Pemberian makanan tambahan
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 18

Pemberian Makanan Tambahan PowerPoint PPT Presentation


  • 163 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

PMT. Pemberian Makanan Tambahan. PMT.

Download Presentation

Pemberian Makanan Tambahan

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Pemberian makanan tambahan

PMT

Pemberian Makanan Tambahan


Pemberian makanan tambahan

PMT

Berdasarkan beberapa sumber pengertian PMT (Pemberian Makananan Tambahan) adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk mencegah terjadinya ancaman status gizi dan kesehatan berupa penghancuran protein dan kalori tubuh berlebih sewaktu sakit atau infeksi dengan cara mempertahankan kadar protein dan kalori tubuh sewaktu terjadi sakit atau infeksi melalui makanan tambahan yang diberikan kepada balita supaya status gizinya meningkat menjadi lebih baik.


Prinsip

Prinsip

  • 1.PMT Pemulihan diberikan dalam bentuk makanan atau bahan makanan lokal dan tidak diberikan dalam bentuk uang.

  • 2.PMT Pemulihan hanya sebagai tambahan terhadap makanan yang dikonsumsi oleh balita sasaran sehari-hari, bukan sebagai pengganti makanan utama.

  • 3.PMT Pemulihan dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan gizi balita sasaran sekaligus sebagai proses pembelajaran dan sarana komunikasi antar ibu dari balita sasaran.


Prinsip1

Prinsip

  • 4.PMT pemulihan merupakan kegiatan di luar gedung puskesmas dengan pendekatan pemberdayaan masyarakat yang dapat diintegrasikan dengan kegiatan lintas program dan sektor terkait lainnya.

  • 5.PMT Pemulihan dibiayai dari dana Bantuan Operasional Kesehatan (BOK). Selain itu PMT pemulihan dapat dibiayai dari bantuan lainnya seperti partisipasi masyarakat, dunia usaha dan Pemerintah Daerah.


Pemantauan dan bimbingan teknis

Pemantauan dan Bimbingan Teknis

  • 1.Pemantauan dilakukan setiap bulan selama pelaksanaan PMT Pemulihan.

  • 2.Pemantauan meliputi pelaksanaan PMT Pemulihan, pemantauan berat badan setiap bulan; sedangkan pengukuran panjang/tinggi badan hanya pada awal dan akhir pelaksanaan PMT Pemulihan menggunakan formulir pada lampiran 7 dan lampiran 8.

  • 3.Pemantauan dan bimbingan teknis dilakukan oleh Kepala Puskesmas, Tenaga Pelaksana Gizi (TPG) puskesmas atau bidan di desa kepada ibu Kader pelaksana PMT Pemulihan.


Evaluasi

Evaluasi

  • Evaluasi merupakan suatu kegiatan yang penting untuk menilai kualitas, rasionalitas, efektivitas, efisien dan equity pada pelayanan kesehatan.Evaluasi program kesehatan dilakukanterhadap 3 komponen, yaitu:

  • 1. Input, yang dievaluasi yakni tenaga, dana, sarana, bahan dan metode yg digunakan secara langsung atau mendukung dalam pelaksanaan program

  • 2. Proses,yang dievaluasi ada bagian ini yaitu P1 ( perencanaan), P2 ( pelaksanaan Pengawasan), dan P3 ( Pengawasan Pengendalian dan Penilaian program PMT)

  • 3. Output , evaluasi di bagian output bisa dilihat dari pencapaian tujuannya dalam pembagian PMT.


Pemberian makanan tambahan

STUDI KASUS I

Makanan Tambahan Bergaram Iodium Tinggi Sebagai Upaya Peningkatan Kekuatan Fisik Anak Perempuan SD Di Desa Endemik GAKI


Studi kasus i

Studi Kasus I

  • Sebuah penelitian dilakukan di daerah endemik GAKI yakni di desa Telogolele dan Jerakah, Kecamatan Selo, Boyolali. Jenis disain penelitian yang digunakan adalah Action Research karena di Kabupaten Boyolali memiliki masalah GAKI yang cukup serius pada peserta didik perempuan usia SD. Variabel dalam penelitian ini adalah tingkat konsumsi energi – protein dan garam beriodium anak usia SD, prevalensi TGR dan VGR pada anak perempuan usia SD, tingkat kekuatan otot anak perempuan usia SD, karakteristik anak perempuan usia SD, karakteristik orang tua dan keluarga, serta pemanfaatan lahan pekarangan. Pengumpulan data dilakukan dengan kuesioner, wawancara, dan indepth interview. Identifikasi masalah menggunakan pendekatan Fish Bone, yaitu melihat masalah dari aspek manusia, lingkungan, metode, alat dan materi


