Kasus kasus khusus permasalahan program linier
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 11

Kasus-kasus Khusus Permasalahan Program Linier PowerPoint PPT Presentation


  • 172 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

Kasus-kasus Khusus Permasalahan Program Linier. Model Program Linier adalah sebuah model kuantitatif yang dirancang bangun untuk menyelesaikan kasus-kasus tertentu.

Download Presentation

Kasus-kasus Khusus Permasalahan Program Linier

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Kasus kasus khusus permasalahan program linier

Kasus-kasus Khusus Permasalahan Program Linier


Kasus kasus khusus permasalahan program linier

  • Model Program Linier adalah sebuah model kuantitatif yang dirancang bangun untuk

    menyelesaikan kasus-kasus tertentu.

  • Dalam menyederhanakan kasus-kasus nyata ke dalammodel kuantitatif, khususnya fungsi linier adalah bukan hal yang sederhana. Di satu pihak kasus-kasus dalam dunia nyata adalah rumit, di lain pihak model-model matematika harus dalam

    penerapan Program Linier. Dengan mengetahui kasus-kasus yang akan muncul dapat dihindari

    sejak awal.


1 nilai tujuan yang tidak nyata soal asli tidak fisibel infeasible solutions

1. Nilai Tujuan yang tidak Nyata/Soal Asli tidak Fisibel (Infeasible Solutions)

  • Suatu kasus PL diharapkan untuk memberikan suatu jawab optimal yang dapat membantu

    manajemen di dalam membuat keputusan atau memilih alternatif. Namun kadang-kadang hasil

    yang diharapkan tidak menjadi kenyataan karena penyelesaian kasus PL tidak memberi hasil

    yang nyata (tidak menghasilkan Daerah yang Memenuhi Kendala/DMK).

  • Kasus semacam inidisebut dengan Pseudo Optimal Solution atau Infeasible Solutions.

  • Penyebab utama : kemunculan kasus ini adalah kesalahan didalam penentuan tanda kendala atau kesalahandidalam penjabaran kasus ke dalam model matematika.


Kasus kasus khusus permasalahan program linier

  • Ciri dari kasus ini dalam penyelesaian dengan Metode Grafik adalah : tidak terdapat

    Daerah yang Memenuhi Kendala (DMK), sedangkan dengan Metode Simpleks tabel sudah

    optimal tetapi harga optimalnya masih memuat nilai M (nilainya tidak nyata) atau dalam tabel

    optimal masih terdapat Vk (variabel semu)yang positif.


Kasus kasus khusus permasalahan program linier

  • Contoh :

  • Memaksimumkan : F = 3X + 2Y,

  • Kendala :

  • 1. 2X + Y ≤ 2,

  • 2. 3X + 4Y ≥ 12, dan X, Y ≥ 0


2 nilai tujuan yang tidak terbatas unbounded solutions

2. Nilai Tujuan yang tidak Terbatas (Unbounded Solutions)

  • Pada umumnya suatu DMK dari kasus PL dibatasi oleh garis-garis kendala. Namun PL yang meminimumkan fungsi tujuan sering mempunyai DMK yang tidak terbatas luasnya.

  • Kasus ini terjadi jugapada yang memaksimumkan nilai tujuan. Karena DMK tidak terbatas maka nilai tujuan juga tidak terbatas. Kasus ini muncul karena kekeliruan di dalam penentuanfungsitujuan, penyusunan kendala yang kurang lengkap.

  • Ciri dari kasus ini : kalaupenyelesaiannya dengan menggunakan Metode Grafik adalah DMK-nya tidak terbatas,sedangkan apabila diselesaikan dengan Metode Simpleks adalah semua nilai dari aik ≤ 0(elemen-elemen aij dalam kolom kunci semua negatif atau nol).


Kasus kasus khusus permasalahan program linier

  • Contoh :

  • Memaksimumkan : F = 3X + 2Y,

  • Kendala :

  • 1. 2X + Y ≥ 4,

  • 3. Y ≤ 2,

  • 2. X + 2Y ≥ 4,

  • dan X, Y ≥ 0


3 kendala yang berlebihan redundant constrains

3. Kendala yang Berlebihan (Redundant Constrains)

  • Telah diketahui bahwa kendala sebagai pembatas putusan-putusan yang mungkindibuat oleh manajemen. Susunan kendala di dalam sebuah kasus PL membentuk sebuahDMK yang tepat di mana terletak berbagai kemungkinan putusan tersebut.

  • Kendala-kendalayang membentuk DMK disebut kendala yang mengikat. Diantara kendala-kendala tersebut,kemudian akan ada yang menjadi kendala aktif, yaitu kendala yang tidak mengikat. Jeniskendala ini pada dasarnya dapat diabaikan, karena tidak ada artinya.

  • Ciri dari kasus ini : apabiladiselesaikan dengan menggunakan Metode Grafik adalah terdapat fungsi kendala yang tidakmasuk dalam DMK, sedangkan apabila diselesaikan dengan Metode Simpleks terdapat barisyang tidak pernah menjadi basis (baris kunci).


Kasus kasus khusus permasalahan program linier

  • Contoh :

  • Memaksimumkan : F = 2X + 3Y,

  • dengan Fungsi Kendala :

  • 1.X + 2Y ≤ 6

  • 2. X + Y ≤ 2

  • dan X, Y ≥ 0


4 jawab optimal jamak multiple optimum solutions

4. Jawab Optimal Jamak (Multiple Optimum Solutions)

  • Hasil yang diharapkan dari penyelesaian kasus PL adalah jawab optimal yang memberiinformasi tentang variabel putusan beserta nilainya, nilai tujuan, slack atau surplus dan nilaimarjinal atau nilai dual. Penyelesaian tersebut biasanya hanya memberi satu jawab optimal.

  • Keunikan parameter biaya dan koefisien-koefisien kendala kadang menghasilkan jawaboptimal lebih dari satu. Apabila persoalan tersebut diselesaikan dengan Metode Grafik,terdapat titik optimal lebih dari satu titik.


Kasus kasus khusus permasalahan program linier

  • Contoh :

  • Memaksimumkan : F = 2X + 4Y,

  • Kendala :

  • 1. X + 2Y ≤ 5,

  • 2. X + Y ≤ 4, dan X, Y ≥ 0,

  • Jika soal di atas diselesaikan, maka akan terdapat nilai maksimum sebesar 10 satuan di duatitik yaitu (3,1) dan titik (0, 2½)


  • Login