only and may not be sold or licensed nor shared on other sites. SlideServe reserves the right to change this policy at anytime. While downloading, If for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.











- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -




Slide 1

Undang-Undang No. 9 tahun 2008 tentang Penggunaan Bahan Kimia dan Larangan Penggunaan Bahan Kimia sebagai Senjata Kimia

Direktorat Jenderal Industri Agro dan Kimia

Disampaikan pada acara Launching dan Sosialisasi UU No. 9 Tahun 2008 tentang Penggunaan Bahan Kimia dan Larangan Penggunaan Bahan Kimia sebagai Senjata Kimia

Jakarta, 5 Juni 2008

Slide 2

Undang-Undang No. 9 Tahun 2008 tentang Penggunaan Bahan Kimia dan Larangan Penggunaan Bahan Kimia sebagai Senjata Kimia

  • Latar Belakang

    • Upaya berpartisipasi aktif dalam ketertiban dan perdamaian dunia sebagaimana diamanatkan dalam Pembukaan UUD RI tahun 1945;

    • Perlunya jaminan kepastian hukum atas perdagangan internasional bahan-bahan kimia yang bersifat dual-use.

  • Tujuan

    • Memenuhi kewajiban sebagai negara pihak dalam melaksanakan Konvensi Senjata Kimia yang telah diratifikasi melalui Undang-Undang No. 6 Tahun 1998.

  • Sasaran

    • Memberi landasan hukum pengaturan penggunaan bahan kimia dan larangan penggunaan bahan kimia sebagai senjata kimia.

Slide 3

Manfaat dan posisi strategis dari Keberadaan UU No. 9 Tahun 2008

  • Hak meminta bantuan dan perlindungan kepada negara pihak dan Organisation for the Prohibition of Chemical Weapons/OPCW apabila Indonesia terancam/diserang dengan senjata kimia oleh negara lain;

  • Mendapatkan keuntungan dalam kegiatan pertukaran bahan kimia, peralatan dan pengetahuan serta informasi pengembangan dan aplikasi ilmu kimia untuk tujuan damai;

  • Melancarkan perdagangan internasional bahan kimia, khususnya yang bersifat dual-use;

  • Melaksanakan tugas Pemerintah Negara RI sebagai pengayom dan pelindung masyarakat Indonesia;

  • Meningkatkan citra Indonesia sebagai negara cinta damai dan melindungi masyarakat Indonesia dari ancaman kejahatan terhadap kemanusiaan; serta

  • Menjamin kepastian hukum penggunaan bahan kimia oleh sektor industri, pertanian, penelitian, medis, farmasi, dan/atau tujuan damai lainnya

Slide 4

Tujuan dan Prinsip Pengaturan Bahan Kimia

  • Tujuan Pengaturan

    • perlindungan, yaitu bertujuan yang berkaitan langsung dengan perlindungan menghadapi bencana bahan kimia beracun atau menghadapi senjata kimia;

    • pertahanan, yaitu pelarangan penggunaan bahan kimia beracun sebagai senjata dalam berperang;serta

    • penegakan hukum, yaitu untuk mengatasi kerusuhan di dalam negeri dengan menggunakan gas air mata.

  • Prinsip Pengaturan

    • prinsip keselamatan dan keamanan

      memberikan jaminan atas keselamatan dan keamanan kepada masyarakat, bangsa, dan negara dalam penggunaan,pemakaian, pemanfaatan, dan transportasi bahan kimia

    • prinsip pemanfaatan

      pemberian nilai tambah dalam rangka pemenuhan kehidupan dan penghidupan manusia dan lingkungannya.

    • prinsip keseimbangan

      memberikan keseimbangan manfaat antarpelaku usaha/masyarakat dengan kepentingan bangsa dan negara.

