Organisasi berkas sequential
This presentation is the property of its rightful owner.
Sponsored Links
1 / 28

ORGANISASI BERKAS SEQUENTIAL PowerPoint PPT Presentation


  • 310 Views
  • Uploaded on
  • Presentation posted in: General

ORGANISASI BERKAS SEQUENTIAL. By:Syaharullah Disa, S.Kom., M.T. Pengertian Berkas Sequential Adalah merupakan cara yang paling dasar untuk mengorganisasikan kumpulan record-record dalam sebuah berkas. Keuntungan Kemampuan untuk mengakses record berikutnya secara tepat. Keterbatasan

Download Presentation

ORGANISASI BERKAS SEQUENTIAL

An Image/Link below is provided (as is) to download presentation

Download Policy: Content on the Website is provided to you AS IS for your information and personal use and may not be sold / licensed / shared on other websites without getting consent from its author.While downloading, if for some reason you are not able to download a presentation, the publisher may have deleted the file from their server.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Presentation Transcript


Organisasi berkas sequential

ORGANISASI BERKAS SEQUENTIAL

By:Syaharullah Disa, S.Kom., M.T


Organisasi berkas sequential

  • Pengertian Berkas Sequential

    Adalah merupakan cara yang paling dasar untuk mengorganisasikan kumpulan record-record dalam sebuah berkas.

  • Keuntungan

    Kemampuan untuk mengakses record berikutnya secara tepat.

  • Keterbatasan

    Tidak dapat mengakses langsung pada record yang diinginkan.

  • Pola Akses

    Adalah penentuan akses berdasarkan field tertentu.

  • Media Penyimpanan

    Disimpan dalam SASD, seperti magnetic tape atau pada DASD, seperti magnetic disk.


Organisasi berkas sequential

  • Alasan untuk menyimpan pada DASD :

    • Pada umumnya komputer dihubungkan dengan sedikit tape drive, sehingga tidak cukup untuk menunjang program aplikasi yang banyak membutuhkan berkas sekuensial.

    • Sistem yang dikonfigurasikan untuk fungsi berkas tertentu, selalu disimpan dalam disk.

    • Karakteristik lalu lintas saluran dan kapasitas saluran pada sistem dapat dibuat menguntungkan dengan cara memisahkan berkas-berkas dalam media penyimpanan.

  • Generation File

  • File yang memiliki nama yang sama tapi berbeda generasinya.


Organisasi berkas sequential

  • Pembuatan Berkas Sequential

    • Meliputi penulisan record-record dalam serangkaian yang diinginkan pada media penyimpanan.

    • Tugas-tugasnya :

    • Pengumpulan data

    • Perubahan data dalam bentuk bahasa yang dapat dibaca oleh mesin

    • Pengeditan data

    • Pemeriksaan transaksi yang ditolak

    • Penyortiran edit data

  • Pembuatan Berkas Laporan

    • Header Record;

    • Detail Record;

    • Footer Record;


Organisasi berkas sequential

  • Retrieval Terhadap Berkas Sequential

    Record pada berkas sequential di retrieve secara berurutan. Retrieve dari sebuah berkas dapat dibagi 2, yaitu : Report Generation dan Inquiry, yang bergantung pada jumlah data yang dihasilkan.

  • Hit Ratio

    • Banyaknya record yang harus diakses untuk mendapatkan informasi yang diinginkan dibagi dengan banyaknya record dalam berkas tersebut .

    • Semakin rendah hit ratio, semakin tidak baik bila menggunakan organisasi sequential.

    • Semakin tinggi hit ratio, semakin baik bila menggunakan organisasi sequential.


Organisasi berkas sequential

  • Update Terhadap Berkas Sequential

    • Frekuensi dimana sebuah master file harus di-update bergantung pada faktor-faktor :

    • Tingkat perubahan data

    • Ukuran dari master file

    • Kebutuhan yang mendesak dari data yang sedang berjalan pada master file

    • File activity ratio

  • File Activity Ratio

    • Banyaknya record pada master file yang di-update dibagi dengan banyaknya record pada master file.

    • Semakin tinggi file activity ratio, semakin lama proses peng-update-an master file.

    • Semakin tinggi kebutuhan akan data yang baru pada master file, maka semakin sering file tersebut diakses.

    • Semakin sering master file di-update, semakin tinggi biaya pemrosesannya.


Organisasi berkas sequential

  • Istilah-istlah pada file;

    • Elemen Data (Field) merupakan unit data terkecil yang tidak dapat dibagi lagi menjadi unit yang berarti.