Studi kasus i1

Studi Kasus I

  • Penelitian didesain untuk mengukur keberhasilan intervensi gizi pada status gizi anak perempuan usia SD yang tinggal di daerah endemik GAKI. Penilaian menggunakan metode pre dan post tes. Setelah diberikan suplemen iodine (40 mg) dua kali dalam seminggu, menunjukkan bahwa prevalensi goiter (0B degree) menurun sebesar 5,85%. Dari 155 anak yang digunakan penelitian, pada pre dan post tes menunjukkan adanya korelasi positif (r = 0,743, p = 0,03). Grup dengan intervensi suplemen makanan tinggi iodium memiliki perbedaan yang signifikan terhadap grup kontrol. Tiga kelompok yang diberi perlakuan mempunyai kekuatan otot yang sangat berbeda nyata dengan kekuatan otot kelompok kontrol.

    Sumber:

    Anik Lestari, dkk. 2009. “Pemberian Makanan Tambahan Bergaram Iodium Tinggi Sebagai Upaya Peningkatan Kekuatan Fisik Anak Perempuan SD Di Desa Endemik GAKI”. The Indonesian Journal of Public Health,6 (1): 11-18.


Analisis

Analisis

  • Dalam kasus ini, PMT yang diberikan merupakan intervensi pemberian suplemen tinggi ioudium pada daerah GAKI di Boyolali. Dari peneltian tersebut didapat bahwa pemberian iodium pada daerah endemik GAKI memiliki dampak positif menurunkan angka penderita GAKI dan kretin. Hal ini menunjukkan bahwa intervensi ini tepat sasaran. Selama dua minggu diberi asupan suplemen tinggi iodium dapat mengurangi prevalensi goiter selama 5,85% didaerah tersebut.


Analisis1

Analisis

  • Yodium adalah trace element esensial untuk pertumbuhan dan perkembangan normal. PMT yang mengandung garam beryodium tinggi dan kapsul yodium dosis rendah bisa digunakan sebagai cara untuk meningkatkan status gizi, derajat kesehatan dan kinerja otot anak Kreatin dan penderita GAKY.

  • Fungsi yodium diantaranya adalah membantu pemeliharaan kelenjar tiroid, mencegah penyimpanan lemak secara berlebih, menghilangkan racun dari dalam tubuh, membantu sistem metabolisme tubuh untuk lebih maksimal dalam memanfaatkan kalsium, membantu proses petumbuhan normal dan kematangan


Studi kasus ii

Studi Kasus II

PerilakuIbudalamPemberianMakananTambahanpadaBayi

UsiaKurangdariEnamBulan

di KelurahanManggaPerumnasSimalingkar Medan

OlehRenataPardosi

Skripsi

FakultasKeperawatan

Universitas Sumatera Utara

Medan,2009


Studi kasus ii1

Studi Kasus II

  • Berdasarkan pengambilan data yang telah dilaksanakan pada tanggal 1 Juli sampai dengan 11 Juli 2009 di Kelurahan Mangga Perumnas Simalingkar Medan terhadap 46 orang ibu dan setelah membahas secara teoritis, maka peneliti mengemukakan beberapa hal yang menjadi kesimpulan:


Studi kasus ii2

Studi Kasus II


Studi kasus ii3

Studi Kasus II


Studi kasus ii4

Studi Kasus II

  • Hasil penelitian menunjukkan bahwa jenis makanan tambahan yang diberikan ibu adalah susu formula (93,5%) dan nasi tim (23,9%). Jumlah makanan tambahan yang diberikan ibu kurang dari 5 sendok makan adalah nasi tim (19,5%) dan biskuit (10,8%), serta susu formula lebih dari 300cc (36,9%). Ibu memberikan susu formula (93,5%) pada selingan pagi dan selingan siang dan sore hari. Ibu memberikan nasi tim pada pagi (15,2%), siang (10,8%), dan sore (13%).


Studi kasus ii5

Studi Kasus II

  • Frekuensi makanan tambahan yang diberikan ibu adalah susu formula (76,1%) dan air putih (84,6%) setiap hari, makanan pokok (23,9%) setiap hari, nasi tim (19,5%) setiap hari, sayur hijau (13%) setiap hari, dan pisang (6,5%) 1-2 kali seminggu. Alasan ibu memberikan makanan tambahan agar bayi lebih sehat (89,1%), dan resiko setelah pemberian makanan tambahan pada bayi sering susah buang air besar (BAB) (26,1%).

  • Secara keseluruhan dapat disimpulkan bahwa masih banyak perilaku ibu yang masih memberikan PMT pada usia kurang dari 6 bulan.


Pemberian makanan tambahan

Terima Kasih


  • Login