Slide 5

Struktur UU No. 9 Tahun 2008

  • Menimbang (5 butir)

  • Mengingat (6 butir)

  • Terdiri dari 32 (tiga puluh dua) pasal yang terbagi dalam VII bab yaitu

    • Ketentuan Umum

    • Penggolongan dan Penggunaan Bahan Kimia

    • Larangan

    • Otoritas Nasional dan Kerjasama Internasional

    • Ketentuan Pidana

    • Ketentuan Peralihan

    • Ketentuan Penutup

  • Penjelasan

  • Lampiran berupa tabel penggolongan bahan kimia dan Prekursor

Slide 6

Cakupan Bahan Kimia yang Diatur dalam UU No. 9 tahun 2008

  • Bahan Kimia Daftar

    • Bahan Kimia Daftar 1 adalah bahan kimia yang bersifat sangat beracun dan mematikan yang dikembangkan, diproduksi, dan digunakan hanya sebagai senjata kimia. [contoh: Sarin, Tabun, VX, dsb]

    • Bahan Kimia Daftar 2 adalah bahan kimia kunci untuk pembuatan senjata kimia (prekursor), tetapi memiliki kegunaan komersial [contoh: Amiton, Arsenic Trichloride, Thiodiglycol, dsb]

    • Bahan Kimia Daftar 3 adalah bahan kimia yang dapat diproduksi menjadi senjata kimia (prekursor), tetapi dapat dimanfaatkan untuk keperluan komersial. [contoh: Phosgene, HCN, Sulfur dichloride , MEA, DEA, TEA, dsb]

Slide 7

Cakupan Bahan Kimia yang Diatur dalam UU No. 9 tahun 2008 …… (con’t)

  • Bahan Kimia Diskret NonDaftar

    • Bahan kimia organik diskret nondaftar (discrete organic chemicals/DOC) adalah bahan kimia yang tidak termasuk dalam Bahan Kimia Daftar 1, 2, dan 3, tetapi merupakan senyawa yang mengandung unsur karbon, kecuali dalam bentuk oksida, sulfida, dan logam karbonat.

      contoh: Urea, Formaldehyde

    • Bahan kimia organik diskret nondaftar PSF (DOC-PSF) adalah DOC yang mengandung unsur fosfor, sulfur, atau fluor.

      contoh: Alkyl Benzene Sulfonat, Glyphosate

Slide 8

Otoritas Nasional Senjata Kimia

  • Otoritas Nasional adalah organisasi pelaksana UU No. 9 Tahun 2008

  • Otoritas Nasional bertugas sebagai koordinator dan penghubung Pemerintah Indonesia dengan OPCW dan/atau negara pihak lainnya.

  • Otoritas Nasional berwenang menetapkan kebijakan nasional untuk melaksanakan UU No. 9 tahun 2008

  • Otoritas Nasional diketuai oleh Menteri Perindustrian dan bertanggung jawab langsung kepada Presiden.

  • Keanggotaan Otoritas Nasional terdiri atas perwakilan instansi pemerintah terkait antara lain :

    • Departemen Perindustrian

    • Departemen Pertahanan

    • Departemen Luar Negeri

    • Departemen Hukum dan HAM

    • Departemen Perdagangan

  • Untuk mendukung pelaksanaan operasional Otoritas Nasional, dibentuk Sekretariat Otoritas Nasional.

Slide 9

Deklarasi dan Pelaporan Kegiatan yang Melibatkan Pemanfaatan Bahan Kimia Daftar

  • Deklarasi adalah pernyataan terhadap produksi, kepemilikan, dan penggunaan atas jenis dan jumlah bahan kimia daftar dan bahan kimia organik diskret nondaftar;

  • Setiap orang yang membuat, memproduksi, memiliki, menyimpan, mentransfer, atau menggunakan Bahan Kimia Daftar 1, Bahan Kimia Daftar 2, atau Bahan Kimia Daftar 3 wajib menyampaikan laporan sekurang-kurangnya sekali dalam satu tahun kepada Menteri;

  • Setiap orang yang memproduksi bahan kimia organik diskret nondaftar dengan batasan jumlah yang harus dideklarasikan wajib menyampaikan laporan kepada Menteri;

  • Setiap orang yang mempunyai fasilitas pabrik yang memproduksi Bahan Kimia Daftar 1, Bahan Kimia Daftar 2, Bahan Kimia Daftar 3, dan bahan kimia organik diskret nondaftar wajib menyampaikan laporan kepada Menteri;

  • Pemerintah melindungi dan menjaga kerahasiaan atas Deklarasi dan Laporan yang menurut sifat isinya terbatas .