      Contoh : elemen data (field) dalam record mahasiswa adalah nama mahasiswa, umur dan alamat

    • Record (Catatan), terdiri dari semua elemen data yang berhubungan dengan suatu objek atau kegiatan tertentu

  • Operasi File sequential Terdiri dari :

    • Penyisipan Record;

    • Penghapusan Record;

    • Perubahan Isi Record;


Penyisipan record

Penyisipan Record

  • File merupakan berkas yang berisi data. Dimana di dalamnya terdapat record yang memuat informasi. Dibawah ini terlampir data yang akan disimpan ke dalam file


Organisasi berkas sequential

  • Data diatas terdiri atas tiga item yaitu nama, umur dan alamat. Untuk proses penyimpanan ke file maka perlu disiapkan variable yang dipakai sebagai variable input dan output. Proses ini digambarkan melalui flowchart berikut (lihat gambar 1).


Organisasi berkas sequential

Gambar 1: Flowchart penyimpanan record


Organisasi berkas sequential

  • Berdasarkan flowchart di atas, variable yang berfungsi sebagai input adalah :

    • NM : Data Nama

    • UM : Data Umur

    • ALM : Data Alamat

  • Sedangkan variable berfungsi sebagai output adalah :

    • NMO : Data Nama

    • UMO : Data Umur

    • ALMO : Data Alamat


Organisasi berkas sequential

Setelah semua data tersimpan di dalam file, isi file secara logika dapat digambarkan seperti berikut :


Organisasi berkas sequential

  • Tanda /* biasanya digunakan sebagai tanda dari record sebagai tanda dari record yang terakhir. Selain tanda /* juga sering dipakai sebagai akhir file adalah EOF (end of file).

  • File yang diorganisir secara sequential hanya dapat diakses secara berurutan. Misalnya jika ingin mengadakan perubahan pada record ke-5 maka proses pembacaan record dilakukan mulai dari record pertama sampai pada record yang dituju.

  • Misalnya, untuk penambahan record ke dalam suatu file, maka posisi record terakhir harus diketahui. Karena record baru diletakkan pada posisi setelah record terakhir. Berikut ini terlampir flowchart yang memperlihatkan proses penambahan record baru (gambar 2).


Organisasi berkas sequential

Gambar 2: Flowchart Penambahan Record


Organisasi berkas sequential

  • Bagaimana halnya jika record baru disisipkan di antara dua record yang ada didalam file? Misalnya record baru dengan data sebagai berikut :

    • Nama = Faisal

    • Umur = 25 tahun

    • Alamat = Rawamangun, Jakarta

  • Untuk penyisipan record, posisi yang akan ditempati oleh record baru harus diketahui dengan jelas. Posisi ini dapat diketahui dengan cara memeriksa salah satu isi field dari suatu record.

  • Dari ilustrasi gambar di atas terlihat bahwa data yang akan disisipkan diletakkan pada posisi setelah record dengan file NAMA yang berisi IKRAM.


Organisasi berkas sequential

  • Proses penyisipan record juga memerlukan satu file baru untuk menampung hasil akhir dari penyisipan. Dibawah ini terlampir system flowchart yang memperlihatkan proses tersebut.

  • System flowchart untuk penyisipan record

  • System flowchart diatas memperlihatkan bahwa data yang akan disisipkan diinput melalui keyboard. Sedangkan file yang akan disisipkan data tersebut diambil dari FILE01. Sedangkan file baru hasil penyisipan adalah FILE02.


Berikut ini terlampir flowchart yang memperlihatkan proses penyisipan record secara rinci

Berikut ini terlampir flowchart yang memperlihatkan proses penyisipan record secara rinci.

Gambar 4


Organisasi berkas sequential

  • Dari flowchart di atas, proses penyisipan dapat di urutkan sebagai berikut:

    • Proses pertama adalah menunggu input data dari keyboard. Input ini berupa data yang akan disisipkan ke dalam file. Variabel yang dipakai sebagai input adalah :

      • NMS : Variabel Nama

      • UMS : Variabel Umur

      • ALMS : Variabel Alamat

    • Baca record dari FILE01, variable yang digunakan untuk menampung data dari file ini adalah :

      • NM : Variabel Nama

      • UM : Variabel Umur

      • ALM : Variabel Alamat

    • Periksa isi record, jika isinya sama dengan /* maka proses berakhir


Organisasi berkas sequential

  • Pindahkan record dari FILE01 yang tersimpan didalam variabel NM, UM, ALM ke variable penampung untuk FILE02. Variabel penampung tersebut adalah :

    • NMO : Variabel Nama

    • UMO : Variabel Umur

    • ALMO : Variabel Alamat

  • Pindahkan data di variable penampung ke dalam file FILE02

  • Periksa isi variable NM, jika isi NM tidak sama dengan ‘IKRAM’ maka proses kembali ke langkah 2 untuk membaca record selanjutnya. Jika isi NM = ‘IKRAM’ maka lakukan langkah 7

  • Pindahkan data yang akan disisipkan ke variable penampung untuk FILE02. Data yang akan disisipkan ini tersimpan di dalam variable NMS, UMS, ALMS

  • Pindahkan data di dalam variable penampung ke dalam file FILE02

  • Kembali ke langkah 2 untuk data berikutnya


Organisasi berkas sequential

  • Setelah proses di atas dilakukan maka terbentuk satu file baru yaitu FILE02. File ini berasal dari file sebelumnya yaitu FILE01 namun telah disisipkan satu data.