Slide 10

Inspeksi

  • Inspeksi adalah pelaksanaan verifikasi, yaitu melakukan pemeriksaan langsung di lapangan terhadap deklarasi yang dinyatakan oleh negara pihak.

  • Inspeksi dilakukan oleh Tim Inspeksi Internasional dan/atau Tim Inspeksi Nasional yang dikoordinasikan oleh Otoritas Nasional

  • Tim Inspeksi Internasional adalah tim yang ditugasi oleh Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (Organization for The Prohibition of Chemical Weapons/OPCW) untuk melakukan verifikasi atas deklarasi

  • Beberapa Inspeksi yang telah diterima Indonesia adalah:

    • PT. Petrokimia Gresik dan anak perusahaannya (12 - 15 Januari 2004),

    • PT. Medco Methanol Bunyu (26 – 29 April 2004),

    • PT. Asean Aceh Fertilizer (27 – 30 September 2004),

    • PT. Pupuk Iskandar Muda (28 Juni – 1 Juli 2005),

    • PT. Pupuk Sriwidjaja (25 – 28 September 2006),

    • PT. Pupuk Kujang (14 – 16 Mei 2007).

    • PT. Kaltim Methanol Industri (22-23 Mei 2007)

Slide 11

Tindak Lanjut

Sebagai tindak lanjut dari Undang-Undang No. 9 Tahun 2008, pada tahun 2008 Pemerintah akan menyusun Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang yang terdiri dari :

Slide 12

Substansi Peraturan Pemerintah (PP)

  • Pengaturan mengenai tata cara perizinanproduksi,kepemilikan, penyimpanan, transfer, atau penggunaan Bahan Kimia Daftar [Pasal 7 ayat (3)]

  • Pengaturan mengenai tata cara pelaporanproduksi, kepemilikan, penyimpanan, transfer, atau penggunaan Bahan Kimia Daftar dalam hal orang perseorangan [Pasal 9 ayat (4)]

  • Pengaturan mengenai tata cara pelaporan dalam hal korporasi [Pasal 10 ayat (2)]

Slide 13

Substansi Peraturan dan Keputusan Presiden (Perpres dan Keppres)

  • Peraturan Presiden

    • Pengaturan mengenai Pembentukan, tugas dan wewenang organisasi, serta biaya pelaksanaan tugas Otoritas Nasional [pasal19]

  • Keputusan Presiden

    • Penetapan Susunan keanggotaan Otoritas Nasional [pasal 17 ayat (3)]

  • Otoritas Nasional direncanakan akan mulai efektif berfungsi pada bulan Januari 2009

Slide 14

Substansi Peraturan dan Keputusan Menteri (Permen dan Kepmen)

  • Peraturan Menteri

    • Penetapan Daftar tetap bahan kimia [Pasal 5 ayat (3)]

  • Keputusan Menteri

    • Penetapan perincian bahan kimia organik diskret nondaftar [Pasal 6 ayat (2)]

Slide 15

Penutup

  • Negara Indonesia patut berbangga bahwa Indonesia mempunyai ketentuan yang mengatur penggunaan bahan kimia untuk tujuan damai dan melarang menggunaan bahan kimia sebagai senjata kimia.

  • Dengan UU tersebut, Indonesia tidak hanyaberkontribusi terhadap perdamaian dunia, namun juga untuk kepentingan menjaga keamanan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

  • Pemerintah mengharapkan kepada seluruh Pihak, khususnya sektor industri yang memanfaatkan bahan kimia,dapat mendukung pelaksanaan Undang-Undang ini sehingga sektor industri nasional dapat berkembang dengan baik tanpa harus dibayang-bayangi tuduhan mengembangkan senjata kimia.

Slide 16

TERIMA KASIH


Copyright © 2014 SlideServe. All rights reserved | Powered By DigitalOfficePro