Penghapusan record

Penghapusan Record

  • Record yang akan dihapus dapat diketahui dengan cara memeriksa salah satu isi field dari suatu record. Dibawah ini terlampir system flowchart yang memperlihatkan proses penghapusan record (lihat keterangan gambar 5)

  • Penghapusan record dilakukan terhadap FILE01. Record yang akan dihapus diinput melalui keyboard. Hasil penghapusan record disimpan didalam file FILE02.

  • Record nomor 5 dengan field nama yang berisi ‘DEWI’ akan dihapus. Flowchart untuk proses penghapusan adalah sebagai berikut :


Organisasi berkas sequential

Gambar 5: flowchart penghapusan record


Berdasarkan flowchart di atas proses penghapusan record dapat diurutkan sebagai berikut

Berdasarkan flowchart di atas, proses penghapusan record dapat diurutkan sebagai berikut :

  • Proses pertama adalah menunggu input data dari keyboard. Data ini menunjukkan record data yang akan di hapus dan disimpan didalam variable NMH. Berdasarkan contoh ini maka variable NMH diisi dengan nama ‘DEWI”

  • Baca record dari FILE01. Variabel yang digunakan untuk menampung data dari file ini adalah :

    • NM1 : Variabel Nama

    • UM1 : Variabel Umur

    • ALM1 : Variabel Alamat

  • Periksa isi record, jika isinya sama dengan /* maka proses berakhir


Organisasi berkas sequential

  • Periksa isi variable NM1. Jika isi NM1 = NMH berarti record yang telahdibaca dari file FILE01 merupakan record yang akan dihapus. Oleh karena itu record ini diabaikan atau tidak perlu ditulis ke file baru dan proses kembali ke langkah 2 untuk membaca record selanjutnya. Sebaliknya jika NM1 tidak sama dengan NMH maka lakukan langkah 5 untuk menulis record tersebuit ke file baru yaitu FILE02.

  • Pindahkan record dari FILE01 yang tersimpan di dalam variable NM1, UM1, ALM1 ke variable penampung untuk FILE02. Variabel penampung tersebut adalah :

    • NMO : Variabel Nama

    • UMO : Varaibel Umur

    • ALMO : Variabel Alamat

  • Pindahkan data di variable penampung ke dalam file FILE02

  • Kembali ke langkah 2 untuk membaca data berikutnya


Perubahan isi record

Perubahan Isi Record

  • Perubahan record merupakan modifikasi terhadap isi record dari satu file.

  • Proses ini hampir serupa dengan proses yang telah di jelaskan sebelumnya. Record yang akan dimodifikasi di cari dengan memeriksa isi salah satu field.

  • Misalnya dari file sebelumnya yaitu FILE02 akan dilakukan perubahan isi record yaitu record ke-4 dengan field nama sama dengan ‘FAISAL’. Maka flowchartnya adalah (lihat gambar 6)


Organisasi berkas sequential

T

1

Gambar 6: flowchart perubahan isi record


Berdasarkan flowchart diatas proses perubahan data dapat diurutkan sebagai berikut

Berdasarkan flowchart diatas, proses perubahan data dapat diurutkan sebagai berikut :

  • Proses pertama adalah menunggu input data dari keyboard. Data ini menunjukkan record data yang akan diuabh. Berdasarkan contoh ini maka variable NM1 diisi dengan nama ‘FAISAL’.

  • Baca record dari FILE02. Variabel yang digunakan untuk menampung data dari file ini adalah :

    • NM2 : Variabel Nama

    • UM2 : Variabel Umur

    • ALM2 : Variabel Alamat

  • Periksa isi record, jika isinya sama dengan /* maka proses berakhir

  • Periksa isi variable NM2. Jika isi NM2 tidak sama dengan NM1 berarti record yang telah dibaca dari file FILE02 bukan merupakan record yang akan diubah. Maka langkah selanjutnya adalah kembali ke langkah 2 untuk membaca record yang lain. sebaliknya, jika isi NM2 sama dengan NM1 maka lanjutkan ke langkah 5.


Organisasi berkas sequential

  • Lakukan proses input data. Data ini merupakan data baru yang akan mengubah data didalam record yang akan diubah. Masing-masing data dimasukkan di dalam variable :

    • NMB : Variabel Nama

    • UMB : Variabel Umur

    • ALMB : Variabel Alamat

      Dalam contoh ini variable tersebut diisi sebagai berikut :

    • NMB : HARRY

    • UMB : 30

    • ALMB : Tebet, Jakarta

      2. Perbaharui data yang lama dengan data baru dengan cara memindahkan data baru ke tempat penampungan data. Variabel yang digunakan sebagai penampung data adalah :

    • NMO : Variabel Nama

    • UMO : Variabel Umur

    • ALMO : Variabel Alamat

      3. Pindahkan data divariabel penampung ke dalam file FILE02

      4. Proses selesai


  • Login